Jumat, 11 Juli 2014

Enak dan Gak Enaknya Sekolah Bulan Puasa

Assalamualaikum Sobat, apa kabar? Aku sekarang beneran suntuk di rumah. Yang aku lakukan mah cuma itu-itu aja. Jaga toko, bantuin Ibu masak, tidur kalau capek, atau mendam di kamar sambil otak-atik laptop dan nyempatin diri buat ngisi blog dan BW.Yaa, cuma itu aja seingat aku.

Pengen baca buku, ya buku baru, pengen beli buku baru atau novel lah buat di baca. Tapi hepeng lagi di hemat dan buku yang mau dibaca juga kagak ada. Lama-lama teryata bosan juga ngelakuin hal yang sama tiap harinya. Kasih aku saran kerjaan yang lain dong buat ngisi waktu ramadhan aku biar lebih bermanfaat!! L

Oh iya, ramadhan itu identik dengan kita banyak melakukan amal ibadah. Karena di bulan ramadhan itu segala pahala dilipat gandakan. Tak hanya yang wajib, yang sunnah pun iya.

Gak enak liburan di bulan puasa. Kangen pengen balek ke sekolah. Apalagi ke MAN (laaah, mending tinggal kelas noh biar di MAN terus).hahaha.Ya ceritanya kan aku udah kuliah. Sekarang cuma mengenang aja. Jadi bulan puasa emang liburannya full kalau di kampus sekarang. 

Banyak enaknya kalau sekolah di bulan ramadhan apalagi di MAN, ini aku kasih tau khusus buat anak sekolahan, yaitu :

Pertama, belajar. Rasanya enak aja kalau belajar, selain pahalanya gedek kalau di lakukan bulan puasa, yaa kalau udah belajar itu waktunya gak terasa. Rasanya sebentar, habis itu udah pulang aja.

Terkadang selama sekolah ada waktu yang kami minta dari guru-guru tertentu. Ya kayak waktu refreshing gitu, hehe. Ntah nonton film, cerita-cerita, atau apalah. Kadang main teka-teki. Maih ingat dengan teka-teki pak Hermanto guru matematika. Tentang Batu Kerikil dalam 6 kotak. Aku lupa sih gimana teka-tekinya. Tapi berhubungan dengan matematika. Sumpah menguras otak dan pikiran. Udah kayak olimpiade kami. Walaupun pada akhirnya berhasil juga.

Kedua, baca Al-Quran. Tiap pagi dan tiap hari kami selalu baca Al-Quran setidaknya 15 menit sebelum belajar. Dan itu pastinya juga di lakukan pas bulan ramadhan. Yang aku kangennya itu pas lagi jam istirahat. Soalnya dimana-mana orang sibuk membaca Al-Quran, mulai dari anak kelas aku,  DPR (Di bawah Pohon Rindang), mesjid sekolah terutama. Orang-orang pada baca Al-Quran, terasa kayak di pesantren gitu. Senang aja nengok suasana begituan. Hanya segelintir orang aja yang gak tadarusan, hehe.

Tiba-tiba aku jadi ingat Aisyah, dia kerap kami panggil nenek di kelas, bukan hanya kelas kami loh yang panggil dia nenek, satu angkatan yang kenal dia manggil Nenek, hehe. Bukan karena dia paling tua. Gak tau aja kenapa di panggil nenek. Sejak kelas 1 aku sekelas dengan Aisyah, dia udah di panggil Nenek aja tuh. Hahha.


Ini dia si Nenek.
Yang kiri itu waktu jadi seorang nenek pas praktek drama 
*sorry ya nek aku masukin blog fotonya #peace
Itu foto juga pernah di pampang di mading sekolah pas kami bakalan tamat, hehe. 
Adek kelas pada jahil dulunya, foto kami yang konyol pada di tempel di mading.
Yang kanan, cantikkan nenek kami :)) Itu pas foto alkena, hihi

Waktu itu Nenek yang ngajinya yang paling cepat. Rajin bener baca Al-Quranya, dan rajin juga baca Al-Quran pas istirahat. Tiba-tiba aja ntu si Nenek udah jauh banget bacanya. Padahal kami istilahnya masih 2/3 dari dia baca Al-Qurannya. Ya, pada saat itu anak kelas banyak yang cieee cieee-in karna baca Al-Quran si Nenek udah jauh. Jadinya kami waktu itu termotivasi buat ngalahin Nenek. Rata-rata sibuk baca Al-Quran semua jadinya pas istirahat anak kelas kami. Apalagi Si Nurdin Sobat aku, dia ngomel sendiri sambil bilang, “Akan aku kejar kau Nek!”

Ketiga, solat dhuha dan zuhur berjamaah. Pas jam istirahat, kebanyakan kami solat dhuha dulu baru baca Al-Quran, ntu mesjid sekolah kami banyak banget yang solat dhuhanya. Jujur, aku paling malas dulu kalau solat dhuha yang dari keinginan sendiri. Ya, karena di ajak Sobat aku Nurdin dan Novi akhirnya aku mau juga. Kenapa aku mau, karena di kelas sepi, dan Nurdin Novi pastinya ninggalin aku sendiri di kelas. Akhirnya kan aku mau tuh ikut solat dhuha terus. Dan mau gak mau niat yang awalnya malas dan ikut-ikutan aku lurusin degan niat yang bener-benar tulus kepada Allah. Ya kalau niat gak tulus kepada Allah ya sia-sia dong aku solatnya. Ya gak? :D Ada kenikamatan tersendiri aja pas udah siap solat dhuha itu, cobain aja deh :D

Pas solat zuhur juga pada rajin solat sunnah kobla dan ba'da zuhur. Jadinya yang kagak mau solat sunnah awalnya, jadi ikutan solat karena pada banyak yang ngelakuin trus ada juga yang ngajakin :))

Keempat, Bubar. Pastinya tiap tahun sekolah kami selalu ngadain bubar (buka bareng). Seru aja bisa bubar dengan anak satu sekolahan beserta guru-guru. Bahkan alumni juga banyak yang datang. Pengen suasana itu lagi. Huhu :’)

Itu dia yang enak selama bulan puasa di sekolah. Tapi ada yang gak enaknya juga loh selama bulan puasa bagi aku kalau sekolah. Cuma dikit nyooo... hehe

Pertama, pulang-pergi naik bus kota. Sedikit cerita, sekolah dan rumah aku jauh banget sob dan aku juga gak pake motor karena gak di bolehin. Istilahnya tempat aku tinggal ini pelosok dan sekolah aku berada di pusat kota. Dulunya emang pelosok sih, tapi sekarang daerah tempat aku tinggal termasuk daerah yang paling pesat kemajuannya dan rame banget sekarang. Rawan macet malah.

Waktu yang dibutuhkan kalau naik bus ke sekolah sekitar 30 menitan . Itupun masih harus jalan kaki ke dalam dikit. Ya kalau pergi mah enak masih pagi dan semangat. Tapi kalau udah pulang, siang dan panas itu mah letoyy akunya, apalagi bus kalau siang itu penuh L dan berdiri lagi L Sebenarnya sekolah aku nyediain asrama buat anak daerah dan yang rumahnya jauh,istilahnya asrama sekolah kami itu gak wajib harus asrama, tapi akunya aja yang gak mau asrama, hehe. Sekarang udah enak banget, ada TMP, bus trans metro Pekanbaru. Pake AC lagi. Pas jamannya aku belom ada. Adapun TMP udah ada, daerah aku masih belum beroperasi TMPnya.

Kedua, ulangan dan ujian MID. Gak enak aja kalau pas bulan puasa itu ada ulangan dan ujian tengah semester dulunya. Ya, malas aja bawaannya. Soalnya malam taraweh, tadarus di mesjid, trus pulang udah jam sebelas. Ngantuk dan langsung tidur. Belajarnya itupun pas siap sahur. Kadang kalau pelajaran yang berat kayak Fisika, Matematika, Kimia, Biologi, aku terpaksa bangun jam dua atau tiga buat belajar, siap sahur sambung lagi dan setelah itu siap-siap ke sekolah. Jam 6 pagi udah stay di simpang rumah buat naik bus kota. Capekkan??

Tapi walaupun begitu, apa pun aktivitasnya, jangan jadikan puasa sebagai alasan. Aktivitas seperti biasanya harus tetap dilakukan. Selama kita berpuasa, jika kita melakukannya dengan ikhlas, insya Allah akan terasa mudah dan ringan. Capek sih iya, semua orang juga capek. Tapi capek terus-terusan dan malas itu sifatnya setan. Kita tetap harus semangat.

Enak kan kalau sekolah bulan puasa. Banyak dapat pahalanya loh :D yang gak enaknya jangan dibawa mikir ya buat adek-adek aku yang masih sekolahan. Itu mah aku. Maaf juga nih bagi yag baca, lagi-lagi aku cerita tentang masa lalu. Habisnya cuma itu sekarang yang terlintas di pikiran aku.

Dan yang lagi liburan, sekolah bukan hanya tempat cari pahala, sebenarnya sih dirumah bisa juga. Asal ada kemauan. Yokkk tanamkan kemauan kita,bangkit!! Jangan malas-malas *semangat buat aku yang sedang malas :D

Semoga amal kita makin meningkat dan Sobat yang baca makin termotivasi buat ngelakuin aktifitas bermanfaat di bulan penuh berkah ini. Buang yang gak enaknya ya. Mudah-mudahan aku juga semakin baik dengan aku menulis post ini,  begitu juga teman-teman. Aamiin.

Itu saja ya Sobat, para cowok selamat menunaikan ibadah solat Jumat ya.Wassalam.


Ini foto kami yang sedang narsis, hihi...
Dari kiri ada Hasni, Aku, Nurdin, Apit, Inas, Novi, Indah.
Miss banget sama kalian woyy :*


8 komentar: