Senin, 31 Agustus 2015

August Last Moments

Assalamualaikum warohamtullahi wabarokatuh 

Alhamdulillah pastinya nikmat sehat dan kesempatan masih hadir diantara kita Sob. Berhubung di hari terakhir akhir bulan Agustus 2015, mau cerita-cerita singkat ajaa, tapi juga sedikit panjang. Wkwk

Sekedar ingin curhat lagi pada blog ini, begini lohh... beberapa waktu lalu tepatnya pada hari Jumat, 28 Agustus aku,Fatimah,Mamat, Papa dan Ibu temenin Ibu check up kandungan di RSIA Andini.

Sumpah aku excited banget mau ikutan liat ibu check up. Kesempatan awal juga kan, sekalian liat Ibu-Ibu bunting gitu. Ahahha. Liat wajah Ibu-Ibu yang keluar dari rungan dokter itu emang lain ya hawanya. Muka pasangan suami-istri yang keliatannya masih muda-muda itu tampak berseri-seri sambil memegang buku kandungan berwarna putih ketika keluar dari ruangan dokter.

Seketika ada pasangan suami-istri yang masih muda banget cantik dan ganteng baru saja keluar dari ruangan dokter kemudian  langsung duduk disebelah tempat aku duduk. Mereka asik bercengkrama satu sama lain tentang foto dan wajah bayi mereka. Ooooohhh so sweet, kapan ane kayak begitu yaaaaakk... *mikir*

Sekilas aku intip kartu yang mereka pegang itu, soalnya penasaran dengan gambar yang ada di buku putih tersebut. Sontak Ibu aku yang lagi duduk disampingku bertanya ke arah pasangan itu.

“Dek,boleh liat bukunya??” lah aku jadi kaget gitu pas Ibu aku ngomong tiba-tiba ketika aku lagi ngintip buku kandungan calon Ibu itu.

“Iyaa buk, silahkan!!” kata kakak cantik itu ke Ibu.

Akhirnya aku liat tuh berdua sama Ibu buku kakak itu, aku demen liat gambar USG nya, wajah bayinya udah mulai lengkap walau emang belum terlihat sempurna. Usia kandungannya juga sama dengan Ibu yang udah masuk 6 bulan. Waaaaahhh... lucu deh gambarnya apalagi anaknya. 

Ada juga tuh Sob, waktu itu aku udah masuk dalam ruangan dokter bersama Ibu, ceritanya temenin Ibu masuk ke dalam buat check up. Jadi kan kami sebelumnya emang rada lamaaaaaa gitu nunguin pasien yang sebelum Ibu keluar ruangan, akhirnya nama Ibu di panggil juga, pas kami nungguin di dalam ternyata mereka yang sepertinya adalah pasangan baru itu belum selesai bicara sama dokter dan asik bercengkrama bersama dokter dan asistennya. Sedikit menguping, bukan nguping juga sih, emang semua yang di dalam pada dengar semua, sang dokter bilang kakak itu ada kelainan di kandungannya. Astagfirullah... disitu aku liat, pasangan itu  antusias bertanya harus bagaimana kedepannya, tentang makanan, obat dan segala macam. Kasian juga aku liat kakak itu dan suaminya. Huuffftt.... moga bayi mereka sehat selalu sampai melahirkan. Aamiin ya Robb.

Dan soal Ibuku alhamdulillah bayinya normal, bayinya berjenis kelamin perempuan udah berumur enam bulan, kurang lebih tiga bulan lagi Ibu aku bakal melahirkan. Doain moga calon adikku sehat walafiat yaa serta Ibunya.

Memang agak nganu ya, di umur aku yang udah dua puluh tahunan ak masih harus punya adik kecil lagi :D Belum lagi umur Ibu yang udah kepala empat. But, Ibu emang gak ada pakai KB, karena gak ada yang cocok pakai KB, sering pendarahan dulu, jadi agak takut. Makanya Ibu pakai sistem liat tanggal sih katanya dan gak pakai KB. Cuma bagaimana pun mengusahan agar jangan sampai hamil lagi tapi akhirnya hamil juga, mungkin itu kali yaa dinamakan rezeki. Kita terima aja toh, lagian aku seneng dengan anak kecil, ntar Laila yang jaga kayak adik sekaligus anak sendiri juga boleh :p wkwkwkk...sekalian belajar jadi Ibu ... Aaamin...

Trus jugaa... tanggal 30 Agustus kemaren adik aku Fatimah Natasya dan Tamyiz Abdul Halim ulang tahun. Fatimah yang ke-19 dan Tamyiz ke-15. 

Moga kedua adikku, tumbuh menjadi anak yang sholeh sholehah, cerdas, sukses buat kedepan, dan pastinya bisa membuat keluarga, negara dan agama bangga. Moga hidup kalian seterusnya juga bisa bermanfaat buat banyak orang. Aamiin ya Robb.

Buat Fatimah, kurangin nonton anime nya, kurangin bangun tengah malam gitu, jangan tengah malam kerjaannya download anime mulu, tidur yang teratur. Dan buat Tamyiz, kakak tu sumpah agak kaget dengan perubahan kamu yang sekarang sejak di MAN, ngajinya makin sering, gak melala lagi, gak hobi main warnet lagi, gak jadi gamer lagi, dan solatnya udah rajin gak bolong lagi, pokoknya terus pertahanin ya. Kamu itu laki-laki, yang akan jadi kepala keluarga dan kelak akan membimbing istri dan anak-anak kalian. 

BTW, Fatimah ulang tahun di kasih surprised gitu deh ama temennya :D dan lagi-lagi terpaksa aku yang jadi fotografernya.ahahaha. Temennya tiba-tiba datang kerumah, hari minggu kemaren sekitar jam dua siang. Aku emang udah terdengar gerak-gerik temennya dari halaman rumah, cuma diem-diem aja. Ahaha.

Si Fatimah katanya baru kali ini pulak dapat surprised dari temen-temen, kirain dia cuma bakal di bully di bbm aja, wkwk...abisnya kawannya tu sumpah konyol banget, masak dp BBM mereka dipasang foto Fatimah yang lagi jelek abizzz...ahaha...aku cuma bisa ngakak liatnya.


 Eksiss bareng dulu yawww...

Ternyata selain Fatimah ada temennya juga yang ultah 28 Agustus lalu, dan ultah sebulan yang lalu, wkwk...jadi dirayain sekali tiga orang ultahnya. Aneehh kan??ahha

Orang yang ultahnya sebulan yang lalu ini emang dah dirayain ultahnya sebelumnya sama temen-temen Fatimah, cuma ada beberapa orang lagi yang kasih late suprised gitu. Jadi yang ultah ada Fatimah, Adel dan Fahmi, sumpah kawan Fatimah ni kocak abis. Belum lagi si Mamat adek aku sibuk main balon dan kerjaannya letusin balon mulu hingga buat kawan Fatimah teriak mulu tiap sebentar.ahha.

Yang enaknya, karena yang ultah kan tiga orang tu, berarti kan kue nya tiga kotak pulak tu. Eehhh kue ultah orang yang berdua lagi malah ditinggal dirumah, padahal masih banyak wkwk. Katanya biarin aja tinggal, rezeki Fatimah. Alhasil karena kue nya enak, J.CO sama Tremondi pulak lagi kan...yaudah... aku makan deh puas-puas, jarang-jarang juga makan yang sedap-sedap, aku gak tau la ntah berapa donat dan kue yang aku makan... sumpah kenyaaangg bangetttt.... abis tu setelah kawannya Fatimah pulang, aku makan sup daging buatan Ibu pulak lagi. Makin melar lah perut aku, wkwk

Fatimah bersama teman-temannya

Aku emang lagi usaha buat makan banyak biar gendutan sih,ahaha... soalnya ada  si dia  juga yang request supaya aku makan banyak dan gak kurusan..... *ciee cieee.. poke Fazri*

Setelah itu, pas agak sorean di rumah kedatangan tamu lagi,ada keluarga dari Duri yang datang. Yaaa kayak rapat keluarga gitu, akhirnya yang tetua-tetua alias kakak-kakak Papa pada ngumpul dirumah sore itu. Karena mereka sampai magrib di rumah, alhasil Papa ajak makan bersama sekalian, terus sekaligus ngerayain ultah Fatimah dan Tamyiz. Padahal gak ada rencana mau makan bersama kan, alhasil Papa telponin adik-adiknya yang lain deh buat makan bersama di rumah bareng keluarga besar. 

Uaaaa....pokoknyaa seneng lahh, menu makanannya sate dan martabak mesir. Emang bener-bener makanan kesukaan aku semuaa :D  duuhh, pokok nya terasa betul rame dan deketnya. Kami pun makan bersama di mulai jam tujuh malam.

Akhir-akhir ini keluarga kami emang sering kumpul-kumpul. Kalau gak di rumah Mila, Sarah atau aku. Soalnya rumah kami juga tempatnya strategis gak terlalu jauh. Hehe.

Belum lagi pas di akhir acara setelah makan dan doa bersama, kami para anak-anak alias cucu-cucu Atuk pada unjuk bakat dan kebolehan dalam bermusik. Kami nampilin akustik sambil bernyanyi bersama-sama, seruuu banget.... Fatimah, Iik, Rama unjuk kebolehan dalam bermain gitar ngiringin kami bernyanyi, vokalis yaa nyanyi sama-sama aja sekaligus si Iik juga ngiringin dengan beatbox. Sumpah lahh si Iik pandai betul dia. Gak nyangka mereka pada punya bakat terpendam gitu, soalnya gak nampak kan keseharian mereka gimana. Si sarah pun keren juga, dia pandai tu main piano. Petek Nobel jadi penari latar, dan si Mami jadi tukang pukul-pukul kareng...wkwk...lawakkk...

Keren...kalian luar biasaa......... sayang kita lupa ambil foto nya yaa... cuma ada videonya...padahal pengen masukin gambar kalian unjuk skill kan di blog ini.

Di penghujung acara kami pun salam-salaman, dan ternyata si Fatimah dan Tamyiz dapat angpao... Uaaaaa... dedek juga mau duit di salam tempel gitu :’( banyak mereka dapat duit, aku gak ada di kasih duit  do.... huaaa huaaa....

Tapi gpp deh, itu rejeki kalian, ahaha

Si Tamyiz pun senang juga tuh dia, soalnya di kasih hadiah hape baru sama Ibu, setelah selama ini dia menggunakan BB SENTER....ahaha... berkah anak sholeh kata Ibu, hapenya jangan buat main aja yaa, tapi dipergunakan buat yang bermanfaat. Soalnya udah lama juga dia minta hape baru cuma belum dibolehin Papa karena masih nakal.

 
Bonus...foto ngumpul bersama sebagian keluarga April lalu
pas ultah Ibu

OK....

Meskipun seneng, meskipun perut aku kenyang karena makan kue ultah Fatimah tetap aja ada yang gak enak di hati. Baru juga seneng-seneng, tapi malah sedih lagi :’( pokoknya gak tau lah, malam ini tu bawaannya nangis, belum lagi pas aku curhat sama kedua adik cowok aku itu, mereka ngasih pendapat tapi buat aku tambah mewek :”(( Apa yang terjadi sama aku?? Hikss hiksss....
Itu ajaa dehh.... wassalam Sob....


Moga yang terindah tetap menjadi yang terindah



 Happy Birthdayy Fatimah dan Tamyiz :* :* :*


Jumat, 28 Agustus 2015

Bagaimana???

 Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh








Apa yang mesti bagaimana?? Apa yang harus bagaimana?? Mendengar pertanyaan bagaimana kok rada hilang akal gitu ya. ahaha... sudahlah... 

Melihat akan sesuatu, kesalahan benar adanya adalah salah. Bagaimana kalau kesalahan yang salah tapi kita seolah menutup mata kalau itu salah dan gak kuasa untuk menahan agar kesalahan itu gak terulang kembali???

Hihi....

Agak nganu juga yaa... aku pun juga gak ngerti apa yang sedang ada di pikiran dan apa yang sedang aku sekarang. Intinya hati ini terasa sedang hitam-putih, sayang dihati ini gak ada Daddy Corbuzier dan Nycta Gina nya, biar lengkap gitu...wkwkwk *bercanda*

Sesekali aku coba tidur untuk ngilangin hal-hal yang buat aku bertanya-tanya. Dan ternyata ampuh benget.... ampuuhhh...

Yaaa...ampuh banget!!! 

Ampuh hilangnya pas saat tidur saja, pas bangun teringat lagi :D gak tau kenapa aku kalau lagi pengen refreshingin otak kudu tidur bentar, dan gak nyampe satu menit bakal tertidur pulas :D

Gak... gak tau kenapa hati ini kini kian terusik dan gak mau berhenti bicara kepada diri sendiri. Apakah kini aku mulai tidak nyaman?? Apakah aku mulai mengacuhkan sesuatu?? Atau mungkin aku sedang berusaha bersilang pendapat terhadap diri aku sendiri?

Mengapa setiap malam ketika ingin tidur aku menarik kuat selimut dan menutup seluruh tubuh ini hingga akhirnya terlelap dalam tidur? Yaaa... aku kedinginan, AC kamar membuat aku kedinginan, setiap malam begitu. 

Tapi bukan itu saja, i just like feel something that i never felt before.
 
Sesekali aku mematut diri dicermin bukan karena aku ingin melihat fisik apakah wajahku semakin hari semakin cantik  atau melihat apakah wajahku semakin lama semakin menua. Mulai lagi, aku bercermin karena berbicara lagi terhadap diri ini.

Aku melihat apa yang telah terjadi denganku sekarang, apa yang berubah hingga aku mengalami sesuatu yang membuat perasaan aku seperti di peringatkan.

Mungkinkah Allah sedang menge-PING!!! hati inii....


 


Rabu, 26 Agustus 2015

Apa yang Terjadi Sekarang??



Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

Beberapa waktu lalu tepatnya hari senin kemaren, aku dan pacar nyempatin ketemuan setelah sekian waktu kagak ketemu-ketemu selama libur kuliah :’) Kangeen....

*cieeee pamerr......*

Bodoo amat..wkwk.. baru kalii ini kok pamer, jadii kagak usah sensian gitu yang baca. 

*emang ada yang baca?*

Lahh itu loe lagi baca ...kalo ada yang baca syukur, kalo gak ada yang baca.... whatever :p
 
Jangan cari gara-garaa ma men... 

Yang penting itu hati aku plong rasa nya. Jarang bisa ketemu kalo libur panjang kaya gini :’( bisa-bisanya kangen banget tuh ke dia, ntah pakek pelet apa dianyaa #kidding..ahahaha ... belum lagi tambah ngakak pas ketemu langsung liat wajahnya yang anneh, sumpah ngakak dalam hati...wkwk

Makasih ya udah menyempatkan waktu  my lope lope everything, dan makasih pagi-pagi itu dah aku repotin minta temenin pergi bolak-balik ke tiga buah bank :D Pokoknya seneng  bisa ketemu dan lepas kangen, suer deh baru kali itu aku kangennya kebangetan :D

Ada yang anneh juga sih selama liburan, temen-temen aku ntah ngapa ada beberapa orang yang kepo, wkwk... pada nanyain aku apakah aku putus dengan pacar aku atau enggak. Pas aku tanya balik kenapa nanya begonoan, mereka jawab, kalo status kami berdua aneh gitu. 

Bujuu buneeenggg....sebenernyaa aku mau bilang gini buat temen cowok yang nanya itu.

Napa?? Kamu mau daftar yaa?? Kamu mau gantiin dia ya? Kamu pengen aku putus ya dari dia??? kamu naksir aku ya??

Buat yang cewek,pingin aku bilang gini 

Napa?? Kamu mau aku putus ya dari dia ya? kamu suka dia ya? 

Tapi semua itu gak aku utarakan buat yang pada nanya...ahaha... Kidding doank kok. Pas mereka pada nanya aku putus/masih langgeng, aku cuma bilang gini,

Wess...ada yang mulaii kepo nih :D  Emang maunya gimana???

Yang fantastisnya, mereka jawab yang jawabannya rata-rata itu begini,,

Yaa berharap aja Laila dan Fazrinya tetap langgeng.

Yaa aku jawab Aaaminn lahh.... wkwk....

Masa status ajaaa dijadiin alasan buat nge-judge kami dah putus, wkwk. Kami masih langgeng toh, jadi doain ajaaa.... ya ya ya... lagian kelen kepo-an amat yaak...  jadi serasa artis aneee haa...

Laila kalo putus ntar pakek konfrensi pers, biar kayak artis ibukota. Kalo gak ada konfrensi pers berarti masih baek-baek aja... OK!

Mau membahas sesuatu nih Sob... banyak banget sekarang masalah-masalah yang tengah kita rasakan baru-baru ini, dan pastinya ini bukan aku aja yang rasakan. Semua orang pasti juga merasakannya.

Mulai dari problem ekonomi, situasi politik, sosial dan lingkungan, budaya, pendidikan, bahkan hiburan pun bisa menjadi sebuah polemik yang nyata sekarang. Apakah kini kita hanya bisa duduk diam? Membiarkan orang kikir meraup semua yang kita miliki?? Membiarkan kata-kata dan tindakan mereka terbius bak suntikan setelah itu kita pasrah mau diperlakukan seperti yang mereka mau??

Tentu TIDAAKK!! 

Sekali lagi kagakk RELAA Ampyuuuunnn dehh.

Kita semua sama-sama ingin maju, gak ada yang pengen miskin dan hidup melarat. Semua ingin hidupnya sejahtera dan makmur, tapi itu kini bakal bisa menjadi angan atau harapan kosong jika kita hanya begini-begini saja!!!

Baru-baru ini lagi hebohnya tentang nilai Rupiah yang anjlok hingga tembus lebih dari 14000-an/USD. Aku turut prihatin dan gak tau mau bantu gimana sebagai seorang mahasiswa atau rakyat supaya Rupiah kagak merosot mulu. Yang aku tau, yang harus mengambil alih agar situasi ekonomi berjalan seperti semula adalah pemerintah, bukan rakyat biasa seperti para petani, para pedagang kecil, para guru-guru, dll

 Sangat jatuh....

Hayoooo.... do something government!!  

Jangan salahkan situasi politik, Yunani, Tiongkok atau apapun. Lihat, evaluasi dan ambil gerakan cepat. Ini bukan waktunya untuk saling menghujat, mencemooh atau menyalahkan.. Pak Jokowi, katanya ini kabinet kerja, MANA KERJA NYATANYA!! Kenapa malah seperti ini? Pedagang besar merosot omsetnya, dan pedagang kecil terancam gulung tikar. Do do do do something!!

OK.... 

Sebenarnya masalah juga tidak hanya datang dari Rupiah saja. Rupiah itu ibarat sebuah fasilitas penunjang hidup. Kalau fasilitas penunjang hidup awut-awutan apalagi yang laen.
 
Ditambah kusut lagi dengan aksi para politisi, penguasa, pejabat, pengusaha besar yang kalap dan tergiur fatamorgana dan pernak-pernik dunia singkat ini. Berlomba-lomba menjadi penguasa, meraup keuntungan besar dengan cara korup, membohongi rakyat, bahkan main wanita pun dilakoni. Memainkan aset pemasukan uang negara, saling menjatuhkan dan menghina dan masih banyak hal keji lainnya yang tidak bisa disebutkan satu-persatu. Tapi tampaknya tak ada rasa bersalah dari bingkai wajah mereka ketika mereka ditetatapkan sebagai tersangka dan digiring masuk sel sewaktu wajah mereka terpampang di media televisi dan surat kabar. 

Apakah itu yang namanya URAT MALU yang sudah PUTUS? Atau memang hati mereka yang sudah GELAP??

 google
Masih sempatnya tersenyum disaat mereka udah salah menggunakan jabatannya.

Naudzubillahimindzalik... moga generasi kita tidak bobrok seperti ini kelak. Aaminn ya Robb...

Kini, kemeraut dari wajah ekonomi dan politik pun berdampak ke perubahan sosial dan lingkungan. Banyak orang yang menjadi penjahat dadakan, lingkungan juga dibabat habis untuk keuntungan lagi...

Di daerah tempat aku tinggal, udah gak asing lagi kejahatan terjadi. Ibarat kata, kejahatan bakal mengintai siapapun dan dimanapun. Belum lagi aksi pembegalan dan perampokan yang merajalela, gak cukup sampai disitu... bukan hanya motor yang menjadi target perampokan, mobil pun menjadi sasaran empuk bagi penjahat. Dimulai dari aksi pecah kaca mobil, merampok mobil yang sedang parkirpun juga. 

Rakyat terpuruk dan rakyat makin gak karuan!!! Suasana kian mencekam... belum lagi daerah tempat kami tinggal hutannya dibabat dan dibakar habis.
Dan lihat sekarang kota Pekanbaru.....

 Kota asap

Here we areee, kembali diselimuti kabut asap dari aksi kebakaran hutan pembukaan lahan lagi. Kini kami yang tak bersalah harus menghirup udara kotor lagi. Penyakit datang dan rakyat susah lagi.... Mana sanksi jera pemerintah terhadap mereka yang mencemari lingkungan??

Huufftt... lagi-lagii karena uang semuanyaa.... amboooooyyyy, hidup di negara sendiri aja susah dan ribetnyaaaaaaa gak nahan..

Belum lagi sekarang timbul dan ngetrennyaa ajang saling pamer kekayaan dikalangan atas, yang parahnyaa orang kismiinn pun gak mau kalah, udah kismin, sookk kayaa, belagu, hidup pulak lagi. Mending lu Syahrini, mungkin masih gue maklumi. Ini kagak, maaf....kebawa esmosiii neh.

Mampus ajaa deh lo!! NORAKK abiss...

Gak tau apa hebatnya, kalau mau pamer gak bakal ada habisnya. Diatas kita masih ada lagi yang lebih. Diatas langit masih ada langit... yang dipamerin itu bakal sampah setelah lu liat kalau ada orang yang lebih-lebih dari loe.

Budaya pamer, gadget canggih yang disandang kemana-mana, dan fashion ala western yang urak-urakan udah menjadi prioritas anak muda masa kini. Kadang terpikir juga, kok bisa ya kita itu berkiblat ke Barat, kenapa gak Barat yang berkiblat soal budaya ke kita??

Secara kita lebih agamis, bermoral, suka gotong royong, pakaian kita juga sopan, komunikasi formal dan nonformal kita lebih baik dan ramah. Tapi kenapa mereka??? kayaknya kita lebih berperadaban lah walau kemajuan teknologi mereka itu lebih canggih daripada kita.

*Mari berpikir*

Fashion mereka hanya pakek CD dan bra ditempat umum, kemudian dianggap gaul?? Kata mereka yang gaul , kalau sekarang itu jamannya gak makek baju dan gak makek baju adalah sebuah peradaban modern.

Lahhhhh.......

Berarti HEWAN jauh lebih modern donk sejak jaman baholakk dibanding kita. Ya kan??? Bener kan?? Soalnya yang kagak pakek baju itu kan hewan-hewanan.


contoh aja yaa Sobat....wkwk

Ntah teori dari mana itu?? Siapaa yang buat?? Oneng bangett yaaa....

Semua itu gak bakal terjadi bila pendidikan kita gak bobrok, yaaa...mungkin kurangnyaa penanaman edukasi sejak dini menjadi titik awal permasalahan. Pendidikan dan pemahaman adalah yang terpenting, guru itu bukan hanya disekolah, orang tua adalah guru, ibu yang melahirkan adalah guru, lingkungan adalah guru, pengalaman adalah guru. 

Sebaik-baik kita belajar adalah kepada guru. Cuma kadang kesalahan juga ada digurunya. Jujur, aku pernah punya guru yang mulutnya kasar abis dulu, suka main pukul, merokok pas ngajar dan ngomong jorok pas marah-marah sama anak didiknya. Pokoknya gak mencerminkan seorang guru. Gimana anak didiknya bisa maju dan bermoral cobak kalo gurunya begitu. Kadang hanya bisa ngucap dalam hati atau mengadu sama kepala sekolah atau guru terpercaya buat negur si guru. Miris. Untungnya dengar-dengar kayaknya tu guru dah tobat. Alhamdulillahh lahh...hehe. 

Yang mau jadi guru, jadilah guru yang baik ya...guru yang memberikan tauladan baik, moral yang baik, mengajarkan dengan baik, niatnyaa satu... mencerdaskan kehidupan bangsa. Kalau bangsa kita cerdas-cerdaskan kita juga yang dapat untungnya. 

Soal hiburan, siapa cobak yang gak pengen hiburan. Hiburan bisa kita dapat dari travelling, makan-makan, have fun bareng temen/keluarga, makan-makan atau sekedar nonton tivi di rumah. Ya kan??
Punya tivi dan nonton tivi mungkin udah termasuk dalam kegiatan kita tiap hari. Sumber informasi yang sampai sekarang memiliki banyak peminatnya adalah televisi. Namun,  sistem informasi melalui media televisi gak hanya sebagai sumber informasi, tapi juga sebagai hiburan.

Cuma, 
 
Cumaaa... hiburan yang disediakan oleh program-program di televisi gak ada nilai edukasinya, gak berbobot *tok...tok...tok* mengapa?? Mungkin gak aku aja yang ngerasain, sobat semua pasti ngerasain juga kan?? dan itu udah mulai kerasa sejak adanya YK* , FESB**KERS, dan lainnya.
Belum lagi gossip, setiap program  televisi pasti ada program gossipnya, udah kayak wajib aja gitu ya, ditambah lagi pakaian host-nya seksi gitu, mata agak ditonjol-tonjolin kalau lagi bawain berita gosipnya, sambil bibir di lipstik merah, dimonyongin ampe melet-melet...*ular donk yang melet-melet* gak kok, melebay dikit. Yang masalahnya itu pakaian host-nya itu yang seksi mulu.
Huufftt... yang agak ngalay nyaa ni program... kalo ada bawain berita tentang Raffi-Nagita. Heran,bener... Sejak  mereka mulai pacaran ampe sekarang punya anak, berita mereka mulu yang paling nge-hits ya. Trus ada program keseharian mereka pulak lagi yang tayang tiap hari kalo gak salah, apa gk lebay itu ya -,-
Gak tau kenapa, mengapa program televisi nayangin mereka mulu. Disetiap aku mau nonton tivi terpampang nyata terus wajah mereka. Kemana informasi yang lain?? Gak ada edukasinya. Kami mah gak butuh hiburan itu.
Yang ada, kami malah bisa ngejauh buat bersyukur  karena media televisi nayangin kemewahan dan kekayaan dan si Raffi-Nagita mulu. Baper deh kan jadinya.....
Coba aja bisa dapat suami kaya kayak Raffi, pikir seorang istri. Istrinya jadi kagak bersyukur kan tuh jadinya.
“Aku mau pernikahan aku kayak Raffi-Nagita pokoknya, titik” kata seorang cewek kepada calon suaminya kelak. Padahal mereka cuma punya modal buat resepsi pernikahan yang biasa aja -,-
“Cowok gue kismiin, gue pengen punya cowok yang bisa beliin gue rumah gede bak istana yang pakek lift, ngasih gue lamborgini, dan kereta dorong mahal kayak putri Charlotte Kate Midletonebuat anak gue besok,” kata seorang cewek kepada pacarnya dan akhirnya dia putus ama cowoknya cuma gara liat tayangan Raffi-Nagita kemudian pengen cari cowok yang kaya dan mewah kayak Rafi Ahmad.
Nahh, itu perumpamaan dan real terjadi loh,  media tuh yang salah karena nampilin gitu. Itu baru contoh ajaa... belum yang lainnya. Abisnya yang dipemerin cuma kayanya doank. Kelak hanya bisa berharap, moga generasi besok bisa memperbaiki media kita sekarang ke yang lebih baik lagi, media yang memberikan informasi yang layak, edukasi dan ilmu yang banyak bagi penontonnya, siapa lagi penontonnya kalau bukan kita.
Aku yaah bukan haters apalagi fansnya mereka. Aku cuma memberikan komentar dan kritik aku terhadap berita mereka yang ditampilin media. Yaa itu lah masalahnya, terkadang bibit kesalahan itu emang ada di dalam rumah kita sendiri, gak jauh-jauh. Televisi bisa membuat kita hancur jika informasinya gak kita filter dengan pemikiran yang bijak.
Disaat rakyat Indonesia terpuruk, ada yang busung lapar, gizi buruk, terkena bencana, dll. Media malah menampilkan kemewahan, kekayaan dan kebahagiaan keluarga Raffi-Nagita di tivi.

Apa gak pamer ini namanya??? -___________- 

Pamer juga aahhhh.....
Asikkkk, aku punya sendal jepit, matchingan sekeluarga dan setanah air
 dan aku bangga karena bukan aku aja yang makek,  semua orang 
pake sendal jepit, sendal jepit juga rame dibawa 
untuk pergi ke mesjid, sampai personel boy band korea pun makek juga...Keren !!!!
Kalau pun media masih pengen nayangin/beritain tentang artis, ya boleh, mbok ya lagian masih banyak kok artis-artis hebat, professional,berbakat, pinter, dan masih banyak artis-artis yang memiliki segudaaaaang banyaknya prestasi/karya yang lebih layak untuk diberitakan ke publik. Itu lebih baik, karena bisa memotivasi dan pastinya lebih layak untuk dibanggakan ketimbang kemewahan dan ecek-eceknya.
Kayak Oki Setiana Dewi, Maudy Ayunda, dan artis-artis lainnya yang lebih hebat, berbakat, berprestasi, berkarya, memotivasi dan pastinya menjadi teladan untuk kita lebih baik.
Moga tayangan Raffi-Nagita cukup sudah hadir membajiri anytime di tivi. Di tivi ada Raffi-Nagita, di Twiiter dan facebook beranda pun penuh dengan berita Raffi-Nagita, kemana-mana ada mereka. Ntah apa- apa... Huuffttt... tobat ane.....tobaaaattt...
Mungkin itu saja Sob, mudah-mudahan cukup buat aku, kita dan semua untuk bisa mengevaluasi diri kita. Saling mengingatkan itu indah dan saling berbagi itu pahalanya gak akan putus.
“Yang menulis tidak lebih baik dari yang membaca”*- Intropeksi diri kuncinya, semoga yang TERBAIK!!! Wassalam gaesss....


Sabtu, 22 Agustus 2015

Our Times



Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

Hai fellas!!  Yang masih liburan gimana liburannya?  Pasti senang lah kayaknya ya, walaupun suntuk juga berlama-lama liburan. Tapi,selama liburan itu kita isi dengan suatu aktivitas yang bermanfaat, yakin deh gak bakal suntuk. Bener?bener?? Aukk ahh.... coba aja ndiri :p 

Contoh ni ya, yang pengen tau, yang hobi nulis...waktu libur bisa menjadi peluang sobat buat menulis berbagai hal pastinya. Yang hobi baca,bisa tu jalan-jalan ke Perpustakaan terdekat, beli buku ke toko buku bisa jadi pilihan dan habisin waktu buat membaca. Ya gakk?? Betul betul betul :D daripada asik baca RU di BBM, liat beranda fb berjam-jam atau asik selfie-selfie di kamar mandi buat di aplod ke IG, HEHE

Dan aku???? Aku suntuk?? Yang aku lakuin dirumah sih  bermanfaat ya bermanfaat cuma tetap aja suntuk. Hehe apa yaaa...jujur walaupun aktivitas dirumah lumayan padat tetep aja suntuk. Sebel iihhh.....
 
Aktifitas keseharian aku lebih total ngebantu orang tua jualan aja di rumah dan bantu-bantu aktifitas di rumah. Sambil belajar-belajar jadi Emak Rumah Tangga :D cari duit plus ngelarin pekerjaan rumah (biar besok jadi emak-emak cekatan yang disayang suami dan nyenengin keluarga ....cieeeeee...mikirnya jauh dank...harus jauh donk, harapan itu :p aamiin). Wong cari duit aja malas, gimana mau cari jodoh yakk *uuppss* kalau gak dicari yo gak bakal dapat duit, Ya gak...??

Emang terkadang kita kudu belajar dari sekarang nyari duit dan ngelakuin pekerjaan kecil, seperti di rumah, karena pastinya kehidupan berkeluarga bakal kita jalani dan juga karena kita gak tau kehidupan seperti apa yang akan kita lalui kedepannya. Ia kalau baik, kalau buruk? Belum lagi kalau yang kita lakuin emang baik, gimana kalau kita duiji Allah untuk dilihat ketaqwaan kita? Nahh, macam mana pulak kalau gak prepare dari sekarang. Tull tull??? Waktu gak akan pernah kembali dan bakal terus maju, gak bakal lebih pendek atau lebih panjang. Memanfaatkan masa muda kuncinya.

Bicara tentang waktu dan kegiatan, pokoknya segala aktivitas yang kita lakukan sangat erat sekali dengan manfaat dan tidak manfaat, salah atau baik, ragu dan banyak hal lainnya.

Intinya segala aktifitas yang kita lakukan akan berdampak dan kembali kepada diri kita sendiri. Semakin bermanfaat dan benar apa yang kita lakukan, maka akan dekatlah kebaikan dan peluang kesuksesan kita. Namun sebaliknya, semakin salah dan semakin tidak bermanfaat yang kita lakukan,maka akan semakin jauh pula kita dari kebaikan dan akan menghancurkan diri sendiri. That’s right?

Untuk kita semua termasuk muda-mudi, mungkin ada beberapa hal pertimbangan yang bisa banget kita jadikan rujukan buat memulai hari-hari kita supaya lebih bermanfaat  dan pastinya baik buat kita, antara lain:

Mulakan semua dari niat, niat yang baik akan menuntun kita ke yang baik, begitupun sebaliknya. Dari kita membuka mata ketika hendaknya bangun dipagi hari, kita bisa memulai niat kita untuk berbagai kegiatan yang positif. Ada baiknya kita bangun dipagi hari, mandi dan sarapan, dengan melakukan itu semua kita lebih enak untuk memulai suatu kegiatan dan lebih soo... bertenaga pastinya.

Waktu masih sekolah aku tu tiap hari bangun jam lima, abis mandi dan pakai baju langsung solat, sarapan dan jam enam pagi udah stand by nunggu bus disimpang rumah buat ke sekolah. Dan itu aku lakukan tiap hari tanpa ada beban sedikitpun, kenapa gak ada beban? karena udah menjadi rutinitas harian dan pastinya niat aku ke sekolah itu baik.

Sekarang, disaat aku lagi libur kuliah ini, akunya sedikit berubah... apalagi libur panjang gini. Siapa coba yang gak malas dan pengen lanjut tidur terus dari pagi ampe siang. Haha. Jujur, dari pas mau tidur aja terkadang niat buruk muncul. Noh, aku garis bawahi, NIAT BURUK!! Yaap, sengaja tidur larut malam, lagian kan besok libur, gak ngapa-ngapain, bisa tidur pulas ampe siang. Wkwk

Ya...ternyata niat buruk itu mah beneran kejadian, aku jadi bangun lambat dan kalo bangun kudu di percikin air sama Papa suruh solat subuh -_- soalnya susah banget mau bangun, rasa malas kayak udah ketancep gitu. Alhasil ya bangun, abis tu solat subuh dan balik tepar sambil ngorok lagi diatas tempat tidur. Jam enam baru bangun lagi, baru mandi dan ngelakuin aktifitas lainnya. Salah banget kan?

Nahh... dari situ aku sih dapat pelajaran, kalo niat udah buruk, yaa bakal susah move on nyaa kayak kata anak jaman sekarang.wkwk. Jadi mari perbaiki niat masama yukk!!! Moga aku jadi anak baik dan  tobatnya nasuhaa ya Allah *ngarepbanget*

Lihat dan pikirkan rutinitas dan kegiatan apa yang kita lakukan. Kenapa perlu dilihat dan dipikirkan? Ya perlu lah, segala yang kita lakukan perlu kita timbang kadarnya, jangan terlalu kurang jangan teralu over dosiss, ntar nyahookk. Yaap, pertama lihat apakah yang kita lakukan baik dan bermanfaat buat kita dan lingkuan kita gak, kalo gak ya kita tinggalkan, kalo salah kita jauhi.

Trus yang kedua kita pikirkan, ngapain dipikirkan toh rutinitas kita cuma bangun, makan, kerja/sekolah, eek  dan bokep lagi *eehh...maksudnya bobok cakep yak*  Ya perlu lah gaess... masak rela waktu dan rutinitas kita dihabisin buat begonoan doang. Aku tanyaa..

Relaa gak?? 

Rela?? 

Rela gakk nii??? 

Gak rela banget kan.... aku gak rela jujur!!

Disaat aku liat TV dan terpampang nyata membahana sosok wanita anggun dan muslimah yang berprestasi dan pintar, envy nya tu disini *nunjuk hati* dan disaat aku meliat fb dan di beranda aku nampak sesosok makhlus halus  orang yang berhasil menggapai satu persatu dari setiap cita-citanya terpampang menjadi sebuah mimpi yang nyata dan membuat orang bedecak kagum. Siapa yang gak tahan pengen begitu???

Siapaaa???
Siapaa??

Aku mau jadi seperi itu ...huaaaaa....

Masih mau mancilok haaaaa...?? *ekheeemm..maksudnya makan-cirik-lalok :D* masih mau?? 

Aku rasa pastinya kita-kita yang begini gak akan tinggal diam. Pastinya untuk mencapai kesuksesan dan mimpi-mimpinya itu dari rutinitas dan kegiatan mereka yang positif, baik dan bermanfaat hingga menghantarkan mereka menjadi yang terbaik. Uaaaa,,,,salut deh dengan mereka... Bantu aku yaa Robb untuk jadi yang terbaik, moga hari-hariku yang aku jalani bukan untuk menyibukkan urusan duniaku hingga aku mengabaikan-Mu tapi moga menjadi kesibukan yang mengantarkanku kejalan kebaikan yang Engkau Ridhoi,aamiinn....
*ngarep bangettt *

Teman dan lingkungan sekitar.  Bak pepatah Arab “Bertemanlah dengan penjual minyak wangi maka kita akan menerima percikan wangiannya, dan ketika kita berteman dengan tukang besi maka percikan apinya akan mencarikkan baju kita.” 

Berteman dengan orang yang baik maka kebaikan yang ia buat akan tertular kepada kita, ketika kita berteman dengan orang yang suka berbuat jahat tentunya kita akan ikut melakukan kejahatan. Ini bukan hanya sekedar pepatah, karena jujur,berteman dengan tipe teman yang sesuai dengan pepatah Arab tersebut pernah aku rasakan. Dan itu menjadi pengalaman berharga yang dapat aku petik hikmahnya.

Ini contoh aku ambil dari adikku Fatimah, teman-teman  dan lingkuan di sekolah Fatimah dulu itu sepertinya akrab dengan musik. Anak kelas dia yang cowok pada suka banget main gitar dan sering main di kelas, dan juga temen ceweknya suka minta Fatimah buat nemenin cari gitar buat kado cowok mereka, liat-liat  mainnyanya, dan lain-lain. Dia pengen main gitar dan beli gitar, udah lama dia sampekan ke aku. Cuma aku how-how aja. *jahatnya jadi kakak -.-*

Siapa sangka kini Fatimah udah lihai banget main gitar. Dari awal dia dah berniat pengen belajar gitar, cuma gak kesampaian karena gak punya gitar. Trus dia ikutan main jula-jula untuk beli gitar. Padahal dia belum pandai dan belum tentu akan pandai. Nahh... akhirnya duit terkumpul dan dia pun ngajak aku buat nemenin belikkan gitar, padahal masih belum pandai. Dia masih cuma tertarik ama gitar. 

Karena gak ingin gitar yang ia beli mahal-mahal cuma jadi pajangan di rumah, akhirnya ia mulai asik berselanjar di dunia maya. Yaaa..rutinitasnya banyak ia habiskan dengan laptop dan hape (waktu itu sering kena marah sama Ibu dan Papa karena asik main hape, gitar, dan laptop, kasian Fatimah :( ) dia asik main-main  gadget karena ia lagi belajar autodidak (belajar sendiri). Ia cari kunci-kunci ujian nasional gitar di internet, video-video gitar dan tutorialnya banyak yang Fatimah download buat belajar gitar, pokoknya beberapa teknik bermain gitar termasuk ngepasin suara gitar udah paham betul dianya. Sekitar sebulanan dia udah pandai main beberapa lagu dengan pas. 

Orang tua aku juga sempat kaget Fatimah udah pande aja main gitar. Sampe-sampe Papa aku nanya, siapa yang ngajarin dia.Trus aku bilang aja, “Itu lohh yang Papa sama Ibu marah-marah sama dia karena asik main gitar gak karuan dan main gadget terus.” Alhasil orang tua aku senyum-senyum wae. Hahaha...

Walaupun masih amatiran belum tau dalam tentang tata main gitar yang bener dan asik, setidaknya untuk menghibur diri dengan menyanyikan lagu dengan gitar yang dimainkan sendiri sesuka hati udah bisa jadi penghibur. Kadang kalau aku nya lagi galau atau lagi sakit jiwa  pengen dihibur yaa aku minta Fatimah buat nyanyiin lagu atau nyanyi bentar bareng dia. Terkadang pun di kampus dia juga diajak main gitar dan nyayi bareng dengan anak-anak kelasya. Salut deh... aku yang diajarin main gitar gak pande-pande...

SUSAH.... (gak niat sih belajar serius -.-) --> jari abis kepelintir -.-

Dan yang salutnya aku sama Fatimah, tanpa diajarin secara langsung, Fatimah bisa memainkan gitarnya. Ya kan, sekali lagi niat, rutinitas yang bekelanjutan dan teman/lingkungan bak sebuah kerangka yang satu. Apabila baik dari awal makan akan baik seterusnya. Jika rusak dari awal, maka pastinya nyahookk, hihi.

Yang terpenting soal lingkungan dan teman yang paling baik itu sebenarnya adalah  “Teman yang paling baik ialah apabila kamu melihat wajahnya maka kamu akan teringat Allah, mendengar kata-katanya menambahkan ilmu-ilmu dan melihat gerak-geriknya kamu mengingat Allah dan kematian yang pasti akan datang.” 

Gak masalah kita berteman denga siapapun selagi mereka memiliki sisi kebaikan yang dapat kita contoh. Dan apabila kita menemukan teman yang khilaf dan berbuat salah maka sudah kewajiban kita sebagai seorang muslim untuk saling mengingatkan atas keburukan. 

Tinggalkan keraguan. Jaman sekarang peradaban makin berkembang, pengetahuan makin berkembang, pola pikir berkembang dan masih banyak lainnya. Sungguh banyak hal sekarang yang kita ragukan dalam menjalani berbagai aktifitas. 

Aktifitas, selain harus bermanfaat dan baik, tentunya harus nyaman buat kita. Sekali kita salah melangkah, maka hidup kita taruhannya. Terkadang banyak hal yang rancu, gak kita ketahui benar salahnya namun tetap saja kita lakukan.

Contohnya Papaku, mungkin pernah aku ceritakan di blog kalau Papa aku pernah nyalon jadi caleg 2013 lalu kalo gak salah. Nah, disitulah berbagai lobang banyak bermunculan, antara lobang buaya sama lobang kelici... gak tau lah itu lobang isinya apa. Kalo kita gak masuk kita bisa gak dapat kelinci, kalo kita masuk ada kemungkinan digigit buaya. Jadi pilih mana??? Ragu kan.

Jamannya caleg ntu kalau mau nyalon butuh duit banyak *katenyeee*. Jadi kalau mau jebol jadi anggota dewan yaaa banyak-banyak lah ‘ngasih’ warga. Tapi kalau gak ngasih-ngasih belum tentu ada kemungkinan menang, bisa dibilang bakal di kick out.

Nah, disitu Papa aku sumpah galau banget dianya. Dianya ragu total ngeettzzzz lahh. Kalau ngasih warga itu mah tandanya nyuap warga buat milih dia, kalau Papa gak ngasih gak bakal jebol padahal dia niat banget jadi anggota dewan buat mendedikasikan ilmu, mengabdikan masa tua buat kebaikan di masyarakat, dan visi misi buat merubah Riau lebih baik ke depannya. Ragu kan? Ragu kan??? 

Jadi gimana?? Alhasil modal yang gak sedikit tetap keluar buat nyaleg waktu ntu. Ya Papa paling bagi-bagi juga sedikit tapi lebih ke sosialisasi, mengajak orang-orang disuatu daerah buat ngumpul, kayak beberapa pemuda dan orang berpengaruh di daerah ntu trus ntar bicara-bicara tentang tujuan dan visi misi nyalegnya, ngopi, dan makan bareng. Kalaupun ada ngasih yaa kalau di daerahnya ada mesjid ya nyumbang buat mesjid. Iming-iming ‘ngasih sembako’; ‘amplop’ ; ‘gerakan subuh’ atau apalah gak Papa aku lakuin ke warga satu persatu karena tau kalau itu salah dan nyuap mereka dan hepeng juga gak cukup. Meskipun niatnya baik kalau dicampurkan dengan hal yang salah bakal jadi salah total. Ingatkan rumus matematika,  bila (+) x (-) = (-) dan (-) x (+) = (-)

Jadi tinggalkan yang buat ragu dan lakukan yang menurut kita benar. Karena kadar niat dan keikhlasan kita juga bukan orang yang ngukur, tapi Tuhan kita. Bila kehendak kita menuai kegagalan bukan berarti kita kalah. Hanya saja mungkin belum rezeki, jodoh atau mungkin itu bukan lah yang terbaik buat kita. Terkadang apa yang menurut kita baik belum tentu baik  di mata Allah. Maka segala usaha dan doa tetap kita prioritaskan dan serahkan hasil kemudian kehendaknya Allah yang tentukan.
Jangan sampai keraguan menjadi penghalang, kalau ragu tanyakan, kalau tidak mendapatkan jawaban,maka lakukanlah yang terbaik menurut pandangan kita. Moga Allah memaafkan bila kita salah karena kita ini hanya hamba yang ilmunya bak masih setetes dan terbatas.

Sooo.. Nobody can be perfect, if we want to change, start it NOW!!

Manusia hanyalah pengendara diatas punggung usianya
Digulung hari demi hari, bulan dan tahun tanpa terasa
Nafas terus berjalan seiring jalannya waktu yang setia menuntun kita ke pintu kematian
Sebenarnya, dunialah yang makin kita jauhi dan liang kuburlah yang main kita dekati
Satu hari berlalu , berarti satu hari pula berkurang umur dan kesempatan kita
Umur kita yang tersisa sungguh tak ternilai harganya, sebab esok hari belum tentu menjadi bagian dari diri kita
Karena itu,
Jika hari berlalu tapi tiada kebaikan dan kebajikan yang kita lakukan maka akan keringlah bathin kita
Jangan tertipu dengan usia muda, karena syarat untuk mati tidaklah harus tua
Jangan terpedaya dengan badan sehat, karena syarat untuk mati tidak pula harus sakit
Teruslah berbuat baik
Berkata baik
Tinggalkan yang membuat ragu, carilah kebaikan dan kebenaran
Maju lah kearah kebaikan
Walau tak banyak orang yang mengenalimu, tapi kebaikan dan kebajikan yang kita lakukanlah yang akan menuntun kita pada kebahagiaan dan akan dikenang oleh mereka yang kita tinggalkan.*
*dikutip dengan sedikit perubahan

Ini tulisan contohnya real pengalaman pribadi. Jadi mudah-mudahan bisa kita amplikasikan dalam kehidupan sehari-hari dan pastinya moga tulisan ini bermanfaat bagi saya dan kita semua. Intropeksi diri dan saling mengingatkan itu indah, dan pastinya yang menulis bukan berarti lebih tau dan lebih sempurna. Yang benar datang dari Allah yang salah atas kekhilafan diri sendiri. Wassalam...

Dipojok sore indah ini aku menulis
Menulis nyamannya diatas kasur
Moga tulisan ini berbuah manis
Agar kita kedepannya lebih bersyukur