Jumat, 04 Maret 2016

Happy Wedding Day to You

Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh

Apa kabar dihari jumat sobat? Udah beberapa minggu gak update nih :D udah lama pengen update tapi ditunda dan malas mulu… maklumlah kan orang yang lagi sok sibuk menyibukkan diri gitu loch…haha. Ini postingan udah lama mupeng di dalam laptop sejak awal Februari kemeren, kagak enak aku lihat di file draft blog aku di laptop,belum lagi judulnya aku bikin di ms. Word adalah “Pernikahan” -_- antara iya atau enggak pengen di posting pada blog. Soalnya bikin baper gitu kan, ;D belum lagi banyak yang sebenarnya pengen aku ceritain, tapi aktivitas yang seabrek gak mendukung aku buat nulis banyak-banyak apalagi tubuh kurang mendukung akhir-akhir ini. Alhamdulillah aku juga sudah memasuki semester enam, bukan semester yang muda lagi, tapi udah dekat ke akhir...moga jalan menuju tamat S1 dan kesuksesan semakin dekat dan semakin semangat. Aamiin ya Robb.

Nah, baru-baru ini ada sedikit rezeki yang mampir di tubuh aku >,< yaya… apalagi kalau bukan “sakit”. Kan sakit adalah penggugur dosa kan ya :D Iya…. Rasanya udah lama banget Allah ngasih nikmat sehat tanpa kekurangan apapun, tapi kali ini jatuh sakit. Biasanya cuma sakit abal-abal gak bikin deman, paling dua hari sembuh sendiri, kayak flu, batuk, dll. Tapi kali ini lumayan bikin badan lemas, pusing, gak nafsu makan, radang, dada sesak, ingus meler terus, suara hilang dan parau, mata merah dan sedikit demam selama tiga hari ini sejak selasa sore kemaren. Kirain bakal sembuh cepet jadi cuma minum yang anget-anget kayak teh anget dan sup hangat biar ni flu cepet ilang. Dikasih obat sama Ibu kagak mau diminum karena bau obat yang bikin eneg. Dua hari sakit flu batuk berlalu ehh ternyata malah makin parah, baru kemaren malam ditemani Fatimah berobat ke klinik. Gila buju buneeengg… menghindari satu obat malah dikasih obat bejibun sama dokter :( huufftt..mau gak mau kudu minum tuh obat biar cepat sembuh. Untung aja kuliah gak padat dan dapat jatah libur Rabu-Kamis-Jumat, jadi bisa istirahat dan gak ganggu kuliah. Ini aja  nulis masih dalam keadaan sakit,mumpung gak ada kerjaan kan. Pun dua malam berturut-turut sambil VN-nan di BBM sama Muthi dikiranya lagi nangis waktu Selasa malam dan Rabu malam -,- dibilangin orang lagi batuk juga :D gimana suara sekseehh serak-serak basah aku muth?? Wkwk :D

obat :(


Okayyyy…. Back to the topic¸ GWS ajalahh buat aku, doain cepet sembuh ya Sobat biar akunya fit buat kuliah Sabtu besok :*

Cerita dilanjutkan… “teng tenengg…” kali ini bukan tentang yang pergi jalan-jalan ke suatu tempat atau apa gitu :p. Melainkan aku mau cerita tentang aku yang melangkahkan kaki menuju ke pernikahan. Kan dah diawal dah disebutkann tentang pernikahan tohh yaa…Haha. Wait…wait…Jangan berpikir kalau aku yang sedang menikah saat ini ya :D ini maksudnya menghadiri pernikahan seorang sahabat gitu loh Sob. Sahabat aku yang menikah ini adalah temen deket sejak MTs sampai sekarang, dia adalah sahabatku. Dari MTs sering banget sama dia, kenal dekat banget. Alhamdulillah dia sudah mendahului aku dan telah menikah tanggal 5 Februari 2016 lalu :’) cieeee….. keputusan yang luar biasa bisa menikah di usia yang muda dengan suami yang muda juga. Envy?? Banget, jadi kepengen cepet-cepet juga loh ketemu jodoh :’) Huaa…. Apa perlu SIANIDA aja,  Siap Nikah Muda atau Siap Menikah SetelahWisuda?? Hahhaha…. Rasanya umur dan waktu begitu cepat berlalu Sob. Rasanya baru kemaren main-main tanah, main giling-giling daun sama main kelereng, haha.

Setelah selesai akad Nikah

Nah, sahabat aku yang menikah ini adalah Sintia. Aku tak bisa ikut andil dalam persiapan dan juga resepsi pernikahannya, padahal Sintia minta aku buat bantuin dia. Maklum, disaat waktu pernikahannya semakin dekat aku disibukkan dengan tugas yang seabrek dan juga ujian semester di kampus, belum lagi Ibu yang lebih banyak butuh bantuan aku untuk lebih sering dirumah karena Ibu yang baru siap melahirkan.

Tapi,alhamdulillah semua acara pernikahan sahabatku berjalan lancar. Aku udah nepatin janji aku buat datang dipernikahan Sintia :D Aku seneng banget, terharu banget, akhirnya Sintia bisa nemuin belahan jiwanya. Aku tau memang gak mudah ngelalui masa satu setengah tahun ini, mulai dari diputusin oleh orang yang Sintia sayang dan dia yang lebih memilih buat balikan sama mantannya, Sintia yang meminta dia untuk kembali karena masih tulus sayang sama dia,  dia yang memutuskan semua komunikasi seperti hp dan medsos, hilang bagai buih dan sebagainya. Maaf aku lancang membicarakan ini di blog aku Sin.Tapi ini bener-bener kabar bahagia setelah yang Sintia lewati dan moga ini bisa dijadikan pembelajaran buat kedepan terkhususnya aku dan pembaca blog ini.

Ketika resespsi pernikahan Sintia

Mungkin ini rencana terbaik dari Allah. Memang sakit putus ditengah jalan apalagi sama orang yang bener-bener kita sayang. Tapi percayalah, Allah gak pernah tidur, selagi kita berdoa, ikhlas…pasti ada jalan. Manusia pasti diciptakan berpasang-pasangan dan setiap cinta pasti ada ujiannya. Dan yang buruk lama-lama pasti akan terlihat, kemudian yang terbaik selama kita ingin berusaha pasti akan datang. Terkadang kita berpikir bahwa segala sesuatu yang baik menurut kita belum tentu baik  dimata Allah, dan sesuatu yang menurut kita salah bisa jadi adalah sesuatu yang baik menurut Allah. Mungkin ini adalah cara Allah agar kelak hamba-hambanya disatukan dengan cara yang tepat dan ketemu pada orang yang tepat, kita kan gak tau bagaimana skenario terindah yang Allah siapkan buat kita kedepannya, right?

Aku sempat keget Sintia memutuskan untuk menikah sedangkan kalian belum lama pacaran. Tapi aku salut buat Randi, suami Sintia. Ya… dia berani bertemu sama keluarga Sintia dan siap menikah dengan Sintia. Dan yang pasti setelah beberapa pertimbangan Sintia menyetujui menikah dengannya. Sintia mungkin masih memikirkan mantan yang pernah Sintia sayang, sempet-sempetnya juga bicarain soal mantan pas udah akad waktu itu :D Tapi inilah pilihan, akan memilih tetap larut dalam kesedihan atau memilih bahagia dunia akhirat?? Alhamdulillah hidayah masih Allah kasih ke sahabat aku yang centil ini. Haha.  Ini lah kebahagian bukan? kamu bisa menikah dengan orang yang mencintai kamu tulus dan apa adanya kemudian pada akhirnya kamu pun mencintai dia, dia memilih kamu sebagai pendamping hidupnya, bukankah keberuntungan dan kebahagiaan mendapatkan seorang lelaki yang yakin kepadamu? Haha… kamu kini hanya perlu ikhlas dan meyakinkan diri bahwa dialah lelaki terbaik yang Allah kasih ke kamu, bersyukurlah sahabatku ({}) :)

Oh iya, kalau udah ke kondangn temen satu sekolah, so pasti bakal banyak ketemu temen lama, temen jaman sekolahan dulu :D yang dulunya masih culun-cupu sekarang udah bertransformasi menjadi wanita dan lelaki yang terlihat dewasa, makin cantik-cantik dan ganteng-ganteng :D kira-kira aku berubah seperti kalian gak wee?? Tapi aku masa dibilang si Isan badannya masih kayak dulu ee… berarti masih kurus kayak MTs dulu ke?? -_- porsi makan aku melebihi gajah loh :p

Temen MTs

Tepi over all  seneng banget ketemu temen-temen lama, walaupun gak sempat temu kangen sama semua karena ada yang udah pulang dan yang belum datang. Pokoknya kalian yang di MTs dulu adalah orang-orang yang mengisi hari-hari ketika di MTs dulu, bersama membuat kenangan, ada suka-duka,berjuang bareng untuk belajar dan lulus UN, guru, sahabat dan teman-teman kalian semua luar biasa karena pernah singgah dikehidupan aku yang dulu :”) ({}) :* miss and beloved you guys.


Wassalam…


Tidak ada komentar:

Posting Komentar