Minggu, 07 Februari 2016

Di Wisata Dakwah Okura bersama Teman-Teman LPM Gagasan



AssalamaulaikumWarhmatullahi Wabarokatuh


Hello sobat… apa kabar di hari minggu? Semoga weekend-nya have fun ya. Sekarang aku mau berbagi cerita tentang kegiatan aku beberapa waktu lalu untuk mengisi liburan. Alhamdulillah berkesempatan bisa ikut jalan-jalan bareng sekelompok teman, bersama sohib dan juga teman-teman organisasi. Itu loh organisasi yang pernah aku geluti dulu :").

Awalnya bisa pergi jalan-jalan karena diajak oleh Muthi. Muthi katanya udah lama banget pengen pergi jalan bareng. Sebelumnya dia udah pernah ajak temen-temennya dan juga aku dari jauh-jauh hari, tapi kalau aku sih masih belum berkesempatan ketika Muthi ajak dulu. Alhamdulillah beberapa waktu lalu kami dapat kesempatan jalan bareng.

Tanggal 2 Februari pas magrib-magrib si Muthi BBM kalau besok dia mau jalan-jalan ke Okura bareng anak LPM Gagasan dan ajak aku. Tentu akunya excited banget pengen pergi kesana, yang terbayang sama aku langsung yaa….. keseruan menunggangi kuda itu loh :D akhirnya aku mau lah ikutan gabung, walaupun agak ada rasa segan sedikit sih karena ikutan nimbrung bareng anak LPM Gagasan,maklum lah karena dulu pernah ada momen yang gak enak ketika aku masih berorganisasi di LPM Gagasan dulu.

Yeyeyee…. Karena aku kurang yakin, aku suruh Muthi buat minta izin dulu ke anak Gagasan yang bakal ikutan, boleh apa enggak aku ikutan, ntar jadi orang yang gak diharapkan kehadirannya gitu kan aku tiba-tiba ikutan. Kan gak enak. Wkwk. Untung aja setelah dipaksa secara kasar , Muthi ngirimin bukti screenshoot chat BBM dari anak Gagasan tentang aku yang bakal ikut dan izin supaya aku nantinya ikutan bareng juga jalan-jalan. Untung aja dibolehin :p

Akhirnya kami pun pada tanggal 3 Februari lalu berangkat dari rumah sekitar jam setengah sepuluh pagi diselingi sambil jemput temen di beberapa titik. Dan yang fix pergi ternyata ber-6 orang, ada aku, Muthi, Bang Ipul, Irna, Ayu dan Desnoy. Ketika dijalan sempat tersesat juga sih karena jalannya yang gak tau dan maklum…. Ini pertama kalinya kami kesini dan diantara kami juga belum ada yang pernah pergi ke Okura.

Nah, sedikit aku informasikan kepada sobat-sobat yang ada di Pekanbaru, Okura disini adalah salah satu tempat wisata terbaru di Pekanbaru. Nama tempat wisatanya adalah Wisata Dakwah Okura, Pusat Kumpulan Olahraga Sunnah. Berkuda, memanah, berenang, motorcross, downhill, airsoft, paintball. Lokasinya lumayan jauh juga lah dari Pekanbaru, kalau dari panam sekitar sejaman lebih juga,tergantung kecepatan juga sih :D Ok, lokasi berada di Kecamatan Rumbai Pesisir Kelurahan Tebing Tinggi, Desa Okura, Jalan Raja Panjang Pekanbaru-Riau. Lebih tepatnya sih aku  melihat kalau wisata ini berada di lingkungan pondok pesantren gitu ya. Aku juga gak tau pasti, tapi banyak anak-anak penghapal Al-Quran disana.

 Tiket dan Brosurnya

Sedikit penasaran juga sih kenapa desa ini diberi Nama Okura, dan sempat bertanya kepada si abang penjaga mengapa desa ini diberi nama Okura dan ternyata desa ini dulu pernah dijajah oleh orang Jepang dan dibuat perkebunan hingga desa ini diberi nama oleh orang Jepang dengan sebutan Okura. Dari awal emang udah ngehh gitu,ni desa namanya kejepang-jepangan gitu ya, kayak nama bunga sakura. Haha.

Nah, kami sampai di lokasi Wisata Dakwah Okura sekitar  jam setengah dua belas siang. Selama diperjalanan kami menikmati alam disekitar yang sejuk dan asri, mungkin karena efek sudah masuk ke perkampungan kali ya. Ketika kami tiba dilokasi agak bingung juga sih, karena sepi banget kayak gak ada orang. Alhasil ternyata ada abang-abang penjaga tiket dan kami pun bertanya ini itu tentang fasilitas olahraganya dan bagaimana daftar, harga dan sebagainya. Nah, ketika kami masuk lokasi wisata, kami gak ada bayar uang masuknya sih, disitu lah mungkin letak murahnya, gak bayar uang parkir juga, ntahlah kalau lagi suasana liburan Sob.


 Aku, Irna, Muthi, Ayu

Kami pun memutuskan awalnya ingin berkuda dan memanah saja. Nah, si abang tiket nunjukin arah kemana kami harus naik kuda. Kami pun berjalan kearah yang ditujukan si abang tiket. Dan ketika kami tiba dan ingin naik kuda, sangat disayangkan, karena sudah masuk jam istirahat dan baru dibuka lagi kata abangnya jam 13.30 WIB siang. Yahh….disitulah kami merasa kecewa, untungnya si abang ngasih perhatian ke kami kalau nanti bisa naik kuda setelah istirahat dan kalau mau makan tempatnya di bal bla bla, bisa makan dulu disana dan solat disana. Ya… ditunjukin arahnya gitu. Yo wesss… akhirnya kami mutar balek cari makan. Saat makan yaa kami sempet-sempet cerita dan sedikit bernostalgia juga lah selama di Gagasan dan beberapa cerita absurd lainnya :D setelah makan kami pun solat. Nah, pas kami masuk mesjidnya subhanallah, mesjidnya diisi oleh anak-anak dan beberapa orang dewasa yang sedang menghapal Al-Quran. Hehe. 


Makan di rumah makan sekitar

Nah, jam setengah dua pun sudah mau lewat, kami udah kembali lagi ke lokasi berkuda. Tapi gak ada orang gitu, sempat pulak kami foto-foto dulu sambil nungguin orang, cerita-cerita dll. Pokoknya orang disana hilang bagai angin bawalah jiwaku melayang >,<  sudah capek foto-foto kami pun mau gak mau singgah ke tempat kandang kudanya. Haha…

Foto-foto gaje ketika nungguin orang yang sedang menghilang :D

 Memanah gak jadi, foto di lokasi memanah pun tak mengapa :D

 
 Irna, Desnoy, Bg Ipul, Aku, Muthi



 Pondok tempat duduk disekitar lokasi kuda

Beberapa menit kami duduk-duduk di dalam kandang kuda yang pastinya bau kuda, bang Ipul pun berani mengetuk pintu kamar disana yang kebetulan suara tivinya itu kenceng. Yo wes…. Keluarlah cowok muda gitu ternyata. Aihhh :p Untungnya si cowok muda ini mau tuh ngeluarin kudanya walaupun bukan dia pemandunya. Maklum, si bang pemandu yang sebelumnya kami temui belum pulang dia. Dan naas, hari menunjukkan pukul dua siang dan saat itulah hujan turun dengan derasnya :D Sempat kecewa juga, takut hujannya lama dan gak jadi naik kuda. Lambat laun sambil nunggu hujan reda kami asik-asik aja cerita-cerita tentang kuda sama si cowok muda yang gak sempat kami tanya siapa namanya, tapi yang pasti dia seumuran sama kita-kita lah :D Jadi kami pun banyak bertanya juga sama si abang muda ntu :D Berlama-lama di kandang kuda not bad lah, ternyata setidaknya karena hujan kami jadi sedikit tau beberapa hal, tentang asal kuda, nama kudanya satu persatu, beda jantan betina, makannya gimana, harganya, cara rawatnya, trus kami juga pegang-pegang dan main-main sama kudanya di kandang, foto-foto, kasi makan kuda, pokoknya seru juga deh walaupun bauk kuda nih kandang. Hujan membawa berkah. 

 Lagi berpose di dalam kandang kuda :p

Karena hujannya lumayan deras dan awet sementara sudah hampir pukul tiga sore, kami pun sempatin diri buat doa bareng-bareng sama Allah biar hujannya cepet berhenti dan pindahin aja hujannya ketempat yang lain. Wkwk.Alhamdulillah doa kami terkabul toh,haha. Beberapa saat hujannya langsung reda dan si abang pemandu yang kami tunggu-tunggu telah datang. Yeee….. akhirnya kami bisa naik kuda dan gak sia-sia juga nyampe kesini.

Tapi beneran, pengunjung pada hari itu cuma kami aja loh ternyata, sumpah---- :D soalnya ini bukan hari libur nasional dan emang bukan waktu-waktu liburan kemudian biasanya juga rame kalau hari-hari tertentu. Makanya emang sepi waktu kami kesana. Tapi gak papa lah,kami jadi bebas kelayapan, foto sana-sini,masuk kandang kuda, dll :D


 Dibelakang aku lapangan buat menunggangi kudanya.
 

 
 Naik kuda betina, hehe *sebelum ready

Kami pun naik kuda satu-persatu,kecuali Irna, sangat disayangkan si Irna malah pakek rok dan gak pakek celana panjang pulak lagi, jadi gak bisa ikutan naik kuda. Gak papa Irna, lain kali naik kuda lagi ya :) kami ambil Horse Riding Lesson yang Joy Ride-nya dengan membayar Rp. 30.000/ orang dengan mengelilingi dua lapangan besar. Lumayan terjangkau bukan harganya? Setidaknya kita bisa merasakan sekaligus menikmati gimana rasanya sensasi manunggangi kuda , apalagi bagi yang belum pernah.


 Pemandu kudanya lagi ngajarin aku buat kasih instruksi ke kuda nih :D

Nanti setelah kita naik keatas kuda, ntar diajarin sama abang pemandunya gimana cara menunggangi kuda, dimulai dari cara naik, kata-kata isyarat agar kudanya berjalan, berhenti, berlari, belok kanan-kiri, dan juga cara turun dari kudanya. Seru deh. Beneran, ini pertama kalinya aku naik kuda segede jamban gini :D dulu pernahnya naik kuda poni di Bukit Tinggi waktu jaman masih kecil :D dan rasanya…. Ya udah lupa sih :p

 Akhirnya naik kuda juga, haha...makasih kuda karena dah baik diajak main bareng :*

Nah, setelah kami naik kuda satu persatu dan selesai, akhirnya kami memutuskan pulang dan gak jadi ikutan memanah karena hari yang sdah terlanjur sore dan cuaca yang lagi musim hujan. Ntar lambat sampe rumah kalau mainnya diterusin. Alhasil jam empat sorean gitu kami memutuskan pulang. Jauh-jauh ke Rumbai walaupun cuma naik kuda ya so fun  lah, apalagi sekalian ketemu teman lama yang di Gagasan dulu plus juga ketemu teman baru. Seneng bisa diajak main bareng sama Muthi, makasih banyak ya Muth udah ajak aku kesini, aku jadi dapat pangalaman naik kuda. haha.

By the way, pulang rumah udah magrib dan malamnya sumpah badan aku ngilu semua, tangan masih ngilu kayak berdenging, punggung, pundak dan leher pegel naudzubillah pegelnya. Ngendarai motor sejauh itu bikin aku langsung lunglaii ampe rumah. Malemnya kagak bisa tidur nyenyak. Berharapnya bisa gantian naik motor sama Muthi ni, tapi dianya bilang masih belum berani ngendarai motor jauh-jauh gini. Aishhh Muthi :O ntar kalo ajak jalan jauh-jauh lagi gantian tu kita bawa motor lagi haa, gak sanggup badan aku do,belajar lagi yang bener bawa motor, kalo gak dicoba jalan jauh naik motor kapan lagi pandai dan beraninya… huufftt… *boxing* *tired* :p

OK deh, mungkin segitu aja cerita aku hari ini. Wassalam.

Miss someone now :')




 See You....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar