Sabtu, 30 Januari 2016

Meet Up Bertiga

Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh



Inop, Nurdin dan Aku


Dulu, kita sering bertiga, mungkin diantara kalian aku yang paling ribet dan sering ngerepotin kalian :")  Minta diajarin ini lah itu lah, minta waktu kalian lah, temenin kesini-kesana lah, pokoknya banyak banget bantuan kalian dan semangat kalian yang kalian kasih ke aku. Waktu aku putus asa, waktu aku lagi badmood,  semangat dan canda tawa khas ala kalian yang gampang buat aku tertawa lepas lupain semua. Kalian… orang yang ceria, pinter, baik dan pastinya selalu buat aku nyaman sama kalian pada kondisi apapun. Kalau disuruh maju kedepan sama guru dan aku gak tau jawabannya kalian juga ikut bantu nyariin jawaban bahkan ngasih jawaban. Ngajarin aku kalau aku gak ngerti, bantu aku dalam belajar dan belajar bareng sebelum ulangan, terkhususnya ulangan biologi dan kimia yang sering banget kitanya remedial :’)

Setiap hari selama tiga tahun, dari jam tujuh pagi hingga jam lima sore selama di sekolah kita selalu sama-sama. Ya kan?? Apa lah coba kalau udah kayak saudara sendiri. Kekurangan masing-masing pun kita juga sudah sama-sama tau. Makan bareng, ngerjain tugas bareng, belajar bareng, solat bareng, ke WC pun bareng :p semuanya serba bareng-bareng :”) mandi aja yang gak pernah bareng :p *ehhh* wkwk

Satu kalimat yang bisa aku utarakan buat kalian, terimakasih dan aku sayang kalian :”)

Alhamdulillah alhamdulillah kemaren kita dipertemukan kembali ya sama Allah, Nur, Nop. Ya… mereka adalah Annisa Nurdini yang sering aku sapa Nurdin dan Novi Nur’aini yang sering aku sapa Inop. Sahabat selama kurang lebih 3 tahun ketika di MAN. Kenal dan dekat waktu penjurusan di semester dua kelas X.

Nurdin orang yang ceriaaaa banget, rajin, suaranya kayak anak kecil, cempreng, dulu ndut banget, sekarang dah mulai langsing. Hahaha… masih ingat dulu waktu Nurdin pengen diet dan pengen beli WRP, tapi karena denger cerita Buk Almi guru bahasa arab yang sakit enam bulan karena minum obat pelangsing,Nurdin jadi takut :D Jaga pola makan aja Nur, dan sering puasa, olahraga. Insya Allah langsing tuh :p Nurdin kuliah di Padang dan udah dua tahun kami gak ketemu karena memang dulu tiba-tiba aja kurang komunikasi,jadwal libur yang berbeda dan jadwal ketemuan yang gak memungkinkan terus.

Inop, si master bahasa arab ketika di kelas dulu. Ya, gak jauh-jauh, dia kuliah di UIN sama kayak aku. Inop di jurusan bahasa arab. Biarpun kami satu kampus tapi jarang banget katemu. Sesekali aja ketemunya, itupun cuma bentar, memang sangat disayangkan karena kami sedikit renggang dan udah beda-beda tempat. Cuma Allah merestui kami bertiga bertemu juga kemaren siang.

Berawal dari Nurdin yang udah tiba di Pekanbaru di awal Januari dan ajak ketemuan. Tapi waktu itu aku lagi sibuk buat tugas dan Ujian jadi susah cari waktu buat ngabisin waktu bareng-bareng. Alhasil Nurdin tiba-tiba ngasih tau kalau hari Kamis lalu mau ketemuan. Dan aku iyakan,tapi ternyata berhubung hari Kamis lalu hujan seharian, kami gak jadi ketemu dan baru bisa ketemu Jumat jam dua siang kemaren. Soalnya Sabtu pagi Nurdin akan langsung balek ke Padang karena tanggal 1 Februari sudah aktif kuliah. Bener-bener hari terakhir di Pekan banget kan ketemuannya :”)

Akhirnya kami janjian ketemuan jam dua siang di Pustaka Wilayah Soeman HS (Puswil). Aku pergi jemput Inop ke jalan Durian karena Inop gak ada motor dan si Nurdin mintak ketemuan di Puswil,gak tau kenapa lah dia pengen ketemu di puswil. Haha… ternyata sekalian mau pinjam buku PAUD, sempat-sempatnya liburan mikirin buku. Sayang buku yang dicari gak nemu :( Calon guru yang rajin. wkwk.

Di Puswil gak ada kerjaan selain minjam buku dan foto-foto :D disitulah tiba-tiba kami bingung sendiri. “Ngapain kita lagi ni ha?? Masa kita di puswil aja?? :”( Nurdin sih minta ketemuan di Puswil.” Kata aku dan Inop ngomel manja :p. Trus Nurdin jawab “Ya aku mau pinjam buku dan kangen sama puswil, dah dua tahun aku gak kesini, lagian sekalian aku mau foto-foto,view-nya bagus disini tauk :p” kata Nurdin dengan bahasa tubuh kayak ulat bulu dan suara khas cemprengnya. Hahaha…. Nurdin-Nurdin, ada-ada aja jawabannya kan. Begitu lah Nurdin.

Udah bosan foto-foto si Inop pengen pergi makan, karoke juga. Tapi…. Tapi…itu loh, gimana caranya mau pergi?? motor cuma satu, motor aku -_- . Si Nurdin gak bawa motor karena motornya lagi di pakei abg nya dan Nurdin diantarin pakek mobil sama Ayahnya. Beeuuhh -_- gimana mau perginya coba. Tentu kalau mau pergi ke tempat lain harus pakai kendaraan soalnya di sekitar Puswil gak ada tempat tongkrongan. Ini di pusat Kota pulak, mana bisa tartig (tarek tiga) ntar ditangkap polisi :D

Setelah mikir-mikir, dari pada langsung pulang kami memutuskan untuk tartig dengan satu motor. Pilihan sekaligus keputusan yang berat memang ;”) Haha. Demi demiiiiii......huaaa. Karena tempat yang paling dekat dan yang memungkinkan gak ada polisi, kami akhirnya memutuskan ke Plaza Citra Matahari,  kami lewat jalan tikus di belakang puswil dan jadi cabe-cabean menuju Plaza Citra Matahari. Terbayangkan gimana lawak dan malunya  naik motor bertiga di jalan serame itu :D


Sampai di Matahari kami bingung mau ngapain -_- aku nya terpikir mau nonton, tapi gak mungkin lagi udah sore banget, yo wess… akhirnya kami memilih makan di Texas aja. Disana kami makan sekalian ngobrol-ngobrol tentang kuliah, aktivitas sekarang, planning bahkan Nurdin tanya-tanya soal gebetan ke aku dan Inop -_- sumpah itu obralan yang aku harap jangan ditanya atau dibicarakan :') #baperlagi.



Ini beberapa momen kita :D



Ayo mamamm cantik dulu...hehe



Nurdin dan Aku



Inop dan Aku

Nah, setelah ngabisin waktu sambil ngobrol dan makan di Texas akhirnya kami memutuskan pulang. Dan si Nurdin ini loh, sumpah lah kasian kalii... :D iya, soalnya karena gak ada kendaraan, si Nurdin minta jemput sama abg nya, cuma abg nya masih sibuk blum bisa jemput dan disuruh naik angkot. Rumah Nurdin kan di Rumbai. Jadi mau naik angkot itu yang bingung. Angkot ke rumah dia itu bewarna kuning. Sementara angkot yang lewat disekitar Matahari angkot warna hijau dan biru. Otomatis dia gak tau mau pulang naik apa sementara hari udah keburu maghrib.

Hahaha.... karena kami taunya oplet kuning cuma ada di pasar kodim. Mau gak mau kami tartig lagi, menjadi cabe-cabean lagi untuk ngantarin Nurdin ke pasar Kodim :D  Tentunya lewat jalan tikus yang gak ada polisinya lagi. Si Inop jadi penunjuk jalan karena hanya dia yang tau daerah itu.wkwk. Terbayangkan gimana ngakak, dan ribetnya :p Mungkin ini pulak caranya biar ketemuan kami berkesan kali ya. Jarang-jarang ketemuan langsung tartig gitu. haha. Pokoknya seneng lah ketemu sekalian jadi cabe seharian itu :p

Mungkin sekarang Nurdin udah di Padang, semoga suksescalon ibu guru Nurdin dan Inop...semoga kita semua bisa sukses bareng-bareng dan jangan lupa undangan walimahan besok ya... Nurdin mau merid lagi kan...wkwk. Dah, itu ajaa dulu cerita dari aku my blog. Wassalam.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar