Sabtu, 30 Januari 2016

Meet Up Bertiga

Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh



Inop, Nurdin dan Aku


Dulu, kita sering bertiga, mungkin diantara kalian aku yang paling ribet dan sering ngerepotin kalian :")  Minta diajarin ini lah itu lah, minta waktu kalian lah, temenin kesini-kesana lah, pokoknya banyak banget bantuan kalian dan semangat kalian yang kalian kasih ke aku. Waktu aku putus asa, waktu aku lagi badmood,  semangat dan canda tawa khas ala kalian yang gampang buat aku tertawa lepas lupain semua. Kalian… orang yang ceria, pinter, baik dan pastinya selalu buat aku nyaman sama kalian pada kondisi apapun. Kalau disuruh maju kedepan sama guru dan aku gak tau jawabannya kalian juga ikut bantu nyariin jawaban bahkan ngasih jawaban. Ngajarin aku kalau aku gak ngerti, bantu aku dalam belajar dan belajar bareng sebelum ulangan, terkhususnya ulangan biologi dan kimia yang sering banget kitanya remedial :’)

Setiap hari selama tiga tahun, dari jam tujuh pagi hingga jam lima sore selama di sekolah kita selalu sama-sama. Ya kan?? Apa lah coba kalau udah kayak saudara sendiri. Kekurangan masing-masing pun kita juga sudah sama-sama tau. Makan bareng, ngerjain tugas bareng, belajar bareng, solat bareng, ke WC pun bareng :p semuanya serba bareng-bareng :”) mandi aja yang gak pernah bareng :p *ehhh* wkwk

Satu kalimat yang bisa aku utarakan buat kalian, terimakasih dan aku sayang kalian :”)

Alhamdulillah alhamdulillah kemaren kita dipertemukan kembali ya sama Allah, Nur, Nop. Ya… mereka adalah Annisa Nurdini yang sering aku sapa Nurdin dan Novi Nur’aini yang sering aku sapa Inop. Sahabat selama kurang lebih 3 tahun ketika di MAN. Kenal dan dekat waktu penjurusan di semester dua kelas X.

Nurdin orang yang ceriaaaa banget, rajin, suaranya kayak anak kecil, cempreng, dulu ndut banget, sekarang dah mulai langsing. Hahaha… masih ingat dulu waktu Nurdin pengen diet dan pengen beli WRP, tapi karena denger cerita Buk Almi guru bahasa arab yang sakit enam bulan karena minum obat pelangsing,Nurdin jadi takut :D Jaga pola makan aja Nur, dan sering puasa, olahraga. Insya Allah langsing tuh :p Nurdin kuliah di Padang dan udah dua tahun kami gak ketemu karena memang dulu tiba-tiba aja kurang komunikasi,jadwal libur yang berbeda dan jadwal ketemuan yang gak memungkinkan terus.

Inop, si master bahasa arab ketika di kelas dulu. Ya, gak jauh-jauh, dia kuliah di UIN sama kayak aku. Inop di jurusan bahasa arab. Biarpun kami satu kampus tapi jarang banget katemu. Sesekali aja ketemunya, itupun cuma bentar, memang sangat disayangkan karena kami sedikit renggang dan udah beda-beda tempat. Cuma Allah merestui kami bertiga bertemu juga kemaren siang.

Berawal dari Nurdin yang udah tiba di Pekanbaru di awal Januari dan ajak ketemuan. Tapi waktu itu aku lagi sibuk buat tugas dan Ujian jadi susah cari waktu buat ngabisin waktu bareng-bareng. Alhasil Nurdin tiba-tiba ngasih tau kalau hari Kamis lalu mau ketemuan. Dan aku iyakan,tapi ternyata berhubung hari Kamis lalu hujan seharian, kami gak jadi ketemu dan baru bisa ketemu Jumat jam dua siang kemaren. Soalnya Sabtu pagi Nurdin akan langsung balek ke Padang karena tanggal 1 Februari sudah aktif kuliah. Bener-bener hari terakhir di Pekan banget kan ketemuannya :”)

Akhirnya kami janjian ketemuan jam dua siang di Pustaka Wilayah Soeman HS (Puswil). Aku pergi jemput Inop ke jalan Durian karena Inop gak ada motor dan si Nurdin mintak ketemuan di Puswil,gak tau kenapa lah dia pengen ketemu di puswil. Haha… ternyata sekalian mau pinjam buku PAUD, sempat-sempatnya liburan mikirin buku. Sayang buku yang dicari gak nemu :( Calon guru yang rajin. wkwk.

Di Puswil gak ada kerjaan selain minjam buku dan foto-foto :D disitulah tiba-tiba kami bingung sendiri. “Ngapain kita lagi ni ha?? Masa kita di puswil aja?? :”( Nurdin sih minta ketemuan di Puswil.” Kata aku dan Inop ngomel manja :p. Trus Nurdin jawab “Ya aku mau pinjam buku dan kangen sama puswil, dah dua tahun aku gak kesini, lagian sekalian aku mau foto-foto,view-nya bagus disini tauk :p” kata Nurdin dengan bahasa tubuh kayak ulat bulu dan suara khas cemprengnya. Hahaha…. Nurdin-Nurdin, ada-ada aja jawabannya kan. Begitu lah Nurdin.

Udah bosan foto-foto si Inop pengen pergi makan, karoke juga. Tapi…. Tapi…itu loh, gimana caranya mau pergi?? motor cuma satu, motor aku -_- . Si Nurdin gak bawa motor karena motornya lagi di pakei abg nya dan Nurdin diantarin pakek mobil sama Ayahnya. Beeuuhh -_- gimana mau perginya coba. Tentu kalau mau pergi ke tempat lain harus pakai kendaraan soalnya di sekitar Puswil gak ada tempat tongkrongan. Ini di pusat Kota pulak, mana bisa tartig (tarek tiga) ntar ditangkap polisi :D

Setelah mikir-mikir, dari pada langsung pulang kami memutuskan untuk tartig dengan satu motor. Pilihan sekaligus keputusan yang berat memang ;”) Haha. Demi demiiiiii......huaaa. Karena tempat yang paling dekat dan yang memungkinkan gak ada polisi, kami akhirnya memutuskan ke Plaza Citra Matahari,  kami lewat jalan tikus di belakang puswil dan jadi cabe-cabean menuju Plaza Citra Matahari. Terbayangkan gimana lawak dan malunya  naik motor bertiga di jalan serame itu :D


Sampai di Matahari kami bingung mau ngapain -_- aku nya terpikir mau nonton, tapi gak mungkin lagi udah sore banget, yo wess… akhirnya kami memilih makan di Texas aja. Disana kami makan sekalian ngobrol-ngobrol tentang kuliah, aktivitas sekarang, planning bahkan Nurdin tanya-tanya soal gebetan ke aku dan Inop -_- sumpah itu obralan yang aku harap jangan ditanya atau dibicarakan :') #baperlagi.



Ini beberapa momen kita :D



Ayo mamamm cantik dulu...hehe



Nurdin dan Aku



Inop dan Aku

Nah, setelah ngabisin waktu sambil ngobrol dan makan di Texas akhirnya kami memutuskan pulang. Dan si Nurdin ini loh, sumpah lah kasian kalii... :D iya, soalnya karena gak ada kendaraan, si Nurdin minta jemput sama abg nya, cuma abg nya masih sibuk blum bisa jemput dan disuruh naik angkot. Rumah Nurdin kan di Rumbai. Jadi mau naik angkot itu yang bingung. Angkot ke rumah dia itu bewarna kuning. Sementara angkot yang lewat disekitar Matahari angkot warna hijau dan biru. Otomatis dia gak tau mau pulang naik apa sementara hari udah keburu maghrib.

Hahaha.... karena kami taunya oplet kuning cuma ada di pasar kodim. Mau gak mau kami tartig lagi, menjadi cabe-cabean lagi untuk ngantarin Nurdin ke pasar Kodim :D  Tentunya lewat jalan tikus yang gak ada polisinya lagi. Si Inop jadi penunjuk jalan karena hanya dia yang tau daerah itu.wkwk. Terbayangkan gimana ngakak, dan ribetnya :p Mungkin ini pulak caranya biar ketemuan kami berkesan kali ya. Jarang-jarang ketemuan langsung tartig gitu. haha. Pokoknya seneng lah ketemu sekalian jadi cabe seharian itu :p

Mungkin sekarang Nurdin udah di Padang, semoga suksescalon ibu guru Nurdin dan Inop...semoga kita semua bisa sukses bareng-bareng dan jangan lupa undangan walimahan besok ya... Nurdin mau merid lagi kan...wkwk. Dah, itu ajaa dulu cerita dari aku my blog. Wassalam.


Jalan-Jalan ke Air Terjun Pulo Simo di Tanjung Alai Kampar

AssalamualaikumWarohmatullahi Wabarokatuh


Air Terjun Pulo Simo


Haii..haiii… berhubung sedang suasana liburan, aku pengen berbagi tentang pengalaman liburan aku bersama teman-teman V PR B beberapa waktu lalu. Ya, mereka adalah teman-teman sekelas aku di kampus. Sebenarnya kami sempat kecewa karena liburan harus tertunda karena ada pratikum dadakan yang gak ngerti apa maksudnya. Tapi ini bener-bener membuat kami satu angkatan badmood luar binasa *eh.

Mau gak mau kami harus mengkuti pratikum yang dicanangkan jurusan selama empat hari. Kebetulan aku dan teman-teman mengambil pratikum menajemen krisis bareng Pak Toni. Alhamdulillah deh kalau sama Pak Toni. Bapaknya mengerti mahasiswa sekali  selama praktikum ini :)

Pratikum yang dijalani empat hari kami sepakati bersama dosen dijalankan selama dua hari saja. Hari senin diliburkan karena bapak ada pelatihan di Jakarta, Selasa dan Rabu masuk dan Kamis diliburkan sesuai kesepakatan karena ada yang mau pulang kampung.

Dihari pertama pratikum alias hari Selasa, setelah pulang pratikum kami sepakat makan siang rame-rame di ampera Buluh Cina. Disana kami mendiskusikan soal liburan bareng. Rencana bakal pengen ke Sumbar, tapi uang kas gak memadai dan kalo ditambah uang pribadi semuanya masih banyak yang kurang sepakat apalagi beberapa teman ada yang gak ikut pratikum dan sudah pulang kampung.

Cerita cerita cerita kami sepakat liburan bareng, tugas pratikum kami tuntaskan hari itu juga dan selesaikan semua pratikum besok. Semuanya berharap kalo anak kelas bisa pergi semua. Kapan lagi coba liburan bareng. Semester selanjutnya kita bakal sibuk KKN, magang, proposal, skripsi dan kelulusan. Jadi gak ada waktu lagi buat main-main dan have fun bareng.

Akhirnya kami sepakat pergi ke Air Terjun yang gak terlalu jauh dari Pekanbaru. Tujuan kami adalah Air Terjun Pulo Simo, Tanjung Alai Kec. XIII Koto Kampar. Gak tau kenapa bisa tercetus ide mau kesitu. Berawal dari Hafri dan Rio yang kebetulan orang Kampar dan orang Bangkinang. Jadi mereka nyaranin pergi ke Air Terjun. Puput dan Pida pun semangat banget pengen ikut, sampe si Pida mohon-mohon “Ikut lah we…ikut lah wee….ya yaaa… Pida pengen basah-basah …. “ Hahhaha… Pida Pida…

Puput juga, manas-manasin Ayid dkk biar bisa ikutan “ Sama yang lain bisa… sama kami enggak, ikutlah yang anak gawll tu haa…” begitu lah kira-kira kata Puput kalo gak salah. Aku pun memutuskan juga ikutan karena Apri dan Nadia juga pengen ikut. Cuma sayang, anggota kami kurang satu, yaitu Anika. Biasa… anak perantauan pulang kampung dan dianya lebih memilih gak ikutan pratikum.

Hari Rabunya kami clear-kan pratikum dan ngajak temen-temen sekelas yang pasti bisa ikutan. Sangat disayangkan, yang ikutan cuma 13 orang. Aku, Nadia, Apri, Pida, Endang, Geni, Dila, Ayu, Puput, Firman, Hafri, Rio, dan Hafiz. Ayid dkk gak ikutan karena Ayid harus balek pulang karena ayah nya sakit dan teman-teman dekat Ayid juga nenggang mau ikutan karena Ayid gak ikut.

Teng teneeengg…akhirnya hari yang diinginkan datang. Tepatnya hari Kamis, 21 Januari 2016 kami berkesempatan untuk pergi. Ini adalah liburan edisi pertama di awal tahun 2016. First and unforgetable moments with you guys V PR B :*

Karena tujuan kami adalah air terjun, tentunya pakaian ganti adalah salah satu hal wajib yang harus kami bawa. Pastinya bakal mandi-mandi dan main-main air dong. Rugi loh rasanya jauh-jauh ke air terjun tapi gak mandi-mandi apalagi sama temen gini kan, kan seru.



Selfie cantik ketika lagi nungguin Rio di Bangkinang


Kami pun sebelum hari H sepakat berkumpul dulu di kos Dila jam 8, setelah itu pergi isi bensin dulu dan pergi ke air terjun. Kebetulan yang yang berangkat dari Pekanbaru 12 orang dan Rio katanya nunggu di Bangkinang. Jadi yang cewek 9 orang dan cowok 3 orang. Semuanya pada udah punya temen boncengan. Kecuali aku dan Hafri :D jadinya aku pergi sama Hafri alias nebeng, dan motor aku dititip di kos Dila. Lebih banyak cewek sih yang ikutan, karena anak cowok udah pada balek kampung dan yang masih banyak stay di Pekanbaru ya cewek-cewek. Wonderwomen semua cewek-cewek PR V B :D

Haha… makasih Hafri dah mau boncengin, sorry juga selama diatas motor aku lasak :p Maklumlah bokong aku keram naudzubillah. Empat jam bolak-balek pulang-pergi gitu di perjalanan bikin bokong pegel dan makin tipis nih kayaknya :p, pinggang dan punggung pun jadi pegel banget :D Ternyata naik motor sejauh itu melelahkan juga yaa, baru sadar… jadi penumpang yang tinggal duduk aja pegel apalagi yang bawain motor. Tapi seneng kok bisa pergi liburan. Wkwk.

Si Dila pun sempet ngeluh terus kerjaannya di jalan. Capek dan takut dia tersesat. Ahaha. Ceritanya yang ikutan ke Air Terjun ini pada cancel pulang kampungnya dan niatin buat jalan-jalan bareng. Gitu dong…. Sesekali kita liburan bareng kan enak. Apalagi aku kan, belum pernah jalan-jalan rame-rame naik motor gini :’(

Taraaaaa…. akhirnya kami sampai juga di Air Terjun, serasa pulang kampung sih aku, soalnya itu jalan ke Sumbar. Dan kami berangkat dari Pekanbaru jam 9 pagi dan baru sampai tujuan jam 11.30. Agak lamaan karena nungguin Rio di Bangkinang.



Yeayy!!



Gimana?? Bagus gak :p




Lokasi masuk menuju air terjunnya berada di pinggir jalan raya Riau-Sumbar, nanti kita bakal nampak ada pamflet Air Terjunnya. Kita tinggal masuk aja ke dalam dan ikutin petunjuk jalan. Jalannya mendaki dan sedikit becek karena musim hujan waktu itu. Kemudian nanti parkir motornya diatas bukit gitu, keren. Setelah parkir motor nanti kita akan menuju lokasi Air Terjun sekitar 10 menitan jalan kaki, jalannya manurun dan harus hati-hati. Sambil berjalan turun mendekati Air Terjun, semakin lama dan semakin dekat, nanti sudah terdengar riak air bergemuruh yang menandakan itu suara air terjun. Dengar suaranya itu loh, udah bikin dingin dan gak sabar mandi-mandi. Ya kan? Haha.

Air Terjunnya bagus, cantik, pas buat refreshing, lebih dekat dengan alam, hijau, segar, pengen mandi-mandi dan foto-foto tentunya. Kedalaman air terjunnya kata si Bapak-Bapak penjaga sekitar 6 meter yang disekitar air terjunnya. Dalam juga ya… aku gak berani mendekat. Soalnya ntar tenggelam kayak batu aku nya. Hahaha. Akses jalan masih belum terlalu memadai lah kalau air terjun ini dijadikan objek wisata keluarga. Masih banyak yang harus dibenahi biar savety. Recommended banget buat para muda-mudi yang mau berpetualang dan sekedar memanjakan diri buat lihat dan main air terjun. Dan satu lagi, mobil gak bisa masuk ke lokasi yang lebih dekat dengan air terjun. Cuma motor aja yang yang bisa masuk kalau menurut aku sih.

Sampai di lokasi gak ada namanya kalo gak foto-foto. Ya… foto, selfie sekalian makan siang juga. Hehe. Dijalan kami sempatkan buat mampir dan beli makanan-minuman buat dimakan di lokasi, jadi sekalian makan dan istirahat. Airnya dingin banget, aku aja sampe manjat-manjat, berenang, main air. Pokoknya seneng lah, liat orang lompat dari atas, sorak-sorak, ada mungkin dua jaman mandi-mandi :D.


Time to swim :D
Aku, Dila, Puput, Ayu



Pida, Aku, Ayu, Puput
dibelakang ada Hafri dan Hafiz :p





Pida,Aku, Ayu, Dila, Endang




Me...



Brrr....



Nadia, Aku, Apri, Pida


Manjat pohon :p


Akhirnya kami selesai berenang dan pulang sekitar jam tiga sore. Pulangnya kami sempatkan diri buat beli durian di jalan lima bijik. Kami bawa pulang dan langsung cusss ke kos nya si Hafiz. Alhamdulillah nyampe di Pekanbaru jam lima sore. Di kos Hafiz kami makan dan pada rebutan makan duren :D apalagi si Endang. “Habis semua gara-gara ko ndang. Rakus kali ko,”kata si Firman :D



Lokasi di atas bukit dekat parkiran motor



Makan Durian di kos Hafiz


Over all acara jalan-jalan kita sukses dan clear . Makasih ya buat trip kita kali ini, ditunggu next nya ya…. Gak ada kebersamaan yang gak terlupakan, semua nya tersimpan dan terkenang disini *hati* semoga kita bisa tetap selalu kompak ya… ya gak berkesempatan ikutan lain kali kita jalan-jalan bareng lagi. Buat Yopi dan Hafri yang mengheboh di grup jangan kelahi-kelahi lagi. Yopi sensian kali karena gk dapat ikutan libur bareng malah si Hafri yang kena semprot. Abisnya Yopi duluan pulkam kan :D Jangan kelahi-kelahi lagi ya guys, kita ini satu kelas  Keep Solid for our!!

Sampai ketemu semester enaaam!!!

Wassalam




Jumat, 29 Januari 2016

Aqiqah dan Syukuran Adikku Rara

Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh






Tepatnya pada tanggal 17 Januari 2016 kemaren adik aku Rara menjalani syukuran aqiqah. Acara dimulai dari jam 10 pagi. Awalnya sempat ter-cancel sebentar karena hujan lebat dan akhirnya acara dimulai jam 11 pagi. Alhamdulillah acara berjalan dengan lancar walaupun basah dan gerimis selanjutnya aku disuruh Papa buat jadi pembawa acara aqiqah si Rara.

Kemudian Tamzit jadi pembaca Al-Quran dadakan juga, sempat gugup dan ada tajwid yang salah juga pas Tamzit baca Al-Qurannya. Tamzit membacakan surat Ar-Rahman. Haha... lawak tampang gugup si Tamzit, mungkin karena belum biasa di depan umum.



Jadi MC

Memang udah telat banget ya untuk aku ceritakan tentang aqiqah si Rara tapi over all ini salah satu momen pertama aku juga yang pengen aku share. Soalnya ini acara berbeda dari acara-acara sebelumnya. Yang bisanya tinggal beres tapi kali ini super duper sibuk dan pikiran jadi awut-awutan. Wkwk
Mengapa begitu? Karena kali ini semua acara di persiapkan sendiri. Biasanya udah ada yang ngatur dan tinggal beres. Kalau biasanya makanan dicatering, sekarang masak sendiri. Papa mau sedikit menghemat :D Mulai dari pinjam alat makan, alat masak, belanja ke pasar bolak-balek, cari kambingnya dan semuanya. Ibu lebih mengontrol ke masak dan Papa yang belanja. Kami adik-adik beres-beres rumah, bantu masak dan menata tempat dibantu Papa dan Ibu dan karyawan.
Yang biasanya acara di dalam rumah kali ini tidak karena yang diundang lumayan banyak. Ditambah lagi harus beres-beres toko karena acara dilakukan bukan hanya diluar tapi di dalam toko juga. Mindah-mindahin barang di toko itu loh yang banyak banget. Untung Papa banyak anak buahnya yang bantuin :)
Yang melelahkan kali itu… masak… bayangin aja lah coba Sob. Papa itu nyebarin sekitar 250 undangan. Belum lagi keluarga, belum lagi undangan mulut ke mulut. Udah kayak baralek gadang. Bayangin aja sebanyak apa harus masak. 250 x 2 orang (suami-istri) udah 500 orang. Kan ibaratnya harus buat makanan untuk kapasitas kurang lebih 500 orang. Menu pokok yang dimasak ada gulai kambing si Rara, ayam bumbu, ikan lado hijau, gulai nangka, gado-gado, sirup selasih, kue serabi dan makanan lainnya kayak kue, gorengan, agar-agar. Jadi banyak grup tukang masak di rumah :D bagi-bagi tugas. Aku kebagian tugas buat goreng ikan, blender cabe sama goreng kerupuk aja nyo kalo soal masak, trus bantu yang lain dikit-dikit :D Tapi baru kali ini liat orang masak rame-rame gitu. Sakit kepala liat orang ada dimana-mana, manggil ini manggil itu, sapu ini, bersihkan itu, cuci ini, angkat itu, ambil ini, masukkan dalam kuali, mana pisau, mana tong sampah, mana minyak, mana piring. Beeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeuuuhhhh -_____- gak tau mau melangkah kemana di luar tuh. Kantong berserakan, baskom makanan, barang-barang belanjaan dari pasar. Ndeh, segunung. Kebayang ribetnya kan.
Penampakan makanannya :D





Oh ya, biasanya itu yang masak rame-rame kalau pesta itu di kampung. Cuma karena pada dasarnya malas ikutan nimbrung masak apalagi rame-rame, biasanya aku sama sepupu atau teman pergi diam-diam karena malas -_- wkwk. Abisnya banyak anak gadis yang lain tuh yang masak. Makanya cauu pergi main :D
Sempat ayam bumbu itu loh, bumbunya gak jadi, asin dan gak enak dibuat sama tukang masak. Disitu Ibu terdiam dia gak tau mau diapain lagi tu bumbu ayam yang segunung itu. Ibu agak marah karena dibuat gak sesuai sama perintah Ibu, alhasil sudah itu Ibu diam trus naik keatas rumah dan  matanya berkaca-kaca di depan aku karena cemas takut gak jadi masakannya.
Ibu malah curhat ke aku “Mau diapain tu lagi bumbu ayam gak enak,gak mungkin dihidangkan, kalau tau seribet ini mending catering aja.” Begitu lah kira-kira ucapan Ibu. Ya Ibu takut gak enak masakannya karena nanti yang datang itu kebanyakan kenalan, kawan-kawan dan langganan Papa. Kasian kalau gak terlayani dengan baik, padahal Papa sengaja buat acara sekalian buat nyambung silaturrahim dan sekalian ketemuan sama temen-temen lamanya. Untung ada Bude Pur datang dan bantu buat ulang ntu bumbu ayam. Alhamdulillah semua selesai malam itu juga.Gak mungkin buat makanan asal-asal. Pokoknya begitu lah Ibu cerita. Ibu pun nampak capek kali karena bingung sama masak-masak ni.
Berhubung karena kambingnya satu dan gak terlalu besar, gulai kambing Rara memang jadi favorit. Sekitar jam 3-an sore gulai kambing Rara ludes yang sekuali gede itu. Kalau dibayangin buatnya itu loh susah bannget tapi ngabisinnya sekejap :’) aku aja cuma coba dua potong. Gulai kambingnya enak banget, bumbu-bumbunya dikirim dari kampung juga soalnya. Padahal akunya masih pengen makan gulai kambing loh. Malah banyak yang gak kebagian gulai kambing juga :D
Tapi alhamdulillah…. Semua berjalan dengan lancar. Makasih juga buat temen-temen aku yang sudah datang. Muthi, Azizah, Apri, Nadia, Hasna dan Adiknya, makasih juga kadonya. Maaf bagi teman-teman aku yang lain yang gak aku undang. Sumpah aku cuma takut gak bisa layani kalian aja nanti karena sibuk banget. Makasih juga buat seseorang yang diharapkan kedatangannya tetapi gak datang :’)
Ini beberapa foto yang Fatimah ambil.


Bapak-Bapak yang sudah hadir walaupun lagi hujan


Ibu-Ibu juga



Rara di gunting rambutnya sama salah satu dari Bapak-Bapak



Sedang menyantap hidangan


Bg Dani yang dua hari full turut bantuin, aku dan Nte Yuli



Om Andi, Papa dan Bg Erik yang selalu bantuin Papa :D

Sampai jam lima sore masih ada tamu yang berdatangan. Aku pun udah capek. Setelah itu langsung aku, Bg Dani, Mariam ambil satu ikan bakar gede dan kami lahap sampe habis. Kelaperan banget karena sibuk ngurusin hidangan dan tamu. Dan baru benar-benar istirahat pas mau dekat magrib.
Temen aku si Arif sempat ngajakin aku sorenya sebelum ashar buat ke kondanganya Miss Ika, guru di MAN dulu. Rencana Arif bakal jemputin buat pergi bareng ke kondangan Miss Ika. Alhasil karena capek sekaligus masih nungguin orang, terpaksa aku bilang gak jadi sama Arif padahal dah semangat 45 denger Miss kondangan dan bakal pergi. Maaf Rif :) Makasih udah berniat ngajakin dan pergi sama. Nenek juga, padahal dah janjian sama nenek (Aisyah) kalau aku bakal ikutan ke kondangan. Tapi gak jadi :’( Semoga Miss Ika dan Suaminya menjadi keluarga yang samawa dan langgeng sampai maut memisahkan ya... aamiin...happy wedding miss Ika :))
Sesudah solat magrib, sepupu aku Mariam atau yang akrab aku panggil Emji belum pulang. Masih betah di rumah aku dianya :D, sepupu paling  heboh mungkin dia lah, akalnya kadang suka aneh dan lain dari yang lain. Haha. Jadi, demi mengisi kekosongan kami dan keletihan kami, dia iseng cek-cek instagram dan dia pengen beli es krim sandwich dari walls yang terbaru itu dan ajak kami buat video dance-nya juga :D kebetulan aku lagi pengen banget coba es itu, tapi gak ketemu-ketemu dijual dimana, tapi hasil videonya jadi awut-awutan karena kami gak fokus dan jadinya asal-asalan dan es keburu mencair. Akhirnya es krim berakhir di mulut kami. Nyamm nyamm nyamm…wkwk


Fatimah, Emji, Aku. Jadinya malah foto dan draft video masih tersimpan belum sempat dipublikasi..wkwk
Siap Isya, ternyata disambung dengan acara lain lagi di rumah. Acara wirid Muhammadiyah, ternyata acara masih belum benar-benar selesai. Haha. Acara itu gak aku ikuti, cuma nenek, Ibu dan Papa aja yang ikutan. Aku capek banget dan kebetulan Emji dah pulang dan aku lebih memilih tidur karena capek  :D dan si bg Dany itu pun ganggu-ganggu pulak dia nyuruh aku turun kebawah ikutan acara. Jelas capek.
Pokoknya Alhamdulillah acara Aqiqah Rara selesai walaupun sempat tertunda juga selama seminggu. Semoga Rara jadi anak yang solehah, berbakti kepada orang tua dan jadilah anak yang berguna, cerdas, bermanfaat bagi siapapun. Kakak senang memiliki adik lagi meskipun usia kita terpaut jauh. Setidaknya kehadiran Rara pun kini menjadi sebuah suasana baru di rumah. Bikin rumah makin rame, ketawa Rara dan lucunya Rara bikin rumah jadi makin heboh dan ngangenin :”) dan kakak pun jadi bisa belajar jagain Rara, mana tau ntar lagi kakak nikah kan trus punya anak, jadi udah terbiasa sama anak bayi. haha. Bahagiaaa….

Hufftt… gak terasa udah tiga halaman menulis sambil jagain toko bareng kk Titik. Semoga makin baik dan makin berkesan buat kedepan. Rara cepat besar, ntar biar bisa main ke luar bareng kita ya…wkwk




Mami (Kakak Papa sekaligus Ibunya Emji) dan Rara



Bg Dani bawa rombongan



Apri dan Nadia


Nah, itu dia acara aqiqah Rara, ntar kalo kamu dah gede Ra, mau tau cerita tentang aqiqah waktu kecil bisa baca blog Kakak. Hehhe... sayang banget haa si fotografer Fatimah gak ada ambil foto Ibu dan Papa lagi sama-sama dek Rara. Ntah ngapain aja kerja fotografer ni... ngilang-ngilang :D OK, mungkin itu saja. 

Wassalam.

Kamis, 28 Januari 2016

Welcome to the World Rara

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh



Kakinya Rara


Sobat, apa yang terpikir ketika kalian sudah berumur 20 tahun dan ternyata masih di kasih adik? terbayang gimana?? Haha… aku mengalaminya Sob. Di postingan yang lalu aku udah pernah cerita tentang Ibuku yang hamil. Dan alhamdulillah sekarang adikku sudah lahir dengan sehat dan selamat begitupun Ibuku.

Ibuku hamil ketika baru saja menginjak usia 45 tahun bulan April lalu, Umur yang tidak muda lagi memang untuk dapat memiliki anak. Namun bagaimana lagi, kehendak Yang Maha Esa sudah mengatakan Kun Fayakun, maka terjadilah ia. Berharap semoga bisa membawa berkah dan mandapatkan ladang pahala lagi, terkhususnya buat Ibu dan Papa. Semangat!!

Tanggal 4 Desember 2015 lalu adikku yang ke-6 lahir ke dunia. Senengnya sungguh gak bisa diutarakan pakek kata-kata lah. Biarpun di awal Ibu hamil aku sempat cerepet-cerepet karena malu dan dikasih adik lagi, tapi pas adik lahir seneng banget. Apalagi pas lihat wajahnya yang cantik, pesek, putih dan lucu.

Adikku lahir jam 10 pagi di RSIA. Andini Pekanbaru dengan operasi caesar. Sebelumnya dokter bilang kalau adik aku bakal dilahirkan caesar pada tanggal 10 Desember 2015. Tapi pada tanggal 3 Desember Ibu pergi check up karena punya perasaan cemas gitu, alhasil dokter langsung bilang akan dioperasi besok secara mendadak. Tentu Ibu rada syok gitu karena dokternya tiba-tiba sementara Ibu masih belum siap mentalnya buat operasi.

Dikeesokan harinya, di hari H mau operasi, Ibu akan dioperasi hari itu juga jam 8 pagi. Cuma waktu itu psikologis (mental) Ibu kena. Ibu benar-benar takut di operasi. Malamnya Ibu sempat  cerita-cerita ke aku, kalau Ibu emang belum siap operasi. pada tanggal 4 Desember 2015 pagi, Fatimah cerita ke aku Ibu sempat nolak operasi hari itu juga, hanya mau pergi ke dokter untuk bilang mau operasi tanggal 10 aja. Tapi Papa dia dengan nada tegas campur marah supaya operasi hari ini juga. Dan mau gak mau Ibu nurut aja lagi ke Papa karena Papa juga sedikit marah karena tingkah Ibu yang takut-takut keras kepala itu. Dan alhamdulillah akhirnya adikku lahir di tanggal 4 Desember 2015 jam 10.00 pagi.


Rara baru lahir






Ibu Papa dan Rara








Rara dan Kk Laila



Rara dan Kk Fatimah



Rara dan bg Amat



Rara dan Nenek






Selama di operasi Ibu cerita kalau sama sekali gak terasa sakit dan tiba-tiba dokter udah kasih tunjuk dedek dah lahir aja. Terus karena mental Ibu kena sebelum operasi, dokter bilang Ibu sempat di kasih obat penenang. Ternyata Ibu beneran takut sampe segitunya ya :") gak terbayang lah ya perjuangan Ibu betapa hebatnya. :")

Engg iii engg...waktu adikku lahir, sumpah gak ada yang tau mau ngasih nama apa buat adik perempuan kecil aku yang manis itu :D pada hari kedua baru deh dikasih nama. Namanya Humairah Balqis Elfirahmi. Yang ngasih namanya adalah Etek In, adiknya Papa. Arti nama tersebut adalah berharap kelak Rara bisa menjadi wanita yang lembut dan penyayang. Pas banget rasanya ketika di kasih nama Humairah, karena memang kemerah-merahan kulitnya adik. Aku manggilnya Rara, kan lebih imut gitu :D

Berikut beberapa foto Rara yang imut dan lucu...








Rara dan Bang Topik










Aku dan Rara



Rara hobi melotot :p



Rara pakek Jilbab :P

Oh iya, baru sadar kalau Rara belum ada foto sama bg Tamzit :D iya,abisnya bg Tamzit pas mau difoto gak mau, katanya lagi jelek mulu. Gak pede di Foto katanya. Padahal bg Tamzit ya Ra yang paling ganteng. Wkwk. Ntar kita foto banyak-banyak sama bg Tamzit ya Ra. OK, sekian dulu yaa... wassalam