Kamis, 28 Agustus 2014

Kecil-Kecil Bermanfaat

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

Siang semua :O Hufftt... gak terasa kita bentar lagi akan berada di penghujung bulan Agustus, pastinya bentar lagi aku bakal aktif ngampus lagi :D semangaaaaat!!

Kecil-kecil bermanfaat?? Emang kecil-kecil cabe-cabean apaah *uupppss* cabe rawit maksudnya :D. Pengen deh, jadi kecil-kecil bermanfaat, tapi akunya udah keburu gede, jadi gede-gede bermanfaat aja laah. Aamiin.

OK, bact to the topic. Kebanyakan dari kita selama ini terlalu banyak menyepelekan hal kecil. Ya, seperti boros air, makanan yang sering dibuang begitu aja, tisu yang boros kita pake, sampah yang kita buang sembarangan, dll. Nah, itu semua sebenarnya bakal nampak kerugiannya jika kita lakukan dalam skala besar dan sering kita lakukan. Jadi kita kudu hemat. Seperti air, gunakanlah air dengan hemat, makanan jangan mubazir, tisu bisa kita ganti dengan sapu tangan, sampah buanglah pada tepatnya. Mudah bukan?? Laaah apa hubungannya dengan kecil-kecil bermanfaat?? -____- Yaa ada hubungannya lah, soalnya itu adalah hal kecil yang sering kita lupakan dan kita anggap sepele, coba gak kita lakukan hal demikian tersebut, pastinya bakal bermanfaat. That’s right? :D

Salah satu yang lain dan sering kita anggap sepele itu adalah KOIN, uang KOIN. Mentang-mentang cuma uang Rp.100 malah ntu uang kita serak-serakkan aja, kita buang atau kita biarin ntah macam apa. Kasian ntu uang pasti sakitnya tuh disini *#nunjuk hati. Aiiissshh -___-*.

Ditambah lagi kalau uang koin yang kita serak-serakkan itu adalah uang koin seribu. Laaaaah, tambah rugi. Bayangkan aja kalau dalam setahun ada beberapa uang koin yang kita acuhkan, hilang atau sebagainya. Kalau dikumpul-kumpulin kan bisa banyak juga tuh, setidaknya bisa beli jajan :D

Aku punya kebiasaan di rumah Sob, mungkin kalian semua pernah melakukannya. Jadi, kan kalau aku di rumah tiap hari pasti ada nyapu, pasti beresin rumah. Nah, pas lagi nyapu, suduk-suduk bawah kasur, sofa, pasti ada ajaa ketemu uang koin, ntah diatas meja,  di rak-rak, di dapur, di lantai, dibawah karpet, di WC pun juga nemu malah :D Pokoknya tiap beresin rumah, always ketemu uang koin.

Jadi, karena seringnya nemu uang KOIN, aku berinisiatif ngumpulin ntu koin dalam toples plastik awalnya. Tapi setelah koin itu udah agak sedikit banyak, aku letak di laci kasir deh untuk uang kembalian di toko. Bermanfaat kan??

Selanjutnya aku masih rutin tuh ngumpulin uang koin, tapi nyimpannya gak di toples plastik lagi,  udah dicelengan unyu-unyu si kecil-kecil bermanfaat ini. Yap, celengan Winnie the Pooh, ini celengan punya adek aku yang cowok. Karena gak ada dia pake ya aku minta aja, hehe.

My Winnie the Pooh :*

Yaaa, jadi gitu deh, kalau beresin rumah pasti ketemu duit koin terus, kalau ketemu ya tinggal pungut kemudian masukin dalam celengan. Kalau dikumpul-kumpul kan lumayan banget. Tempat yang paling sering aku temuin koinnya itu di kamar adek aku yang cowok. Di lantai pasti ada koin seratusnya, di rak-raknya, pokoknya ntu adek cowok sepele amat sama uang koin. Di suruh kumpulin dianya ogah.

Oh iyaaa, ngumpulin uang koin bukan berarti sok hemat gitu yaa... tapi berusaha gak mubazir aja :D rugi loh yang uang koinnya dibuang-buang. Selain menjadi bahan untuk nilai tukar barang, uang koin bermanfaat buat kerokan, cabut jenggot buat yang bapak-bapak, untuk alat undi gitu, untuk main adu gasing bagi yang anak-anak, pokoknya banyak gunanya uang koin. Hihi... makanya, kumpulin!! nanti pas butuh malah susah nyari-nyari.

Coba aja ntu uang dibiarin tergeletak tak bertuan selama bertahun-tahun, pasti lumutan ntu uang koin. Makanya, uang koin walaupun nilainya gak seberapa, walaupun nilainya rendah, tetap aja kalau dikumpulin banyak-banyak dan perlahan-lahan bakal gede juga nilainya. Atau kalau ragu uang koin kita berserakan hilang ntah kemana, maka uang koin akan lebih bermanfaat lagi kalau sekalian diinfaqin ke mesjid atau musholla, pokoknya gitu-gitu laaah.

Kemaren, aku baru aja bongkar ntu celengan kecil Winnie soalnya udah penuh banget, kira-kira aku ngumpulin uang koin di Winnie udah sekitar 4 atau 3 bulan yang lalu lah, alhasil pas aku itung-itung terkumpul uang Rp.39.200. lumayan-lumayan kaaaaan?? Ya, itu uang receh juga campur, ada dari uang kembalian belanja aku. Biasanya kalau belanja di supermarket pasti ada terus tuh kembalian uang recehnya. Kecuali uang receh tersebut diganti sama permen atau si kasir malah bilang gini, “Uangnya Rp.500  mau didonasikan buat bla bla bla??” pastinya kita bakal bilang iya dan gak jadi dapat kembalian uang KOIN. Hahha.

Kecil nilainya besar manfaatnya. Setuju?? uang koin  bukanlah uang yang tidak memiliki arti Guys. Jika kita pandai memanfaatkannya dengan maksimal so pasti terasa manfaatnya. OK, siapa nih yang bakal ngikutin aku ngumpulin koin? Ahhaaakksss XD Itu aja deh yang aku postingin hari ini, mudah-mudahan bermanfaat yaaaww.


Wassalamualaikum J

Senin, 25 Agustus 2014

Flashback

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

Alhamdulillah, tadi dapat pagi yang cerah dan alhamdulillah sepertinya sekarang mau hujan. Yap... langit tampak mendung sekarang. Hhhmmm... sekarang muncul lagi rasa malas, gak tau kenapa. Hari ini aku dioper untuk jaga kedai yang satu lagi. Ya, cabang dari toko pertama, hanya kedai kecil satu petak dari kayu :D adem juga disini. Udah lama rasanya gak bantuin Papa jagain nih kedai. Jujur, sepi banget disini, mudah-mudahan lancar rezeki hari ini Aamiin. Duh, jadi bingung mau ngapain L

Lama mematut di depan layar laptop, berharap dapat ide mau nulis apa an tapi gak satupun ide yang nyantol di pikiran. Yang ada sejak tadi sejenis tawon berterbangan dihadapan aku hilir mudik,ngeganguin aku yang lagi fokus mikir mau nulis apa. Huuufftt.....plis deh, pergii husshh perrgii.

Sekarang jaga kedainya sendirian aja. Papa pergi ngantarin barang, lantaran supir gak datang. Sendirian lagi deh. Sumpah masih takut jaga toko sendirian. Itu tuh, aku masih sedikit trauma sama pencuri.

Ceritanya dulu pas aku kelas satu SMA, aku lagi jagain kedai sendirian, pas pula lagi hujan lebat. Jadi ada pembeli gitu. Orangnya berdua pake helm dan jaket kulit. Tanyanya banyaaaak banget, aku bilang barangnya gak ada, dia malah ngeyel liat ini dan itu. Yang satu buat aku sibuk yang satu lagi gak aku perhatikan. Pas mereka selesai dan pergi, aku berjalan kembali ke meja kasir dan alhasil laci kasir dah pada kebuka semua. Tas, hape, uang semuanya ludes mereka ambil. Saat itu aku shok berat, pencuri udah keburu pergi dan aku  gak tau mau ngapain, cuma bisa nangis gak henti-henti sampai pada akhirnya anak buah Papa datang L

OK deh, buang jauh-jauh memori nyeremin itu. Yaaiiyy...ntar lagi bakal balek ngampus. Alhamdulillah aku seneng banget, soalnya seminggu yang lalu ke kampus untuk liat pengumuman kelulusan konsentrasi jurusan sama Muthi dan hasilnya aku lulus masuk jurusan Public Relation. Thanks God, aku akan berusaha lebih giat lagi setelah ini. SEMANGAT!!

Cuma ada perasaan yang ngeganjal gak enak aja dikit pas liat pembagian lokal, soalnya gak sekelas lagi sama ayang beb *alaaaaayy :D* Gak apa, positiv thinking aja. Wong orang cuma pisah kelas, tapi tetap aja ada rasa gimana gitu :(. Kira-kira dia lagi ngapain ya sekarang?? Baik-baik disana yaa, jangan sampai sakit kayak sebelum-sebelumnya. Maaf kalau aku gak bisa ngasih perhatian yang lebih J dua bulan gak ketemu rasanya hambar, gak enak. Kangen bangeth :’( *eeeh, curhatnya kebablasan :v*

Itu aja dulu deh ceritanyaa... Cuma sekedar curhat selayang aja sih, melepas bosan. Wassalam :)



Senin, 11 Agustus 2014

Salam Sapa Blogger Personal

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

Hello!! Senang akhirnya bisa curi-curi waktu untuk bisa nulis. Yaaiiyy...kebetulan aku pengen banget nih gabung di komunitas Blogger Energy. Untuk masuk komunitas Blogger Energy (BE), aku diharuskan untuk membuat sebuah tulisan tentang salam sapa bloger personal. Maka dari itu, izin kan aku ya memperkenalkan diri.


OK, perkenalkan ya nama aku Laila Muqaddasa. Sobat-sobat sekalian bisa sapa aku dengan Laila saja J Aku kelahiran Pekanbaru, 11 Mei 1995. Saat ini sedang berkuliah di Universitas Negeri Islam Sultan Syarif Kasim Riau semester tiga dengan Jurusan Ilmu Komunikasi dan Insya Allah mudah-mudahan aja lulus ambil konsentrasi Public Relation. Doain ya...

Sedikit tentang aku, bagi mereka yang baru kenal, mungkin aku orangnya terkesan cuek or galak *kata mereka -.-* tapi aslinya gak kok kalau kita saling kenal J Mudah beradaptasi, suka menyapa dan tersenyum namun gak gampang akrab dengan seseorang kecuali mereka mempunyai sesuatu yang lebih hingga aku bisa nyaman untuk akrab dengan mereka. Suka bersahabat, paling benci kalau disuruh-suruh ini-itu pas lagi Bad Mood or lagi ngerjain sesuatu. Lebih tertutup terhadap hal yang menurut aku sensitif, namun mau berbagi cerita terhadap orang-orang yang aku percaya. Kalau gak suka, kesel, merasa dibohongi, atau  dikhianati sama orang, paling simpan dalam hati aja, gak nunjukin ke orang tersebut, yaa... baik-baik aja di depan orang itu. Bukan munafik ya, tapi menghindari permusuhan loh. Setelah itu jaga jarak aja deh, gak terlalu dekat lagi. That’s all about me,  If you want to know  others about me, you may question anything face to face to me :D *GR, hehe*

Awal mula mengapa aku mulai aktif ngeblog pada dasarnya karena ingin menulis. Ya, menulis apa? Menulis apa pun. Ketika itu aku sadar bahwa menulis itu penting, menulis itu bisa mengabadikan, bisa menciptakan, bisa berbagi, dan tentunya dengan menulis menuai banyak manfaat. Terkadang aku juga iri melihat orang yang begitu piawai dalam menulis dan merangkai kata-kata hingga menjadi sebuah tulisan yang luar biasa.

Aku pernah bertanya kepada teman aku yang aktif menulis dan telah punya beberapa karya. Aku bertanya bagaimana caranya untuk bisa lancar dan hebat dalam menulis. Ia mengatakan, cukup dengan banyak membaca karya-karya orang dan rajin menulis, menulis dan menulis. Tak susah bukan syarat untuk bisa menulis? Syaratnya cuma rajin. Nah, sekarang itu yang sedang aku usahakan, berusaha untuk rajin menulis. Dan blog inilah yang aku jadikan wadah untuk terus menulis. Walaupun tulisan yang aku paparkan di dalam blog ini belum ada apa-apanya dan masih terlihat berantakan tapi aku juga lagi berusaha supaya makin baik dan memperbaiki kekurangan lagi.

Dalam blog ini, aku menceritakan tentang pemikiran aku terhadap sesuatu, curhatan atau sekedar cerita-cerita, travelling, cerpen, dan segala hal yang pengen aku share sama pembaca. Aku menceritakan segala hal yang pengen aku ceritakan di dalam blog ini dan bukan berarti blog aku ini adalah blog diary elektronik ya. Kenapa? Karena gak semua moment sedih, bahagia, susah, senang aku bagikan ke dalam blog. Ada yang aku pilah mana yang pantas aku masukin blog mana pula yang aku rasa gak perlu aku bagikan. Karena aku juga punya diary tersendiri buat cerita-cerita tersendiri J. Namun, dalam setiap tulisan yang aku posting aku mempunyai keinginan agar para pembaca juga bisa nyaman, dapat ilmu, dan dapat bertukar pikiran agar bisa bermanfaat. Dan dari itu semua by the way, rasa-rasanya blog aku sudah masuk kategori blog personal sepertinya, makanya aku ingin gabung dengan komunitas BE.

Lagian dengan genre blog personal aku merasa lebih bebas dan leluasa, karena tidak terlalu terfokus pada suatu hal dan aku bisa membagikan apapun itu selagi itu bisa dibaca dan dinikmati oleh siapapun. Itu kelebihannya mengapa aku juga memilih genre personal blog.

Alasan aku pengen gabung BE karena ingin nambah kenalan, nambah temen, nambah ilmu, nambah pengalaman dan mungkin dapat nambah-nambah hal lainnya yang belum aku dapatkan darimana pun sebelumnya. Pastinya blogger energy adalah salah satu tembat yang mungkin bisa membawa aku dan keinginan aku untuk bisa menulis agar lebih baik lagi, di bimbing dan saling support. Mana tau virus-virus teman-teman yang udah punya karya bisa menular ke aku kan. Hehe.

Ayoo!! Sama-sama bangkit untuk terus menulis. Semoga berkah dan bermanfaat. Aamiin. Wassalam. Salam untuk semua anggota BE yaaa...

Photobucket


Minggu, 10 Agustus 2014

Jalan-Jalan ke Painan #LiburLebaran 2014

 Assalamulaikum warohmatullahi wabarokatuh

Hello, ingin melanjutkan cerita lagi nih. Cerita semalam tentang libur lebaran belum kelar aku ceritakan. Hehe. Sayang kalau aku lewatkan momennya. Kemaren kan tentang Puncak Lawang. Sekarang beda lagi.

Kalau liburan, sebenarnya memang harus dipuas-puasin. Sekali setahun wey libur lebaran itu. Cuma kalau liburan ke Sumatra Barat waktu lebaran yang gak nahannya itu soal macet. Macet itu di Sumbar sudah tradisi banget. Apa lagi setelah fly over kelok 9 di-make over, makin banyak deh yang pengen liat dan berkujung ke Sumbar.

Setelah pulang dari Puncak Lawang, esoknya kami sekeluarga langsung pergi ke Painan. Rencana mau lihat Pantai Cerocok, Pulau Sikuai, jembatan akar dan Bukit Langkisau.

Alhamdulillah jalannya lumayan lancar gak kena macet. Berangkat dari rumah pukul setengah sembilan pagi. Tapi pas di tengah jalan, ada-ada aja nasib sialnya L Noh, jalan udah mulai macet. Saat itu ada mobil konvoi lewat yang di jaga pake polisi sambil membunyikan sirine. Tentulah mobil itu bisa melesat maju tanpa hambatan kena macet. Lah, Papa aku malah ikutan nyelip di belakang mobil yang konvoi itu untuk hindari macet. Mobil pun melesat kencang jadinya :D Terus pas berhasil dan jalan mulai lancar, Papa sama Ibu malah nostalgia masa muda dulu -.- karena keasikan cerita jalan yang dituju malah terlampau dan kelewat jauh setelah tersadar -_____-

Sial...sial...sial. Mobil pun terpaksa harus berbelok arah. Malah kena macet lagi. Makin lama deh di jalan,  Papa tu sih, keasikan cerita dan kebanyakan bingung soal arah. Setelah nyampai di simpang yang terlewat, ternyata itu simpang terlewat pas ikutan konvoi bareng mobil yang di jaga polisi ntu. Aissshh... sangat jauh terlewat.

Selama di Perjalanan, ternyata pemandangan yang disuguhi oleh alam keren-keren loh Sob. Apalagi pas udah hampir nyampai Painan. Soalnya kita ngelewati teluk bayur. Indah lautnya. Banyak kapal-kapal pelabuhan gitu. Keren lah.

Yang gak enaknya nyampai Painan udah kesorean. Kami pun nyampe di Pantai Cerocok, namun pantai yang diidam-idamkan keindahan dan keenakannya gak bisa dinikmati karena orang-orang dan parkiran mobil yang padat.

Aahh, sial... aku patah hati waktu itu. Pantai yang aku kunjungi gak secantik yang aku lihat di dalam foto Ibu. Yap, sebelumnya Ibu pernah pergi bareng rombongan pengajian gitu. Habisnya banyak kali tempat berentian pantainya tu haaa. Jadinya Papa asal berhenti ntah dimana. Liat!! Aku jadi malas turun dari mobil, trus ngambek cuek bebek aja. Lagian nyampe udah sore, kagak ada yang mau dinikmati, padahal pengen mandi-mandi bareng ombak L Arggghhhh....

Setelah sekedar liat-liat ntu pantai tanpa mengabadikan momen, kami langsung pergi ke bukit Langkisau. Liat kan, ke pulau Sikuainya gak jadi tadi. Ya iyaaa lah. Jelas kalau ke pantai Cerocok sekalian ke Pulau Sikuai, tapi kagak mungkin bisa kerena udah kesorean. Jadinya ke Langkisau Hill deh.


Keindahan pemandangan pantai Cerocok dari Bukit Langkisau.
Mataharinya udah tenggelam, hehe.

Yap, seperti bukit-bukit biasanya lah. Gak ada beda sama si Lawang. Paling yang beda latar belakangnya. Kalau di Lawang latar belakangnya Danau Maninjau sedangkan Langkisau berlatar belakang Pantai Cerocok. Yappp, that’s right!!!

Di bukit Langkisau pemandangannya keren juga ternyata. Sekalian liat Sunset :D Pulang dari Bukit Langkisau pun kami udah kemalaman. Mengharuskan kami menginap dan kembali ke Payakumbuh esok hari. Soalnya kalau dipaksain langsung balik malam itu juga pasti bakal kena macet dan pastinya sang supir kecapekan.

Keesokan harinya, pagi-pagi sekitar jam 7.30 kami langsung berangkat ke Jembatan Akar. Tempatnya gak jauh dari tempat penginapan. Daerah menuju jembatan akar itu lebih ke daerah perbukitan dan agak mendaki.

Jembatan akar yang makin lama makin kuat.
Gambar diambil dari sisi kiri jembatan, .


Dari sisi kanan jembatan, sungainya banyak dipenuhi oleh bebatuan besar.

Narsis dulu bareng Ibu dan Adik yaa...

Di jembatan akar ini, identik dengan dua pohon yang tumbuh bersebrangan dengan akar-akarnya yang dibuat menjadi jembatan. Jembatan ini cukup panjang. Dibawah jembatan ini juga terdapat aliran sungai yang cukup deras dengan batu-batunya yang besar, kemudian dikelilingi oleh hutan yang lebat, sedikit muncul aksen angker sih menurut aku. Walau begitu, jembatan ini terlihat unik dan beda dari yang lain.


Mandi-mandi di sungai yang dingin.

Oh iya, aku juga dapat pengalaman yang apes kayak di Film Mr. Bones L Tau gak apesnya gimana?? Itu tuh, pas aku lagi enak liatin adek-adek aku mandi-mandi di sungai, kepala aku malah dijatuhin ee burung, aaaaaa L Oh my to the God à Oh my God. My Head!!! *alay -.-

Bujuu bunengg ehh, burung nakal ee-in kepala aku, dasar kurang asem nih burung. Jilbab aku satu-satunya mesti ditanggalin trus dicuci di sungai. Untung ee burungnya gak bau, kalau bau habis deh mulut aku komat kamit karena gak tahan. Heeiii bird anywhere you are, Thanks a lot for your gift at my head, it was so bad moment that happened in my live, thanks so much.

Aku gak ikutan mandi di sungai sebelumnya, Cuma ikutan main air trus manjat-manjat batu. Pokoknya sekedar celupin kaki di air aja itu udah cukup dan nyejukin :D Malas kalau ikutan mandi, repot. Apalagi kalau cewek mandi ditempat umum itu rasanya gimana gitu. Malas aja :D

Setelah puas mandi, kami  bersiap-siap dan langsung mau pulang ke Payakumbuh. Gak mampir-mampir lagi, karena hari senin bakal langsung buka toko :( Aaah, padahal masih pengen liburan. Akhirnya kami pulang deh.

Di negeri Pesisir Selatan ini, sepanjang jalannya banyak didominasi oleh kebun durian. Jadi jangan heran, kalau musim durian datang, pinggir jalan raya Painan-Padang banyak dipenuhi oleh orang-orang yang menjajakan durian yang harganya super murah banget.

Kebetulan lagi musim durian, sebelum kembali ke Payakumbuh, kami singgah di sebuah pondok pinggir jalan. Sambil disuguhi pemandangan yang indah, kami sekeluarga menikmati lezat dan manisnya durian beserta ketannya.

Wawww, kami benaer-benar puas makan durian disini, dengan harga Rp.50.000  banyak banget buah durian yang kami makan. Aku gak sempat hitung sih, pokoknya di belah terus. Manis dan lezat... hehe

  Pemandangan di tepian jalan tempa kami berhenti makan durian.

Berfoto dulu yaa...

OK, mungkin sampai disini aja dulu aku cerita tentang libur lebaran aku seminggu yang lalu. Maaf baru sempat posting, hehe. Yang pengen baca liburan aku di Puncak Lawang udah aku post beberapa hari yang lalu, klik disini aja ya. Thanks a lot buat kamu yang udah baca cerita aku :* Wassalam.

Jumat, 08 Agustus 2014

Puncak Lawang #LiburLebaran2014



Assalamualaikum warohamtullahi wabarokatuh

Haii, mau cerita nih tentang liburan aku kemaren. Walaupun telat ceritanya yang penting berbagi cerita, setuju?? :D

Lebaran tahun ini aku pulang kampung ke Sumatra Barat, tepatnya di Payakumbuh. Berangkat ke Payakumbuh pas hari raya ke-2, sorean baru nyampe Payakumbuh. Tau gak hal yang paling buat aku gak nyaman kalau di kampung? Ya itu, flu, hidung tersumbat, mata berair, segala macamnya buat aku risih karena udara yang dingin banget. Ya, kampung aku berada di daerah kaki bukit, ya pastinya dingin banget.

Paling susah tidur kalau di kampung karena flu L, jadinya tidur gak nyaman, sering terbangun tengah malam, dll. Ntu flu dan hidung tersumbat juga gak bakal berhenti sebelum aku balek ke Pekanbaru. Kata Ibu sih aku alergi dingin, dulunya waktu kecil aku gak ada kena flu aneh kayak gini, tapi ntah ngapa makin aku gede makin gak tahan sama udara dingin. Hhhmmm yasudah lah. Hampir lupa aku nyeritain tentang judul yang di atas karena si flu hahaa :D

OK, setelah beberapa hari di kampung, banyak orang di kampung ngadain acara. Dimulai dari acara lebaran silaturrahim, acara sunatan, acara menjemput cucu dan sebagainya. Dan itu semua mesti disinggahii satu per satu. Hari Jumat tanggal 1 Agustus kemaren, akhirnya aku sekeluarga keluar dari zona :D Yaiyy, saat nya pergi liburan jalan-jalan.

Yap, Puncak Lawang menjadi tujuan wisata kami sekeluarga kali ini. Mobil pun tancap gas langsung caaaauu :D Puncak Lawang ini tepatnya berada di Bukit Tinggi Kabupaten Agam, Sumbar. Pemandangannya keren banget, dari atas puncak kita bisa liat birunya danau Maninjau. Salah satu Danau terbesar di Sumbar setelah Danau Singkarak.Terus, kita bisa liat juga atraksi-atraksi keren dari orang yang naik paralayang.

Sayang aku gak bisa nyobain para layang. Pas aku liat, kayaknya ntu yang naik para layang orang-orang yang datang dari jauh, sambil bawa tas super gede yang isinya parasut paralayang ntu. Pengen banget nyoba, salahnya gak bisa untuk umum, hanya untuk profesional gitu.





Gak rugi deh kalau ke puncak lawang, dataran tinggi yang dingin banget. Sebelum naympe di puncak, kami sempatin beli nasi bungkus dulu. Untung bawa tikar, jadi sekalian makan diatas bukit sambil menikmati sejuknya udara perbukitan yang dihiasi oleh pohon-pohon pinus menjulang tinggi. Subhanallah banget dah!!

Saatnya narsis riaaa :D


With adek aku Fatimah.





Dengan adek aku yang cowok Halim dan sepupu cewek Uniq.







Dari kiri ada Taufiq,Papa, Halim, dan Fatimah.





Yang tutup muka adek paling kecil,kagak mau di jepret karena nangis minta\beli
gelembung udara :D, oh iya ada etek aku juga
yang ikut, namanya Tek Nis.

Oh iya, sempat ada tragedi mendebarkan yang terjadi di puncak lawang. Salah satu orang yang naik paralayang tersebut ketika itu hendak mendarat, tiba-tiba angin kencang datang membuat parasutnya terbawa angin dan membuat si paralayang terbentur pada pohon dan akhirnya jatuh bedeeebuukk ke tanah. Seketika orang-orang pada terkejut dan berlari ke arah pemain paralayang tersebut. Untung tidak kenapa-napa tapi sepertinya ia terkilir. Insiden yang cukup menakutkan ya Guys!!

Etek aku sempat mengeluarkan statement begini “Dikiro aa nan jatuah ka tanah, bunyi nyo saroman cubadak masak bana, tak taunyo urang nan jatuah.” sambil tertawa. Tau gak artinya apa kata-kata dari Etek aku itu? Artinya “Dikira apa yang jatuh ke tanah, bunyi nya mirip nangka yang udah masak, gak taunya orang yang jatuh.” Haha... sumpah lawak kali. Masak orang jatuh dikira buah nangka yang jatuh :D

Nah, ini di Taman Lawangnya. Yang tadi puncak lawangnya.







Aissh,gak sadar ada sampah di belakang foto.
Ciri khas tempat wisata Indonesia.Ada aja kalau soal sampah :(


Sekilas emang gak ada beda sih,antara puncak lawang dan taman lawangnya. Yang membedakan, kalau di taman itu kawasannya lebih luas,terdapat villa, tempat makan, tempat duduk-duduk. Kalau di Puncak Lawang, lebih untuk take off paralayang, kawasannya juga gak terlalu luas, sedikit curam bukitnya. 

Ada tambahan, sayang kalau dilewatkan hehe. Sebelum ke Lawang, sempat jepret dulu sama sepupu dan saudara lainnya.



Yang paling atas anak sepupu Ibu. Noh ada si kembar Rina dan Rini. 
Yang membedakannya hanya pipinya yang tembem, kalau tembem itu Rina. :D

Seperti yang aku ceritain diatas tadi, kalau di kampung lagi banyak juga acara menjemput cucu. Nah,nenek aku ngadain acara syukuran menjemput cucu. Ini nih, sepupu  aku yang udah lahir. Namanya Anisa Haifa. Cantikk. Karena dedek Nisa bakal ke Pekanbaru duluan, makanya nyempatin foto buat yang abis syukuran


Kami bersama dedek Nisa yang cantik.
Kayak kopi susu yaah aku dan dedeknya -.-

Itu aja deh, cerita tentang puncak lawangnya. Wassalam :))

Rabu, 06 Agustus 2014

Sedikit Renungan


Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

Hello!! Semangat pagi!! Walaupun siang, malam atau kapan pun, semangat tetap pagi dong pastinya :D Baru saja kita melewati hari raya Idul Fitri, pastinya banyak momen dan liburan yang baru saja dilewati. Namun, dari kesenangan tersebut, kita tetap harus bersyukur terhadap apa yang kita peroleh sekarang.

Berbeda dengan saudara kita yang berada di Gaza. Kita memang dapat berkumpul dengan anggota keluarga kita dengan lengkap. Menyantap hidangan lebaran sambil bercanda ria. Tapi tidak bagi mereka. Di hari yang fitri mereka malah diuji dengan kehilangan sanak saudara yang syahid. Makan yang pas-pasan. Dikelilingi rasa was-was dan kekhawatiran atas serangan Israel yang kapan saja bisa datang.

Ya, apa pun itu harus tetap kita syukuri. Allah memberi kesulitan dan masalah bukan untuk menyusahkan hambanya tapi itu semua adalah ujian agar hamba-Nya belajar, agar hamba-Nya berusaha, dan apabila lolos dari itu semua, bukan lah kerugian yang didapat, melain keberuntungan dan kesuksesan. Ingat kan firman Allah yang artinya “Allah tidak akan memberikan cobaan bagi suatu kaum melebihi batas kemampuannya.” Nah, jadi intinya, pasti ada cara untuk keluar dari suatu masalah.

Setiap masalah pun mempunyai cara yang berbeda-beda untuk mengatasinya. Gagal cara pertama, coba cari cara kedua, begitulah selanjutnya. Jangan mencoba cara mengatasi suatu masalah dengan cara yang sudah dirasakan kegagalannya dan tak akan mungkin berhasil.

Ada sebuah cerita seperti ini:

Ada seekor lalat yang terperangkap pada jendela kaca. Ia berusaha terus ingin keluar dari jendela kaca tersebut. Berkali-kali ia berusaha menerobos jendela kaca itu agar bisa keluar, namun lalat malang itu selalu saja gagal hingga akhirnya ia lemah dan mati kemudian dikerubungi oleh semut-semut untuk menjadi santapan.

Pada saat kejadian itu, ternyata seorang anak kecil bijak mengamati kejadian yang terjadi pada jendela kamarnya. Ia memperhatikan lalat yang terus saja bersusah payah untuk menerobos jendela kaca tersebut namun akhirnya mati dimakan semut.

Sang Ibu dari anak kecil tersebut masuk ke kamar untuk mengajaknya makan siang tapi anak tersebut seketika ingat akan perkataan Ibunya pada saat belajar bersepeda dulu, Teruslah berusaha nak, orang yang berusaha pasti akan berhasil.”

Tanpa ba-bi-bu, anak bijak itu bertanya langsung pada Ibunya. “Wahai Ibu, aku baru saja memperhatikan lalat di jendela. Sepertinya ia terperangkap dan ingin keluar. Berkali-kali ia berusaha untuk menerobos kaca, namun ia gagal dan akhirnya mati dimakan semut. Ibu katakan dulu, kalau misalnya kita berusaha pasti akan berhasil, tapi kenapa tidak dengan lalat itu Bu??  lalat malang itu sudah sangat berusaha,” tanya sang anak panjang lebar.

“Anakku yang pintar, engkau benar. Jika kita berusaha terus pasti akan berhasil. Sepertinya ada satu hal yang engkau lewatkan anakku. Tidakkah engaku perhatikan! lalat itu memang berusaha mati-matian, tapi ia hanya berusaha dan melakukan hal dan kesalahan yang sama terus-menerus untuk menerobos kaca agar bisa keluar, “ Ibu menjelaskan.

Anak itu mengangguk paham, “Oh, sekarang aku mengerti Bu, lalat tidak mencoba cara lain untuk keluar dari jendela. Memang benar! Lalat tadi hanya melakukan pekerjaan yang sia-sia karena ia hanya berusaha menerobos jendela berulang-ulang yang tidak akan mungkin ia lalui tanpa mencoba mencari jalan keluar yang lain. Terima kasih Ibu,” ucap sang anak sembari memeluk Ibunya erat.

Nah, dari cerita diatas kita dapat memetik hikmah bahwa, “Dimana ada kemauan, pasti ada jalan.” Jelas-jelas cara itu selalu gagal namun masih saja dilakukan. Tak cukup kalau hanya satu cara yang digunakan untuk menuai kesuksesan. Butuh banyak ide, butuh banyak berpikir, butuh banyak usaha, butuh banyak pengorbanan, butuh banyak percobaan. Semua butuh proses. Makanya kita diberikan Sang Pencipta otak untuk berpikir, mencerna dan mengambil hikmah terhadap apa pun yang terjadi pada diri kita dan sekeliling kita.

Pikiran, adalah karunia terbesar yang dibenamkan Allah didalam otak manusia. Yang membedakan manusia dengan makhluk lainnya. Dengan pikiran derajat manusia lebih tinggi dari makhluk manapun, belum lagi jika pikiran itu dibumbui dengan ilmu. Maka semakin tinggi lagi derajat manusia dengan ilmu yang ia miliki. Subhanallah bukan?

Dengan hasil pemikiran manusia, kita bisa menikmati segala teknologi untuk memudahkan kehidupan. Dengan pemikiran manusia, kita dapat tau apa yang berada di langit dan di bumi. Kepada siapa lagi kita hendak bersyukur selain kepada yang Maha Esa. Bukan ilmu yang diper-Tuhankan, buka harta yang diagungkan, bukan pula manusia yang ditinggikan terhadap apa yang terjadi. Semua ada karena ada yang merestui, meridhoi, dan menghendaki.

Kita pikir! siapa yang yang memberikan kita “pikiran”? siapa yang menyediakan alam untuk membantu kita berinovasi? Bisakah kita membuat semacam otak yang sama persis dengan otak yang ada di kepala kita? Tidak mungkin!! Bisa kah kita membuat semacam daging dan darah sedikit saja yang sama persis seperti apa yang pada tubuh kita? Tentu tidak juga!! Jadi siapa yang menciptakan?? Ya Dia, Allah Tuhan Semesta Alam.

Mungkin selama ini kita hanya terus berusaha menjadi HERO dimata manusia, tapi tak sadar kalau saat ini kita adalah ZERO di mata Sang Khaliq. Kita selalu berusaha SOMETHING dalam hal apapun untuk menarik perhatian dunia, tapi kita NOTHING untuk bersyukur terhadap apa yang diperoleh.

Mngkin itu saja. Semoga dapat mencerahkan lagi hati kita yang mungkin tertutup debu dunia. Semoga bermanfaat dan membuka mata hati kita terkhusus aku sendiri agar lebih baik dan berusaha untuk terus memperbaiki diri. Karena semakin panjang umur kita, bukan semakin banyak kesempatan yang kita dapatkan. Namun semakin sempit kesempatan yang akan kita peroleh. Perlahan-lahan, segala yang kita miliki akan ditarik, penglihatan akan semakin kabur, tulang akan semakin renta tak sanggup menopang, pendengaran akan semakin tak jelas, dan kematian akan semakin dekat.

Tak ada kata terlambat untuk berubah, selagi ada waktu sekarang maka ayook kita lakukan yang terbaik. Yuuk mari kita hidupkan POWER dalam diri, bukan menjadi LOSER yang menyusahkan diri sendiri dan orang banyak.  Wassalam.

By. Laila Muqaddasa