Minggu, 10 Agustus 2014

Jalan-Jalan ke Painan #LiburLebaran 2014

 Assalamulaikum warohmatullahi wabarokatuh

Hello, ingin melanjutkan cerita lagi nih. Cerita semalam tentang libur lebaran belum kelar aku ceritakan. Hehe. Sayang kalau aku lewatkan momennya. Kemaren kan tentang Puncak Lawang. Sekarang beda lagi.

Kalau liburan, sebenarnya memang harus dipuas-puasin. Sekali setahun wey libur lebaran itu. Cuma kalau liburan ke Sumatra Barat waktu lebaran yang gak nahannya itu soal macet. Macet itu di Sumbar sudah tradisi banget. Apa lagi setelah fly over kelok 9 di-make over, makin banyak deh yang pengen liat dan berkujung ke Sumbar.

Setelah pulang dari Puncak Lawang, esoknya kami sekeluarga langsung pergi ke Painan. Rencana mau lihat Pantai Cerocok, Pulau Sikuai, jembatan akar dan Bukit Langkisau.

Alhamdulillah jalannya lumayan lancar gak kena macet. Berangkat dari rumah pukul setengah sembilan pagi. Tapi pas di tengah jalan, ada-ada aja nasib sialnya L Noh, jalan udah mulai macet. Saat itu ada mobil konvoi lewat yang di jaga pake polisi sambil membunyikan sirine. Tentulah mobil itu bisa melesat maju tanpa hambatan kena macet. Lah, Papa aku malah ikutan nyelip di belakang mobil yang konvoi itu untuk hindari macet. Mobil pun melesat kencang jadinya :D Terus pas berhasil dan jalan mulai lancar, Papa sama Ibu malah nostalgia masa muda dulu -.- karena keasikan cerita jalan yang dituju malah terlampau dan kelewat jauh setelah tersadar -_____-

Sial...sial...sial. Mobil pun terpaksa harus berbelok arah. Malah kena macet lagi. Makin lama deh di jalan,  Papa tu sih, keasikan cerita dan kebanyakan bingung soal arah. Setelah nyampai di simpang yang terlewat, ternyata itu simpang terlewat pas ikutan konvoi bareng mobil yang di jaga polisi ntu. Aissshh... sangat jauh terlewat.

Selama di Perjalanan, ternyata pemandangan yang disuguhi oleh alam keren-keren loh Sob. Apalagi pas udah hampir nyampai Painan. Soalnya kita ngelewati teluk bayur. Indah lautnya. Banyak kapal-kapal pelabuhan gitu. Keren lah.

Yang gak enaknya nyampai Painan udah kesorean. Kami pun nyampe di Pantai Cerocok, namun pantai yang diidam-idamkan keindahan dan keenakannya gak bisa dinikmati karena orang-orang dan parkiran mobil yang padat.

Aahh, sial... aku patah hati waktu itu. Pantai yang aku kunjungi gak secantik yang aku lihat di dalam foto Ibu. Yap, sebelumnya Ibu pernah pergi bareng rombongan pengajian gitu. Habisnya banyak kali tempat berentian pantainya tu haaa. Jadinya Papa asal berhenti ntah dimana. Liat!! Aku jadi malas turun dari mobil, trus ngambek cuek bebek aja. Lagian nyampe udah sore, kagak ada yang mau dinikmati, padahal pengen mandi-mandi bareng ombak L Arggghhhh....

Setelah sekedar liat-liat ntu pantai tanpa mengabadikan momen, kami langsung pergi ke bukit Langkisau. Liat kan, ke pulau Sikuainya gak jadi tadi. Ya iyaaa lah. Jelas kalau ke pantai Cerocok sekalian ke Pulau Sikuai, tapi kagak mungkin bisa kerena udah kesorean. Jadinya ke Langkisau Hill deh.


Keindahan pemandangan pantai Cerocok dari Bukit Langkisau.
Mataharinya udah tenggelam, hehe.

Yap, seperti bukit-bukit biasanya lah. Gak ada beda sama si Lawang. Paling yang beda latar belakangnya. Kalau di Lawang latar belakangnya Danau Maninjau sedangkan Langkisau berlatar belakang Pantai Cerocok. Yappp, that’s right!!!

Di bukit Langkisau pemandangannya keren juga ternyata. Sekalian liat Sunset :D Pulang dari Bukit Langkisau pun kami udah kemalaman. Mengharuskan kami menginap dan kembali ke Payakumbuh esok hari. Soalnya kalau dipaksain langsung balik malam itu juga pasti bakal kena macet dan pastinya sang supir kecapekan.

Keesokan harinya, pagi-pagi sekitar jam 7.30 kami langsung berangkat ke Jembatan Akar. Tempatnya gak jauh dari tempat penginapan. Daerah menuju jembatan akar itu lebih ke daerah perbukitan dan agak mendaki.

Jembatan akar yang makin lama makin kuat.
Gambar diambil dari sisi kiri jembatan, .


Dari sisi kanan jembatan, sungainya banyak dipenuhi oleh bebatuan besar.

Narsis dulu bareng Ibu dan Adik yaa...

Di jembatan akar ini, identik dengan dua pohon yang tumbuh bersebrangan dengan akar-akarnya yang dibuat menjadi jembatan. Jembatan ini cukup panjang. Dibawah jembatan ini juga terdapat aliran sungai yang cukup deras dengan batu-batunya yang besar, kemudian dikelilingi oleh hutan yang lebat, sedikit muncul aksen angker sih menurut aku. Walau begitu, jembatan ini terlihat unik dan beda dari yang lain.


Mandi-mandi di sungai yang dingin.

Oh iya, aku juga dapat pengalaman yang apes kayak di Film Mr. Bones L Tau gak apesnya gimana?? Itu tuh, pas aku lagi enak liatin adek-adek aku mandi-mandi di sungai, kepala aku malah dijatuhin ee burung, aaaaaa L Oh my to the God à Oh my God. My Head!!! *alay -.-

Bujuu bunengg ehh, burung nakal ee-in kepala aku, dasar kurang asem nih burung. Jilbab aku satu-satunya mesti ditanggalin trus dicuci di sungai. Untung ee burungnya gak bau, kalau bau habis deh mulut aku komat kamit karena gak tahan. Heeiii bird anywhere you are, Thanks a lot for your gift at my head, it was so bad moment that happened in my live, thanks so much.

Aku gak ikutan mandi di sungai sebelumnya, Cuma ikutan main air trus manjat-manjat batu. Pokoknya sekedar celupin kaki di air aja itu udah cukup dan nyejukin :D Malas kalau ikutan mandi, repot. Apalagi kalau cewek mandi ditempat umum itu rasanya gimana gitu. Malas aja :D

Setelah puas mandi, kami  bersiap-siap dan langsung mau pulang ke Payakumbuh. Gak mampir-mampir lagi, karena hari senin bakal langsung buka toko :( Aaah, padahal masih pengen liburan. Akhirnya kami pulang deh.

Di negeri Pesisir Selatan ini, sepanjang jalannya banyak didominasi oleh kebun durian. Jadi jangan heran, kalau musim durian datang, pinggir jalan raya Painan-Padang banyak dipenuhi oleh orang-orang yang menjajakan durian yang harganya super murah banget.

Kebetulan lagi musim durian, sebelum kembali ke Payakumbuh, kami singgah di sebuah pondok pinggir jalan. Sambil disuguhi pemandangan yang indah, kami sekeluarga menikmati lezat dan manisnya durian beserta ketannya.

Wawww, kami benaer-benar puas makan durian disini, dengan harga Rp.50.000  banyak banget buah durian yang kami makan. Aku gak sempat hitung sih, pokoknya di belah terus. Manis dan lezat... hehe

  Pemandangan di tepian jalan tempa kami berhenti makan durian.

Berfoto dulu yaa...

OK, mungkin sampai disini aja dulu aku cerita tentang libur lebaran aku seminggu yang lalu. Maaf baru sempat posting, hehe. Yang pengen baca liburan aku di Puncak Lawang udah aku post beberapa hari yang lalu, klik disini aja ya. Thanks a lot buat kamu yang udah baca cerita aku :* Wassalam.

5 komentar:

  1. Menyenangkan bisa mandi juga... airnya bersih ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa dong, kalo airnya jorok juga gak bakal main air ,,,hehe

      Hapus
  2. Pekanbaru-Sumbar lumayan dekat, tapi belum pernah sama sekali ke Painan. Hahahaha.

    BalasHapus