Jumat, 08 Agustus 2014

Puncak Lawang #LiburLebaran2014



Assalamualaikum warohamtullahi wabarokatuh

Haii, mau cerita nih tentang liburan aku kemaren. Walaupun telat ceritanya yang penting berbagi cerita, setuju?? :D

Lebaran tahun ini aku pulang kampung ke Sumatra Barat, tepatnya di Payakumbuh. Berangkat ke Payakumbuh pas hari raya ke-2, sorean baru nyampe Payakumbuh. Tau gak hal yang paling buat aku gak nyaman kalau di kampung? Ya itu, flu, hidung tersumbat, mata berair, segala macamnya buat aku risih karena udara yang dingin banget. Ya, kampung aku berada di daerah kaki bukit, ya pastinya dingin banget.

Paling susah tidur kalau di kampung karena flu L, jadinya tidur gak nyaman, sering terbangun tengah malam, dll. Ntu flu dan hidung tersumbat juga gak bakal berhenti sebelum aku balek ke Pekanbaru. Kata Ibu sih aku alergi dingin, dulunya waktu kecil aku gak ada kena flu aneh kayak gini, tapi ntah ngapa makin aku gede makin gak tahan sama udara dingin. Hhhmmm yasudah lah. Hampir lupa aku nyeritain tentang judul yang di atas karena si flu hahaa :D

OK, setelah beberapa hari di kampung, banyak orang di kampung ngadain acara. Dimulai dari acara lebaran silaturrahim, acara sunatan, acara menjemput cucu dan sebagainya. Dan itu semua mesti disinggahii satu per satu. Hari Jumat tanggal 1 Agustus kemaren, akhirnya aku sekeluarga keluar dari zona :D Yaiyy, saat nya pergi liburan jalan-jalan.

Yap, Puncak Lawang menjadi tujuan wisata kami sekeluarga kali ini. Mobil pun tancap gas langsung caaaauu :D Puncak Lawang ini tepatnya berada di Bukit Tinggi Kabupaten Agam, Sumbar. Pemandangannya keren banget, dari atas puncak kita bisa liat birunya danau Maninjau. Salah satu Danau terbesar di Sumbar setelah Danau Singkarak.Terus, kita bisa liat juga atraksi-atraksi keren dari orang yang naik paralayang.

Sayang aku gak bisa nyobain para layang. Pas aku liat, kayaknya ntu yang naik para layang orang-orang yang datang dari jauh, sambil bawa tas super gede yang isinya parasut paralayang ntu. Pengen banget nyoba, salahnya gak bisa untuk umum, hanya untuk profesional gitu.





Gak rugi deh kalau ke puncak lawang, dataran tinggi yang dingin banget. Sebelum naympe di puncak, kami sempatin beli nasi bungkus dulu. Untung bawa tikar, jadi sekalian makan diatas bukit sambil menikmati sejuknya udara perbukitan yang dihiasi oleh pohon-pohon pinus menjulang tinggi. Subhanallah banget dah!!

Saatnya narsis riaaa :D


With adek aku Fatimah.





Dengan adek aku yang cowok Halim dan sepupu cewek Uniq.







Dari kiri ada Taufiq,Papa, Halim, dan Fatimah.





Yang tutup muka adek paling kecil,kagak mau di jepret karena nangis minta\beli
gelembung udara :D, oh iya ada etek aku juga
yang ikut, namanya Tek Nis.

Oh iya, sempat ada tragedi mendebarkan yang terjadi di puncak lawang. Salah satu orang yang naik paralayang tersebut ketika itu hendak mendarat, tiba-tiba angin kencang datang membuat parasutnya terbawa angin dan membuat si paralayang terbentur pada pohon dan akhirnya jatuh bedeeebuukk ke tanah. Seketika orang-orang pada terkejut dan berlari ke arah pemain paralayang tersebut. Untung tidak kenapa-napa tapi sepertinya ia terkilir. Insiden yang cukup menakutkan ya Guys!!

Etek aku sempat mengeluarkan statement begini “Dikiro aa nan jatuah ka tanah, bunyi nyo saroman cubadak masak bana, tak taunyo urang nan jatuah.” sambil tertawa. Tau gak artinya apa kata-kata dari Etek aku itu? Artinya “Dikira apa yang jatuh ke tanah, bunyi nya mirip nangka yang udah masak, gak taunya orang yang jatuh.” Haha... sumpah lawak kali. Masak orang jatuh dikira buah nangka yang jatuh :D

Nah, ini di Taman Lawangnya. Yang tadi puncak lawangnya.







Aissh,gak sadar ada sampah di belakang foto.
Ciri khas tempat wisata Indonesia.Ada aja kalau soal sampah :(


Sekilas emang gak ada beda sih,antara puncak lawang dan taman lawangnya. Yang membedakan, kalau di taman itu kawasannya lebih luas,terdapat villa, tempat makan, tempat duduk-duduk. Kalau di Puncak Lawang, lebih untuk take off paralayang, kawasannya juga gak terlalu luas, sedikit curam bukitnya. 

Ada tambahan, sayang kalau dilewatkan hehe. Sebelum ke Lawang, sempat jepret dulu sama sepupu dan saudara lainnya.



Yang paling atas anak sepupu Ibu. Noh ada si kembar Rina dan Rini. 
Yang membedakannya hanya pipinya yang tembem, kalau tembem itu Rina. :D

Seperti yang aku ceritain diatas tadi, kalau di kampung lagi banyak juga acara menjemput cucu. Nah,nenek aku ngadain acara syukuran menjemput cucu. Ini nih, sepupu  aku yang udah lahir. Namanya Anisa Haifa. Cantikk. Karena dedek Nisa bakal ke Pekanbaru duluan, makanya nyempatin foto buat yang abis syukuran


Kami bersama dedek Nisa yang cantik.
Kayak kopi susu yaah aku dan dedeknya -.-

Itu aja deh, cerita tentang puncak lawangnya. Wassalam :))

4 komentar:

  1. waw.. pemandangannya keren
    asik emng kalau nikmatin danau dari atas ketinggian..
    salam kenal yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. tentu asikk mas nobi... salam kenal jugaa :))

      Hapus
  2. Gak sekalian paralayang juga nih. Nebeng aja padahal sama profesional yg bawa parasutnya tadi. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang profesional aja tadi udah jatuh nanti malah ikutan jatuh pulak :D

      Hapus