Jumat, 29 Januari 2016

Aqiqah dan Syukuran Adikku Rara

Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh






Tepatnya pada tanggal 17 Januari 2016 kemaren adik aku Rara menjalani syukuran aqiqah. Acara dimulai dari jam 10 pagi. Awalnya sempat ter-cancel sebentar karena hujan lebat dan akhirnya acara dimulai jam 11 pagi. Alhamdulillah acara berjalan dengan lancar walaupun basah dan gerimis selanjutnya aku disuruh Papa buat jadi pembawa acara aqiqah si Rara.

Kemudian Tamzit jadi pembaca Al-Quran dadakan juga, sempat gugup dan ada tajwid yang salah juga pas Tamzit baca Al-Qurannya. Tamzit membacakan surat Ar-Rahman. Haha... lawak tampang gugup si Tamzit, mungkin karena belum biasa di depan umum.



Jadi MC

Memang udah telat banget ya untuk aku ceritakan tentang aqiqah si Rara tapi over all ini salah satu momen pertama aku juga yang pengen aku share. Soalnya ini acara berbeda dari acara-acara sebelumnya. Yang bisanya tinggal beres tapi kali ini super duper sibuk dan pikiran jadi awut-awutan. Wkwk
Mengapa begitu? Karena kali ini semua acara di persiapkan sendiri. Biasanya udah ada yang ngatur dan tinggal beres. Kalau biasanya makanan dicatering, sekarang masak sendiri. Papa mau sedikit menghemat :D Mulai dari pinjam alat makan, alat masak, belanja ke pasar bolak-balek, cari kambingnya dan semuanya. Ibu lebih mengontrol ke masak dan Papa yang belanja. Kami adik-adik beres-beres rumah, bantu masak dan menata tempat dibantu Papa dan Ibu dan karyawan.
Yang biasanya acara di dalam rumah kali ini tidak karena yang diundang lumayan banyak. Ditambah lagi harus beres-beres toko karena acara dilakukan bukan hanya diluar tapi di dalam toko juga. Mindah-mindahin barang di toko itu loh yang banyak banget. Untung Papa banyak anak buahnya yang bantuin :)
Yang melelahkan kali itu… masak… bayangin aja lah coba Sob. Papa itu nyebarin sekitar 250 undangan. Belum lagi keluarga, belum lagi undangan mulut ke mulut. Udah kayak baralek gadang. Bayangin aja sebanyak apa harus masak. 250 x 2 orang (suami-istri) udah 500 orang. Kan ibaratnya harus buat makanan untuk kapasitas kurang lebih 500 orang. Menu pokok yang dimasak ada gulai kambing si Rara, ayam bumbu, ikan lado hijau, gulai nangka, gado-gado, sirup selasih, kue serabi dan makanan lainnya kayak kue, gorengan, agar-agar. Jadi banyak grup tukang masak di rumah :D bagi-bagi tugas. Aku kebagian tugas buat goreng ikan, blender cabe sama goreng kerupuk aja nyo kalo soal masak, trus bantu yang lain dikit-dikit :D Tapi baru kali ini liat orang masak rame-rame gitu. Sakit kepala liat orang ada dimana-mana, manggil ini manggil itu, sapu ini, bersihkan itu, cuci ini, angkat itu, ambil ini, masukkan dalam kuali, mana pisau, mana tong sampah, mana minyak, mana piring. Beeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeuuuhhhh -_____- gak tau mau melangkah kemana di luar tuh. Kantong berserakan, baskom makanan, barang-barang belanjaan dari pasar. Ndeh, segunung. Kebayang ribetnya kan.
Penampakan makanannya :D





Oh ya, biasanya itu yang masak rame-rame kalau pesta itu di kampung. Cuma karena pada dasarnya malas ikutan nimbrung masak apalagi rame-rame, biasanya aku sama sepupu atau teman pergi diam-diam karena malas -_- wkwk. Abisnya banyak anak gadis yang lain tuh yang masak. Makanya cauu pergi main :D
Sempat ayam bumbu itu loh, bumbunya gak jadi, asin dan gak enak dibuat sama tukang masak. Disitu Ibu terdiam dia gak tau mau diapain lagi tu bumbu ayam yang segunung itu. Ibu agak marah karena dibuat gak sesuai sama perintah Ibu, alhasil sudah itu Ibu diam trus naik keatas rumah dan  matanya berkaca-kaca di depan aku karena cemas takut gak jadi masakannya.
Ibu malah curhat ke aku “Mau diapain tu lagi bumbu ayam gak enak,gak mungkin dihidangkan, kalau tau seribet ini mending catering aja.” Begitu lah kira-kira ucapan Ibu. Ya Ibu takut gak enak masakannya karena nanti yang datang itu kebanyakan kenalan, kawan-kawan dan langganan Papa. Kasian kalau gak terlayani dengan baik, padahal Papa sengaja buat acara sekalian buat nyambung silaturrahim dan sekalian ketemuan sama temen-temen lamanya. Untung ada Bude Pur datang dan bantu buat ulang ntu bumbu ayam. Alhamdulillah semua selesai malam itu juga.Gak mungkin buat makanan asal-asal. Pokoknya begitu lah Ibu cerita. Ibu pun nampak capek kali karena bingung sama masak-masak ni.
Berhubung karena kambingnya satu dan gak terlalu besar, gulai kambing Rara memang jadi favorit. Sekitar jam 3-an sore gulai kambing Rara ludes yang sekuali gede itu. Kalau dibayangin buatnya itu loh susah bannget tapi ngabisinnya sekejap :’) aku aja cuma coba dua potong. Gulai kambingnya enak banget, bumbu-bumbunya dikirim dari kampung juga soalnya. Padahal akunya masih pengen makan gulai kambing loh. Malah banyak yang gak kebagian gulai kambing juga :D
Tapi alhamdulillah…. Semua berjalan dengan lancar. Makasih juga buat temen-temen aku yang sudah datang. Muthi, Azizah, Apri, Nadia, Hasna dan Adiknya, makasih juga kadonya. Maaf bagi teman-teman aku yang lain yang gak aku undang. Sumpah aku cuma takut gak bisa layani kalian aja nanti karena sibuk banget. Makasih juga buat seseorang yang diharapkan kedatangannya tetapi gak datang :’)
Ini beberapa foto yang Fatimah ambil.


Bapak-Bapak yang sudah hadir walaupun lagi hujan


Ibu-Ibu juga



Rara di gunting rambutnya sama salah satu dari Bapak-Bapak



Sedang menyantap hidangan


Bg Dani yang dua hari full turut bantuin, aku dan Nte Yuli



Om Andi, Papa dan Bg Erik yang selalu bantuin Papa :D

Sampai jam lima sore masih ada tamu yang berdatangan. Aku pun udah capek. Setelah itu langsung aku, Bg Dani, Mariam ambil satu ikan bakar gede dan kami lahap sampe habis. Kelaperan banget karena sibuk ngurusin hidangan dan tamu. Dan baru benar-benar istirahat pas mau dekat magrib.
Temen aku si Arif sempat ngajakin aku sorenya sebelum ashar buat ke kondanganya Miss Ika, guru di MAN dulu. Rencana Arif bakal jemputin buat pergi bareng ke kondangan Miss Ika. Alhasil karena capek sekaligus masih nungguin orang, terpaksa aku bilang gak jadi sama Arif padahal dah semangat 45 denger Miss kondangan dan bakal pergi. Maaf Rif :) Makasih udah berniat ngajakin dan pergi sama. Nenek juga, padahal dah janjian sama nenek (Aisyah) kalau aku bakal ikutan ke kondangan. Tapi gak jadi :’( Semoga Miss Ika dan Suaminya menjadi keluarga yang samawa dan langgeng sampai maut memisahkan ya... aamiin...happy wedding miss Ika :))
Sesudah solat magrib, sepupu aku Mariam atau yang akrab aku panggil Emji belum pulang. Masih betah di rumah aku dianya :D, sepupu paling  heboh mungkin dia lah, akalnya kadang suka aneh dan lain dari yang lain. Haha. Jadi, demi mengisi kekosongan kami dan keletihan kami, dia iseng cek-cek instagram dan dia pengen beli es krim sandwich dari walls yang terbaru itu dan ajak kami buat video dance-nya juga :D kebetulan aku lagi pengen banget coba es itu, tapi gak ketemu-ketemu dijual dimana, tapi hasil videonya jadi awut-awutan karena kami gak fokus dan jadinya asal-asalan dan es keburu mencair. Akhirnya es krim berakhir di mulut kami. Nyamm nyamm nyamm…wkwk


Fatimah, Emji, Aku. Jadinya malah foto dan draft video masih tersimpan belum sempat dipublikasi..wkwk
Siap Isya, ternyata disambung dengan acara lain lagi di rumah. Acara wirid Muhammadiyah, ternyata acara masih belum benar-benar selesai. Haha. Acara itu gak aku ikuti, cuma nenek, Ibu dan Papa aja yang ikutan. Aku capek banget dan kebetulan Emji dah pulang dan aku lebih memilih tidur karena capek  :D dan si bg Dany itu pun ganggu-ganggu pulak dia nyuruh aku turun kebawah ikutan acara. Jelas capek.
Pokoknya Alhamdulillah acara Aqiqah Rara selesai walaupun sempat tertunda juga selama seminggu. Semoga Rara jadi anak yang solehah, berbakti kepada orang tua dan jadilah anak yang berguna, cerdas, bermanfaat bagi siapapun. Kakak senang memiliki adik lagi meskipun usia kita terpaut jauh. Setidaknya kehadiran Rara pun kini menjadi sebuah suasana baru di rumah. Bikin rumah makin rame, ketawa Rara dan lucunya Rara bikin rumah jadi makin heboh dan ngangenin :”) dan kakak pun jadi bisa belajar jagain Rara, mana tau ntar lagi kakak nikah kan trus punya anak, jadi udah terbiasa sama anak bayi. haha. Bahagiaaa….

Hufftt… gak terasa udah tiga halaman menulis sambil jagain toko bareng kk Titik. Semoga makin baik dan makin berkesan buat kedepan. Rara cepat besar, ntar biar bisa main ke luar bareng kita ya…wkwk




Mami (Kakak Papa sekaligus Ibunya Emji) dan Rara



Bg Dani bawa rombongan



Apri dan Nadia


Nah, itu dia acara aqiqah Rara, ntar kalo kamu dah gede Ra, mau tau cerita tentang aqiqah waktu kecil bisa baca blog Kakak. Hehhe... sayang banget haa si fotografer Fatimah gak ada ambil foto Ibu dan Papa lagi sama-sama dek Rara. Ntah ngapain aja kerja fotografer ni... ngilang-ngilang :D OK, mungkin itu saja. 

Wassalam.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar