Sabtu, 22 Agustus 2015

Our Times



Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

Hai fellas!!  Yang masih liburan gimana liburannya?  Pasti senang lah kayaknya ya, walaupun suntuk juga berlama-lama liburan. Tapi,selama liburan itu kita isi dengan suatu aktivitas yang bermanfaat, yakin deh gak bakal suntuk. Bener?bener?? Aukk ahh.... coba aja ndiri :p 

Contoh ni ya, yang pengen tau, yang hobi nulis...waktu libur bisa menjadi peluang sobat buat menulis berbagai hal pastinya. Yang hobi baca,bisa tu jalan-jalan ke Perpustakaan terdekat, beli buku ke toko buku bisa jadi pilihan dan habisin waktu buat membaca. Ya gakk?? Betul betul betul :D daripada asik baca RU di BBM, liat beranda fb berjam-jam atau asik selfie-selfie di kamar mandi buat di aplod ke IG, HEHE

Dan aku???? Aku suntuk?? Yang aku lakuin dirumah sih  bermanfaat ya bermanfaat cuma tetap aja suntuk. Hehe apa yaaa...jujur walaupun aktivitas dirumah lumayan padat tetep aja suntuk. Sebel iihhh.....
 
Aktifitas keseharian aku lebih total ngebantu orang tua jualan aja di rumah dan bantu-bantu aktifitas di rumah. Sambil belajar-belajar jadi Emak Rumah Tangga :D cari duit plus ngelarin pekerjaan rumah (biar besok jadi emak-emak cekatan yang disayang suami dan nyenengin keluarga ....cieeeeee...mikirnya jauh dank...harus jauh donk, harapan itu :p aamiin). Wong cari duit aja malas, gimana mau cari jodoh yakk *uuppss* kalau gak dicari yo gak bakal dapat duit, Ya gak...??

Emang terkadang kita kudu belajar dari sekarang nyari duit dan ngelakuin pekerjaan kecil, seperti di rumah, karena pastinya kehidupan berkeluarga bakal kita jalani dan juga karena kita gak tau kehidupan seperti apa yang akan kita lalui kedepannya. Ia kalau baik, kalau buruk? Belum lagi kalau yang kita lakuin emang baik, gimana kalau kita duiji Allah untuk dilihat ketaqwaan kita? Nahh, macam mana pulak kalau gak prepare dari sekarang. Tull tull??? Waktu gak akan pernah kembali dan bakal terus maju, gak bakal lebih pendek atau lebih panjang. Memanfaatkan masa muda kuncinya.

Bicara tentang waktu dan kegiatan, pokoknya segala aktivitas yang kita lakukan sangat erat sekali dengan manfaat dan tidak manfaat, salah atau baik, ragu dan banyak hal lainnya.

Intinya segala aktifitas yang kita lakukan akan berdampak dan kembali kepada diri kita sendiri. Semakin bermanfaat dan benar apa yang kita lakukan, maka akan dekatlah kebaikan dan peluang kesuksesan kita. Namun sebaliknya, semakin salah dan semakin tidak bermanfaat yang kita lakukan,maka akan semakin jauh pula kita dari kebaikan dan akan menghancurkan diri sendiri. That’s right?

Untuk kita semua termasuk muda-mudi, mungkin ada beberapa hal pertimbangan yang bisa banget kita jadikan rujukan buat memulai hari-hari kita supaya lebih bermanfaat  dan pastinya baik buat kita, antara lain:

Mulakan semua dari niat, niat yang baik akan menuntun kita ke yang baik, begitupun sebaliknya. Dari kita membuka mata ketika hendaknya bangun dipagi hari, kita bisa memulai niat kita untuk berbagai kegiatan yang positif. Ada baiknya kita bangun dipagi hari, mandi dan sarapan, dengan melakukan itu semua kita lebih enak untuk memulai suatu kegiatan dan lebih soo... bertenaga pastinya.

Waktu masih sekolah aku tu tiap hari bangun jam lima, abis mandi dan pakai baju langsung solat, sarapan dan jam enam pagi udah stand by nunggu bus disimpang rumah buat ke sekolah. Dan itu aku lakukan tiap hari tanpa ada beban sedikitpun, kenapa gak ada beban? karena udah menjadi rutinitas harian dan pastinya niat aku ke sekolah itu baik.

Sekarang, disaat aku lagi libur kuliah ini, akunya sedikit berubah... apalagi libur panjang gini. Siapa coba yang gak malas dan pengen lanjut tidur terus dari pagi ampe siang. Haha. Jujur, dari pas mau tidur aja terkadang niat buruk muncul. Noh, aku garis bawahi, NIAT BURUK!! Yaap, sengaja tidur larut malam, lagian kan besok libur, gak ngapa-ngapain, bisa tidur pulas ampe siang. Wkwk

Ya...ternyata niat buruk itu mah beneran kejadian, aku jadi bangun lambat dan kalo bangun kudu di percikin air sama Papa suruh solat subuh -_- soalnya susah banget mau bangun, rasa malas kayak udah ketancep gitu. Alhasil ya bangun, abis tu solat subuh dan balik tepar sambil ngorok lagi diatas tempat tidur. Jam enam baru bangun lagi, baru mandi dan ngelakuin aktifitas lainnya. Salah banget kan?

Nahh... dari situ aku sih dapat pelajaran, kalo niat udah buruk, yaa bakal susah move on nyaa kayak kata anak jaman sekarang.wkwk. Jadi mari perbaiki niat masama yukk!!! Moga aku jadi anak baik dan  tobatnya nasuhaa ya Allah *ngarepbanget*

Lihat dan pikirkan rutinitas dan kegiatan apa yang kita lakukan. Kenapa perlu dilihat dan dipikirkan? Ya perlu lah, segala yang kita lakukan perlu kita timbang kadarnya, jangan terlalu kurang jangan teralu over dosiss, ntar nyahookk. Yaap, pertama lihat apakah yang kita lakukan baik dan bermanfaat buat kita dan lingkuan kita gak, kalo gak ya kita tinggalkan, kalo salah kita jauhi.

Trus yang kedua kita pikirkan, ngapain dipikirkan toh rutinitas kita cuma bangun, makan, kerja/sekolah, eek  dan bokep lagi *eehh...maksudnya bobok cakep yak*  Ya perlu lah gaess... masak rela waktu dan rutinitas kita dihabisin buat begonoan doang. Aku tanyaa..

Relaa gak?? 

Rela?? 

Rela gakk nii??? 

Gak rela banget kan.... aku gak rela jujur!!

Disaat aku liat TV dan terpampang nyata membahana sosok wanita anggun dan muslimah yang berprestasi dan pintar, envy nya tu disini *nunjuk hati* dan disaat aku meliat fb dan di beranda aku nampak sesosok makhlus halus  orang yang berhasil menggapai satu persatu dari setiap cita-citanya terpampang menjadi sebuah mimpi yang nyata dan membuat orang bedecak kagum. Siapa yang gak tahan pengen begitu???

Siapaaa???
Siapaa??

Aku mau jadi seperi itu ...huaaaaa....

Masih mau mancilok haaaaa...?? *ekheeemm..maksudnya makan-cirik-lalok :D* masih mau?? 

Aku rasa pastinya kita-kita yang begini gak akan tinggal diam. Pastinya untuk mencapai kesuksesan dan mimpi-mimpinya itu dari rutinitas dan kegiatan mereka yang positif, baik dan bermanfaat hingga menghantarkan mereka menjadi yang terbaik. Uaaaa,,,,salut deh dengan mereka... Bantu aku yaa Robb untuk jadi yang terbaik, moga hari-hariku yang aku jalani bukan untuk menyibukkan urusan duniaku hingga aku mengabaikan-Mu tapi moga menjadi kesibukan yang mengantarkanku kejalan kebaikan yang Engkau Ridhoi,aamiinn....
*ngarep bangettt *

Teman dan lingkungan sekitar.  Bak pepatah Arab “Bertemanlah dengan penjual minyak wangi maka kita akan menerima percikan wangiannya, dan ketika kita berteman dengan tukang besi maka percikan apinya akan mencarikkan baju kita.” 

Berteman dengan orang yang baik maka kebaikan yang ia buat akan tertular kepada kita, ketika kita berteman dengan orang yang suka berbuat jahat tentunya kita akan ikut melakukan kejahatan. Ini bukan hanya sekedar pepatah, karena jujur,berteman dengan tipe teman yang sesuai dengan pepatah Arab tersebut pernah aku rasakan. Dan itu menjadi pengalaman berharga yang dapat aku petik hikmahnya.

Ini contoh aku ambil dari adikku Fatimah, teman-teman  dan lingkuan di sekolah Fatimah dulu itu sepertinya akrab dengan musik. Anak kelas dia yang cowok pada suka banget main gitar dan sering main di kelas, dan juga temen ceweknya suka minta Fatimah buat nemenin cari gitar buat kado cowok mereka, liat-liat  mainnyanya, dan lain-lain. Dia pengen main gitar dan beli gitar, udah lama dia sampekan ke aku. Cuma aku how-how aja. *jahatnya jadi kakak -.-*

Siapa sangka kini Fatimah udah lihai banget main gitar. Dari awal dia dah berniat pengen belajar gitar, cuma gak kesampaian karena gak punya gitar. Trus dia ikutan main jula-jula untuk beli gitar. Padahal dia belum pandai dan belum tentu akan pandai. Nahh... akhirnya duit terkumpul dan dia pun ngajak aku buat nemenin belikkan gitar, padahal masih belum pandai. Dia masih cuma tertarik ama gitar. 

Karena gak ingin gitar yang ia beli mahal-mahal cuma jadi pajangan di rumah, akhirnya ia mulai asik berselanjar di dunia maya. Yaaa..rutinitasnya banyak ia habiskan dengan laptop dan hape (waktu itu sering kena marah sama Ibu dan Papa karena asik main hape, gitar, dan laptop, kasian Fatimah :( ) dia asik main-main  gadget karena ia lagi belajar autodidak (belajar sendiri). Ia cari kunci-kunci ujian nasional gitar di internet, video-video gitar dan tutorialnya banyak yang Fatimah download buat belajar gitar, pokoknya beberapa teknik bermain gitar termasuk ngepasin suara gitar udah paham betul dianya. Sekitar sebulanan dia udah pandai main beberapa lagu dengan pas. 

Orang tua aku juga sempat kaget Fatimah udah pande aja main gitar. Sampe-sampe Papa aku nanya, siapa yang ngajarin dia.Trus aku bilang aja, “Itu lohh yang Papa sama Ibu marah-marah sama dia karena asik main gitar gak karuan dan main gadget terus.” Alhasil orang tua aku senyum-senyum wae. Hahaha...

Walaupun masih amatiran belum tau dalam tentang tata main gitar yang bener dan asik, setidaknya untuk menghibur diri dengan menyanyikan lagu dengan gitar yang dimainkan sendiri sesuka hati udah bisa jadi penghibur. Kadang kalau aku nya lagi galau atau lagi sakit jiwa  pengen dihibur yaa aku minta Fatimah buat nyanyiin lagu atau nyanyi bentar bareng dia. Terkadang pun di kampus dia juga diajak main gitar dan nyayi bareng dengan anak-anak kelasya. Salut deh... aku yang diajarin main gitar gak pande-pande...

SUSAH.... (gak niat sih belajar serius -.-) --> jari abis kepelintir -.-

Dan yang salutnya aku sama Fatimah, tanpa diajarin secara langsung, Fatimah bisa memainkan gitarnya. Ya kan, sekali lagi niat, rutinitas yang bekelanjutan dan teman/lingkungan bak sebuah kerangka yang satu. Apabila baik dari awal makan akan baik seterusnya. Jika rusak dari awal, maka pastinya nyahookk, hihi.

Yang terpenting soal lingkungan dan teman yang paling baik itu sebenarnya adalah  “Teman yang paling baik ialah apabila kamu melihat wajahnya maka kamu akan teringat Allah, mendengar kata-katanya menambahkan ilmu-ilmu dan melihat gerak-geriknya kamu mengingat Allah dan kematian yang pasti akan datang.” 

Gak masalah kita berteman denga siapapun selagi mereka memiliki sisi kebaikan yang dapat kita contoh. Dan apabila kita menemukan teman yang khilaf dan berbuat salah maka sudah kewajiban kita sebagai seorang muslim untuk saling mengingatkan atas keburukan. 

Tinggalkan keraguan. Jaman sekarang peradaban makin berkembang, pengetahuan makin berkembang, pola pikir berkembang dan masih banyak lainnya. Sungguh banyak hal sekarang yang kita ragukan dalam menjalani berbagai aktifitas. 

Aktifitas, selain harus bermanfaat dan baik, tentunya harus nyaman buat kita. Sekali kita salah melangkah, maka hidup kita taruhannya. Terkadang banyak hal yang rancu, gak kita ketahui benar salahnya namun tetap saja kita lakukan.

Contohnya Papaku, mungkin pernah aku ceritakan di blog kalau Papa aku pernah nyalon jadi caleg 2013 lalu kalo gak salah. Nah, disitulah berbagai lobang banyak bermunculan, antara lobang buaya sama lobang kelici... gak tau lah itu lobang isinya apa. Kalo kita gak masuk kita bisa gak dapat kelinci, kalo kita masuk ada kemungkinan digigit buaya. Jadi pilih mana??? Ragu kan.

Jamannya caleg ntu kalau mau nyalon butuh duit banyak *katenyeee*. Jadi kalau mau jebol jadi anggota dewan yaaa banyak-banyak lah ‘ngasih’ warga. Tapi kalau gak ngasih-ngasih belum tentu ada kemungkinan menang, bisa dibilang bakal di kick out.

Nah, disitu Papa aku sumpah galau banget dianya. Dianya ragu total ngeettzzzz lahh. Kalau ngasih warga itu mah tandanya nyuap warga buat milih dia, kalau Papa gak ngasih gak bakal jebol padahal dia niat banget jadi anggota dewan buat mendedikasikan ilmu, mengabdikan masa tua buat kebaikan di masyarakat, dan visi misi buat merubah Riau lebih baik ke depannya. Ragu kan? Ragu kan??? 

Jadi gimana?? Alhasil modal yang gak sedikit tetap keluar buat nyaleg waktu ntu. Ya Papa paling bagi-bagi juga sedikit tapi lebih ke sosialisasi, mengajak orang-orang disuatu daerah buat ngumpul, kayak beberapa pemuda dan orang berpengaruh di daerah ntu trus ntar bicara-bicara tentang tujuan dan visi misi nyalegnya, ngopi, dan makan bareng. Kalaupun ada ngasih yaa kalau di daerahnya ada mesjid ya nyumbang buat mesjid. Iming-iming ‘ngasih sembako’; ‘amplop’ ; ‘gerakan subuh’ atau apalah gak Papa aku lakuin ke warga satu persatu karena tau kalau itu salah dan nyuap mereka dan hepeng juga gak cukup. Meskipun niatnya baik kalau dicampurkan dengan hal yang salah bakal jadi salah total. Ingatkan rumus matematika,  bila (+) x (-) = (-) dan (-) x (+) = (-)

Jadi tinggalkan yang buat ragu dan lakukan yang menurut kita benar. Karena kadar niat dan keikhlasan kita juga bukan orang yang ngukur, tapi Tuhan kita. Bila kehendak kita menuai kegagalan bukan berarti kita kalah. Hanya saja mungkin belum rezeki, jodoh atau mungkin itu bukan lah yang terbaik buat kita. Terkadang apa yang menurut kita baik belum tentu baik  di mata Allah. Maka segala usaha dan doa tetap kita prioritaskan dan serahkan hasil kemudian kehendaknya Allah yang tentukan.
Jangan sampai keraguan menjadi penghalang, kalau ragu tanyakan, kalau tidak mendapatkan jawaban,maka lakukanlah yang terbaik menurut pandangan kita. Moga Allah memaafkan bila kita salah karena kita ini hanya hamba yang ilmunya bak masih setetes dan terbatas.

Sooo.. Nobody can be perfect, if we want to change, start it NOW!!

Manusia hanyalah pengendara diatas punggung usianya
Digulung hari demi hari, bulan dan tahun tanpa terasa
Nafas terus berjalan seiring jalannya waktu yang setia menuntun kita ke pintu kematian
Sebenarnya, dunialah yang makin kita jauhi dan liang kuburlah yang main kita dekati
Satu hari berlalu , berarti satu hari pula berkurang umur dan kesempatan kita
Umur kita yang tersisa sungguh tak ternilai harganya, sebab esok hari belum tentu menjadi bagian dari diri kita
Karena itu,
Jika hari berlalu tapi tiada kebaikan dan kebajikan yang kita lakukan maka akan keringlah bathin kita
Jangan tertipu dengan usia muda, karena syarat untuk mati tidaklah harus tua
Jangan terpedaya dengan badan sehat, karena syarat untuk mati tidak pula harus sakit
Teruslah berbuat baik
Berkata baik
Tinggalkan yang membuat ragu, carilah kebaikan dan kebenaran
Maju lah kearah kebaikan
Walau tak banyak orang yang mengenalimu, tapi kebaikan dan kebajikan yang kita lakukanlah yang akan menuntun kita pada kebahagiaan dan akan dikenang oleh mereka yang kita tinggalkan.*
*dikutip dengan sedikit perubahan

Ini tulisan contohnya real pengalaman pribadi. Jadi mudah-mudahan bisa kita amplikasikan dalam kehidupan sehari-hari dan pastinya moga tulisan ini bermanfaat bagi saya dan kita semua. Intropeksi diri dan saling mengingatkan itu indah, dan pastinya yang menulis bukan berarti lebih tau dan lebih sempurna. Yang benar datang dari Allah yang salah atas kekhilafan diri sendiri. Wassalam...

Dipojok sore indah ini aku menulis
Menulis nyamannya diatas kasur
Moga tulisan ini berbuah manis
Agar kita kedepannya lebih bersyukur

Tidak ada komentar:

Posting Komentar