Selasa, 04 Agustus 2015

Libur Lebaran 2015 (Part II)

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

Baca cerita aku sebelumnya disini ya....

Nah, sedang asyik duduk-duduk di pantai, dari kejauhan kami melihat ada beberapa orang gerombolan jalan kaki melintasi bibir pantai buat ke pulau yang berada di seberang sana. Aku gak tau itu nama pulaunya apa, cuma aku lihat orang pada lewat situ buat ke pulau seberang sana. Dilihat jauh sepertinya ntu air laut itu tingginya setinggi pinggang orang dewasa dengan ombak yang tidak deras. Ombak disana tidak deras mengapa? Karena tempat yang dilewati itu pertemuan antara dua ombak dari arah berbeda yang saling bertabrakan, hingga pas ombak tu bertabrakan ombak pun pecah seketika dan membuat orang yang lewat menuju pulau seberang bisa menyeberang dengan tak ada rasa takut.

Lama kami perhatikan sambil nunggu adik-adik makan snack, air laut tempat orang nyeberang ke pulau itu makin rendah saja. Sudah selutut gitu. Aku yang iseng tanya sama seorang Bapak katanya bisa aja nyebrang, nanti makin sore airnya makin surut itu, kalau sekarang lagi tinggi. Akhirnya waktu itu cuma ada aku, Papa, Mamat, Ibu, dan Fatimah memutuskan buat ikutan ke pulau itu. Taufiq dan Tamzit gak tau lah ntah kemana. Kami pun nyebrang dengan perasaan was-was. Papa sama Mamat paling depan udah melesat jauh, Aku, ibu dan Fatimah tinggal dibelakang pas nyebrang.

Akhirnya Ibu sama Fatimah nyerah, gak mau lanjut nyebrang karena takut dan ombaknya tinggi. Tapi aku disuruh lanjut sama Papa. Ibu dan Fatimah pun kembali ke bibir pantai dan aku lanjut terus ngikutin Papa dan Mamat.

Aku dan Mamat bak berada ditengah laut :D
Ini pas mau nyebrang ke pulau nii...

Papa dan Mamat juga ikutan senang

Akhirnya kami pun sampai di pulau seberang setelah beberapa saat. Ganas juga pas di tabrak ombak dari dua arah. Cuma pas nyampe itu lega banget rasanya. Pulaunya cantik, berpasir putih cuma banyak batu karang aja :D





Pulaunya tinggi dan lumayan lah kalau sekedar untuk santai-santai dan ambil foto :D pasirya juga putih tapi banyak batu karang kecil-kecil :D it’s so beautifull.  Ini baru pulau kecil yang biasa namun menawan yang pertama kali aku lihat, bagaimana pulau-pulau berpasir putih lainnya yang indah di luar sana. Bagaimana denga pulau-pulau yang ada di kepulauan seribu di Jawa? Bagaimana pulau-pulau yang ada di Raja Ampat Papua? Pastinya mereka lebih indah dari ini. Gak kebayang sumpah!!! Pengen deh kesana :) mudah-mudahan suatu saat Ya Allah...aamiin.

Jernih banget ni air pas aku foto
 
Setelah asyik foto-foto dan si Mamat asyik berenang, air laut udah makin susut aja. Dari kejauhan nampak Ibu, Fatimah, Taufiq dan Tamzit ikutan nyusul :D kami pun berfoto ria lagi. Sayang kami gak bisa ikutan berenang main air sambil berenang. Habisnya pas liat tempat MCK nya kurang bagus fasilitasnya dan air nya juga susah. Jadi aku dan adik-adik mengurungkan niat buat mandi-mandi. Cuma si Mamat adik aku yang paling bontot ntu yang nikmatin hidup bangt :D lari dan berenang kesana kemari dianya :D


Akhirnya mereka nyusul setelah takut-takut :D


Lagi liat-liat dan main-main 

 

So sweet yaa...kapan bisa kayak Ibu dan Papa >,<






Saat nya bermain ria Guyyss... Yehaaaaaa.... nikmatin liburan yang satu kali setahun ini semaksimal mungkin. Sayaang gak bisa ikutan berenang, padahal pengen banget. Huaaaaa.... Hiks..hikss T.T

Enak banget jadi lu ya Mat... kakk juga pengen berenang :O

 
Nikmatin hidup amat ya Bang... Padahal katanya gak pede rambut abis kena botakin :D


 
 I feel free...

 
  
Seneng banget lu ya Imeeehh :p
 
Meeeee :*

 


Pokoknya adem lah main di mari. Gak rugi dan gak nyesel juga, walaupun ke Cerocok di batalin -.- asyik banget foto-foto disini, sekalian banyak-banyakin foto buat ganti profil bbm, facebook dan update Ig. wkwkwk :D

Adek lebih tinggi dari abang. Gubrakksss >_<

 
Mirip gak kakak-adek ini??? hihi

Setelah asyik main air dan foto-foto, perut kami keroncongan banget trus udah kedinginan. Akhirnya duduk di tempat-tempat yang telah disediakan trus pesan pop mie. Hhhmm..yummyy hangeet dan aroma pop mie bikin langsung ntu pop mie kami sambar sampe abis tak tersisa. wkwk. Maklum laper kan.




 
Makan ciek luuuu.....ahaha


Cailleehh tiduran di ayunan gantung :p enakk yoo..wkwk




Pas lagi foto si Kambing nyosor aja nih, demen pop mie atau pengen masuk foto? :D
 


Lama kami bersantai ria di pulau ini, gak taunya air laut ternyata beneran susut ampe habis tu. Jalanan yang kami lewati yang sebelumnya berair selutut dan banyak ombaknya gak taunya dah kering aja. Karena dah kering trus jam udah hampir sore juga yaaa kami memutuskan buat kembali ke bibir pantai di saat air surut ini. Seronok, baru pas saat surut ini orang-orang pada datang dan mampir ke pulau :D


Nah tu, dah kering kan?
coba tengok foto diatas sebelumnya yang aku sama Mamat, masih belum susut.

 
Disaat kami kembali orang-orang baru mau ke pulau :D

 
Lagi asik main sendiri, hussttt....


Kering Total....


Setelah kami kembali ke pantai, baru sadar kalau batu Malin Kundang yang pengen diliat belum ada diliat :D soalnya gak ada ketemu di tempat kami nyantai dan berhenti. Ternyata ntu batu Si Malin jaauuuuuuuuhhh beeuud di ujung pantai sebelah satunya :D

Setelah beres-beres baru ke tempat batu Malin Kundang, sempat susah tu liat dimana si Batu, orang rame bener, apalagi yang mau berfoto  pada berebut. Setelah menghadang beberapa orang tembus deh liat si Batu, biasa aja sih pas liatnya. Cuma langsung berasa serem aja, kebayang aja gimana kalo ni Batu beneran si Malin, ya kayak mayat membatu lah. Hiiiiiii..... serem. Untungnya hanya termasuk cerita lagenda yang telah diwarisi secara turun-temurun oleh orang Padang :D


Demi kenang-kenangan si Mamat yang ngotot sebelumnya pengen liat batu Malin Kundang,
aku usahain dia biar dapat foto sama si Batu Malin dengan berebut foto sama beberapa 
fotografer keliling yang mau foto orang juga :D
akhirnya dapat juga,wkwk

Sayang banget tuh difoto masih nampak sampah yang berserakan dimana-mana. Iyaa... sampah masih menjadi satu masalah kalau di tempat wisata, padahal tempatnya bagus, jelek banget jadinya kalau sampah masih berserakan kayak gini. Yaa.... ini membuktikan kalau kita masih kurang pedulli terhadap lingkungan. Apa salahnya sampah kita jangan di buang sembarangan apalagi di tempat wisata gini. Wuuuuhhhh.... sudah lah... tempat sampah pun emang gak ada nampak disini -,- MCK nya aja masih jauh dari fasilitas. Moga tempat wisata ini abadi sampe akhir zaman dan bisa dinikmatin sama anak cucu kita kelak, aamiin.



Daaahhhh..... sekian dulu.... wassalam.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar