Rabu, 26 Agustus 2015

Apa yang Terjadi Sekarang??



Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

Beberapa waktu lalu tepatnya hari senin kemaren, aku dan pacar nyempatin ketemuan setelah sekian waktu kagak ketemu-ketemu selama libur kuliah :’) Kangeen....

*cieeee pamerr......*

Bodoo amat..wkwk.. baru kalii ini kok pamer, jadii kagak usah sensian gitu yang baca. 

*emang ada yang baca?*

Lahh itu loe lagi baca ...kalo ada yang baca syukur, kalo gak ada yang baca.... whatever :p
 
Jangan cari gara-garaa ma men... 

Yang penting itu hati aku plong rasa nya. Jarang bisa ketemu kalo libur panjang kaya gini :’( bisa-bisanya kangen banget tuh ke dia, ntah pakek pelet apa dianyaa #kidding..ahahaha ... belum lagi tambah ngakak pas ketemu langsung liat wajahnya yang anneh, sumpah ngakak dalam hati...wkwk

Makasih ya udah menyempatkan waktu  my lope lope everything, dan makasih pagi-pagi itu dah aku repotin minta temenin pergi bolak-balik ke tiga buah bank :D Pokoknya seneng  bisa ketemu dan lepas kangen, suer deh baru kali itu aku kangennya kebangetan :D

Ada yang anneh juga sih selama liburan, temen-temen aku ntah ngapa ada beberapa orang yang kepo, wkwk... pada nanyain aku apakah aku putus dengan pacar aku atau enggak. Pas aku tanya balik kenapa nanya begonoan, mereka jawab, kalo status kami berdua aneh gitu. 

Bujuu buneeenggg....sebenernyaa aku mau bilang gini buat temen cowok yang nanya itu.

Napa?? Kamu mau daftar yaa?? Kamu mau gantiin dia ya? Kamu pengen aku putus ya dari dia??? kamu naksir aku ya??

Buat yang cewek,pingin aku bilang gini 

Napa?? Kamu mau aku putus ya dari dia ya? kamu suka dia ya? 

Tapi semua itu gak aku utarakan buat yang pada nanya...ahaha... Kidding doank kok. Pas mereka pada nanya aku putus/masih langgeng, aku cuma bilang gini,

Wess...ada yang mulaii kepo nih :D  Emang maunya gimana???

Yang fantastisnya, mereka jawab yang jawabannya rata-rata itu begini,,

Yaa berharap aja Laila dan Fazrinya tetap langgeng.

Yaa aku jawab Aaaminn lahh.... wkwk....

Masa status ajaaa dijadiin alasan buat nge-judge kami dah putus, wkwk. Kami masih langgeng toh, jadi doain ajaaa.... ya ya ya... lagian kelen kepo-an amat yaak...  jadi serasa artis aneee haa...

Laila kalo putus ntar pakek konfrensi pers, biar kayak artis ibukota. Kalo gak ada konfrensi pers berarti masih baek-baek aja... OK!

Mau membahas sesuatu nih Sob... banyak banget sekarang masalah-masalah yang tengah kita rasakan baru-baru ini, dan pastinya ini bukan aku aja yang rasakan. Semua orang pasti juga merasakannya.

Mulai dari problem ekonomi, situasi politik, sosial dan lingkungan, budaya, pendidikan, bahkan hiburan pun bisa menjadi sebuah polemik yang nyata sekarang. Apakah kini kita hanya bisa duduk diam? Membiarkan orang kikir meraup semua yang kita miliki?? Membiarkan kata-kata dan tindakan mereka terbius bak suntikan setelah itu kita pasrah mau diperlakukan seperti yang mereka mau??

Tentu TIDAAKK!! 

Sekali lagi kagakk RELAA Ampyuuuunnn dehh.

Kita semua sama-sama ingin maju, gak ada yang pengen miskin dan hidup melarat. Semua ingin hidupnya sejahtera dan makmur, tapi itu kini bakal bisa menjadi angan atau harapan kosong jika kita hanya begini-begini saja!!!

Baru-baru ini lagi hebohnya tentang nilai Rupiah yang anjlok hingga tembus lebih dari 14000-an/USD. Aku turut prihatin dan gak tau mau bantu gimana sebagai seorang mahasiswa atau rakyat supaya Rupiah kagak merosot mulu. Yang aku tau, yang harus mengambil alih agar situasi ekonomi berjalan seperti semula adalah pemerintah, bukan rakyat biasa seperti para petani, para pedagang kecil, para guru-guru, dll

 Sangat jatuh....

Hayoooo.... do something government!!  

Jangan salahkan situasi politik, Yunani, Tiongkok atau apapun. Lihat, evaluasi dan ambil gerakan cepat. Ini bukan waktunya untuk saling menghujat, mencemooh atau menyalahkan.. Pak Jokowi, katanya ini kabinet kerja, MANA KERJA NYATANYA!! Kenapa malah seperti ini? Pedagang besar merosot omsetnya, dan pedagang kecil terancam gulung tikar. Do do do do something!!

OK.... 

Sebenarnya masalah juga tidak hanya datang dari Rupiah saja. Rupiah itu ibarat sebuah fasilitas penunjang hidup. Kalau fasilitas penunjang hidup awut-awutan apalagi yang laen.
 
Ditambah kusut lagi dengan aksi para politisi, penguasa, pejabat, pengusaha besar yang kalap dan tergiur fatamorgana dan pernak-pernik dunia singkat ini. Berlomba-lomba menjadi penguasa, meraup keuntungan besar dengan cara korup, membohongi rakyat, bahkan main wanita pun dilakoni. Memainkan aset pemasukan uang negara, saling menjatuhkan dan menghina dan masih banyak hal keji lainnya yang tidak bisa disebutkan satu-persatu. Tapi tampaknya tak ada rasa bersalah dari bingkai wajah mereka ketika mereka ditetatapkan sebagai tersangka dan digiring masuk sel sewaktu wajah mereka terpampang di media televisi dan surat kabar. 

Apakah itu yang namanya URAT MALU yang sudah PUTUS? Atau memang hati mereka yang sudah GELAP??

 google
Masih sempatnya tersenyum disaat mereka udah salah menggunakan jabatannya.

Naudzubillahimindzalik... moga generasi kita tidak bobrok seperti ini kelak. Aaminn ya Robb...

Kini, kemeraut dari wajah ekonomi dan politik pun berdampak ke perubahan sosial dan lingkungan. Banyak orang yang menjadi penjahat dadakan, lingkungan juga dibabat habis untuk keuntungan lagi...

Di daerah tempat aku tinggal, udah gak asing lagi kejahatan terjadi. Ibarat kata, kejahatan bakal mengintai siapapun dan dimanapun. Belum lagi aksi pembegalan dan perampokan yang merajalela, gak cukup sampai disitu... bukan hanya motor yang menjadi target perampokan, mobil pun menjadi sasaran empuk bagi penjahat. Dimulai dari aksi pecah kaca mobil, merampok mobil yang sedang parkirpun juga. 

Rakyat terpuruk dan rakyat makin gak karuan!!! Suasana kian mencekam... belum lagi daerah tempat kami tinggal hutannya dibabat dan dibakar habis.
Dan lihat sekarang kota Pekanbaru.....

 Kota asap

Here we areee, kembali diselimuti kabut asap dari aksi kebakaran hutan pembukaan lahan lagi. Kini kami yang tak bersalah harus menghirup udara kotor lagi. Penyakit datang dan rakyat susah lagi.... Mana sanksi jera pemerintah terhadap mereka yang mencemari lingkungan??

Huufftt... lagi-lagii karena uang semuanyaa.... amboooooyyyy, hidup di negara sendiri aja susah dan ribetnyaaaaaaa gak nahan..

Belum lagi sekarang timbul dan ngetrennyaa ajang saling pamer kekayaan dikalangan atas, yang parahnyaa orang kismiinn pun gak mau kalah, udah kismin, sookk kayaa, belagu, hidup pulak lagi. Mending lu Syahrini, mungkin masih gue maklumi. Ini kagak, maaf....kebawa esmosiii neh.

Mampus ajaa deh lo!! NORAKK abiss...

Gak tau apa hebatnya, kalau mau pamer gak bakal ada habisnya. Diatas kita masih ada lagi yang lebih. Diatas langit masih ada langit... yang dipamerin itu bakal sampah setelah lu liat kalau ada orang yang lebih-lebih dari loe.

Budaya pamer, gadget canggih yang disandang kemana-mana, dan fashion ala western yang urak-urakan udah menjadi prioritas anak muda masa kini. Kadang terpikir juga, kok bisa ya kita itu berkiblat ke Barat, kenapa gak Barat yang berkiblat soal budaya ke kita??

Secara kita lebih agamis, bermoral, suka gotong royong, pakaian kita juga sopan, komunikasi formal dan nonformal kita lebih baik dan ramah. Tapi kenapa mereka??? kayaknya kita lebih berperadaban lah walau kemajuan teknologi mereka itu lebih canggih daripada kita.

*Mari berpikir*

Fashion mereka hanya pakek CD dan bra ditempat umum, kemudian dianggap gaul?? Kata mereka yang gaul , kalau sekarang itu jamannya gak makek baju dan gak makek baju adalah sebuah peradaban modern.

Lahhhhh.......

Berarti HEWAN jauh lebih modern donk sejak jaman baholakk dibanding kita. Ya kan??? Bener kan?? Soalnya yang kagak pakek baju itu kan hewan-hewanan.


contoh aja yaa Sobat....wkwk

Ntah teori dari mana itu?? Siapaa yang buat?? Oneng bangett yaaa....

Semua itu gak bakal terjadi bila pendidikan kita gak bobrok, yaaa...mungkin kurangnyaa penanaman edukasi sejak dini menjadi titik awal permasalahan. Pendidikan dan pemahaman adalah yang terpenting, guru itu bukan hanya disekolah, orang tua adalah guru, ibu yang melahirkan adalah guru, lingkungan adalah guru, pengalaman adalah guru. 

Sebaik-baik kita belajar adalah kepada guru. Cuma kadang kesalahan juga ada digurunya. Jujur, aku pernah punya guru yang mulutnya kasar abis dulu, suka main pukul, merokok pas ngajar dan ngomong jorok pas marah-marah sama anak didiknya. Pokoknya gak mencerminkan seorang guru. Gimana anak didiknya bisa maju dan bermoral cobak kalo gurunya begitu. Kadang hanya bisa ngucap dalam hati atau mengadu sama kepala sekolah atau guru terpercaya buat negur si guru. Miris. Untungnya dengar-dengar kayaknya tu guru dah tobat. Alhamdulillahh lahh...hehe. 

Yang mau jadi guru, jadilah guru yang baik ya...guru yang memberikan tauladan baik, moral yang baik, mengajarkan dengan baik, niatnyaa satu... mencerdaskan kehidupan bangsa. Kalau bangsa kita cerdas-cerdaskan kita juga yang dapat untungnya. 

Soal hiburan, siapa cobak yang gak pengen hiburan. Hiburan bisa kita dapat dari travelling, makan-makan, have fun bareng temen/keluarga, makan-makan atau sekedar nonton tivi di rumah. Ya kan??
Punya tivi dan nonton tivi mungkin udah termasuk dalam kegiatan kita tiap hari. Sumber informasi yang sampai sekarang memiliki banyak peminatnya adalah televisi. Namun,  sistem informasi melalui media televisi gak hanya sebagai sumber informasi, tapi juga sebagai hiburan.

Cuma, 
 
Cumaaa... hiburan yang disediakan oleh program-program di televisi gak ada nilai edukasinya, gak berbobot *tok...tok...tok* mengapa?? Mungkin gak aku aja yang ngerasain, sobat semua pasti ngerasain juga kan?? dan itu udah mulai kerasa sejak adanya YK* , FESB**KERS, dan lainnya.
Belum lagi gossip, setiap program  televisi pasti ada program gossipnya, udah kayak wajib aja gitu ya, ditambah lagi pakaian host-nya seksi gitu, mata agak ditonjol-tonjolin kalau lagi bawain berita gosipnya, sambil bibir di lipstik merah, dimonyongin ampe melet-melet...*ular donk yang melet-melet* gak kok, melebay dikit. Yang masalahnya itu pakaian host-nya itu yang seksi mulu.
Huufftt... yang agak ngalay nyaa ni program... kalo ada bawain berita tentang Raffi-Nagita. Heran,bener... Sejak  mereka mulai pacaran ampe sekarang punya anak, berita mereka mulu yang paling nge-hits ya. Trus ada program keseharian mereka pulak lagi yang tayang tiap hari kalo gak salah, apa gk lebay itu ya -,-
Gak tau kenapa, mengapa program televisi nayangin mereka mulu. Disetiap aku mau nonton tivi terpampang nyata terus wajah mereka. Kemana informasi yang lain?? Gak ada edukasinya. Kami mah gak butuh hiburan itu.
Yang ada, kami malah bisa ngejauh buat bersyukur  karena media televisi nayangin kemewahan dan kekayaan dan si Raffi-Nagita mulu. Baper deh kan jadinya.....
Coba aja bisa dapat suami kaya kayak Raffi, pikir seorang istri. Istrinya jadi kagak bersyukur kan tuh jadinya.
“Aku mau pernikahan aku kayak Raffi-Nagita pokoknya, titik” kata seorang cewek kepada calon suaminya kelak. Padahal mereka cuma punya modal buat resepsi pernikahan yang biasa aja -,-
“Cowok gue kismiin, gue pengen punya cowok yang bisa beliin gue rumah gede bak istana yang pakek lift, ngasih gue lamborgini, dan kereta dorong mahal kayak putri Charlotte Kate Midletonebuat anak gue besok,” kata seorang cewek kepada pacarnya dan akhirnya dia putus ama cowoknya cuma gara liat tayangan Raffi-Nagita kemudian pengen cari cowok yang kaya dan mewah kayak Rafi Ahmad.
Nahh, itu perumpamaan dan real terjadi loh,  media tuh yang salah karena nampilin gitu. Itu baru contoh ajaa... belum yang lainnya. Abisnya yang dipemerin cuma kayanya doank. Kelak hanya bisa berharap, moga generasi besok bisa memperbaiki media kita sekarang ke yang lebih baik lagi, media yang memberikan informasi yang layak, edukasi dan ilmu yang banyak bagi penontonnya, siapa lagi penontonnya kalau bukan kita.
Aku yaah bukan haters apalagi fansnya mereka. Aku cuma memberikan komentar dan kritik aku terhadap berita mereka yang ditampilin media. Yaa itu lah masalahnya, terkadang bibit kesalahan itu emang ada di dalam rumah kita sendiri, gak jauh-jauh. Televisi bisa membuat kita hancur jika informasinya gak kita filter dengan pemikiran yang bijak.
Disaat rakyat Indonesia terpuruk, ada yang busung lapar, gizi buruk, terkena bencana, dll. Media malah menampilkan kemewahan, kekayaan dan kebahagiaan keluarga Raffi-Nagita di tivi.

Apa gak pamer ini namanya??? -___________- 

Pamer juga aahhhh.....
Asikkkk, aku punya sendal jepit, matchingan sekeluarga dan setanah air
 dan aku bangga karena bukan aku aja yang makek,  semua orang 
pake sendal jepit, sendal jepit juga rame dibawa 
untuk pergi ke mesjid, sampai personel boy band korea pun makek juga...Keren !!!!
Kalau pun media masih pengen nayangin/beritain tentang artis, ya boleh, mbok ya lagian masih banyak kok artis-artis hebat, professional,berbakat, pinter, dan masih banyak artis-artis yang memiliki segudaaaaang banyaknya prestasi/karya yang lebih layak untuk diberitakan ke publik. Itu lebih baik, karena bisa memotivasi dan pastinya lebih layak untuk dibanggakan ketimbang kemewahan dan ecek-eceknya.
Kayak Oki Setiana Dewi, Maudy Ayunda, dan artis-artis lainnya yang lebih hebat, berbakat, berprestasi, berkarya, memotivasi dan pastinya menjadi teladan untuk kita lebih baik.
Moga tayangan Raffi-Nagita cukup sudah hadir membajiri anytime di tivi. Di tivi ada Raffi-Nagita, di Twiiter dan facebook beranda pun penuh dengan berita Raffi-Nagita, kemana-mana ada mereka. Ntah apa- apa... Huuffttt... tobat ane.....tobaaaattt...
Mungkin itu saja Sob, mudah-mudahan cukup buat aku, kita dan semua untuk bisa mengevaluasi diri kita. Saling mengingatkan itu indah dan saling berbagi itu pahalanya gak akan putus.
“Yang menulis tidak lebih baik dari yang membaca”*- Intropeksi diri kuncinya, semoga yang TERBAIK!!! Wassalam gaesss....


Tidak ada komentar:

Posting Komentar