Kamis, 06 Maret 2014

Koleksi Uang Jadul

Hay, assalamualaikum Sobat, akhirnya bisa menulis juga :) kisut rasanya gak ada nge-posting apapun selama kurang lebih 15 hari. Yap, terlalu banyak problem dan kesibukan akhir-akhir ini, perhatian terkonsentrasi ke arah yang lain hingga menulispun dianggurin. Tapi gak apa, mari menulis kembali.

Sebenarnya banyaaaaak sekali moment-moment yang ingin aku bagikan sama Sobat semua selama 15 hari yang lalu. Ada serunya, ngeselinnya, marahnya, kecewa beratnya, semuanya ada dan complit terjadi sepanjang 15 hari yang lalu. Sayangnya gak aku tulis sih, jadi udah banyak part-part yang lupa :(

Menulis bukan hanya perjuangan melawan lupa, tapi juga upaya untuk merawat kenangan dan cerita bersama yang takkan terlupakan dan terhapus oleh waktu.

Sob, disini ada yang suka ngoleksi gak? ntah ngoleksi prangko, ngoleksi barang-barang antik, atau ngoleksi barang-barang unik. Kalau ada, SAMA SAYA JUGA, haha, aku sih gak ngoleksi tapi cuma nyimpan apa yang ada aja awalnya. Ini loh,beberapa hari yang lalu aku habis beresin isi lemari aku yang kayak kapal pecah. Pas aku narek semua baju tiba-tiba terjatuh sebuah amplop putih. "Amplop pa an nih?" kataku. Pas aku buka ternyata ntu amplop isinya uang. Wesssss, senengnya bukan main, hahhaa, aku keluarin ntu uang dari amplop, lah ternyata isinya uang jadul semua :( gak akan laku kalau di pake, hahha...

Ternyata, ini amplop adalah amplop putih yang terlupakan olehku loh Sob, hihi. Beneran sama sekali gak ingat kalau aku dulu pernah iseng nyimpan uang-uang lama. Seingat aku, aku nyimpan ni uang dari zamannya SD dulu. Waktu itu emang niat mau nyimpan uang jadul buat dipamerin ke anak cucu *jiaaaaaaaaaaaaaahh :D Nih, aku punya penampakannya Sob.


Ini uang koinnya yang masih tersimpan sama aku Sob. Sobat gimana, masih ada yang nyimpan gak?? :D


Nah, ni duit ratusan dan limpul. Laaah tengok aja tuh Sob, uang seratus ribu udah ancur
tepinya karena lapuk kemakan umur setelah sekian tahun aku kubur
hidup-hidup dalam peti yang berbentuk amplop. whahha.
Kalau uang limpul sih masih seger kayak baru,cuma ada bekas lipatan aja.
Kira-kira nih uang kalau di pake sekarang masih ada yang nerima gak ya??



Aku heran banget nih Sob, uang kita biasanya bergambar pahlawan dalam bentuk orang.
Laaaaaah, si monyet di uang 500 pahlawan dari maneee yaaa?? wkwkkwk :D



 Gambar pahlawan wanita di uang 10000. Kayaknya zaman sekarang gak ada lagi ya gambar 
pahlawan wanita pada mata uang kertas. Kangen nih aku sama sosok pejuang  wanita. Semoga aku juga bisa menjadi pahlawan wanita yang hebat, termasuk pahlawan bagi diri sendiri dan keluarga. Aamiin O:)

Sebenarnya dulu aku juga punya uang kertas 5000 yang gambarnya alat musik sasando dan danau tiga warnanya. Masih ingat bener waktu SD dulu uang satu-satunya yang dipunya dalam tas cuma itu, pas pula hausnya tingkat dewa, hingga uangnya aku jajanin untuk beli teh poci :( Nyesel waktu itu, karena haus banget ya mau gimana lagi kan? hhaha.

Itu dia bentuk uang pada beberapa episode yang lampau. Intinya mengenang sejarah itu sebenarnya penting karena dari situlah sisi kehidupan yang pernah kita jalani. Mengabadikan dan menyimpan sebuah sejarah tak ada salahnya selama itu mendatangkan kepuasan tersendiri. Ya gak?

Dulu aku mah suka banget yang namanya ngoleksi. Semuanya aku koleksi, mulai dari majalah-majalah kesukaan aku, ngoleksi binder yang kertas bergambar itu loh, ngoleksi macam-macam pita dan ikat rambut, ngoleksi gelang-gelang, ngoleksi uang iyaa juga :D. Hobi koleksi itu cuma ada pas aku SD doang, pas udah masuk SMP gak ada ngoleksi lagi.

Sebenarnya waktu itu pikiran aku sedikit lebih maju *siihiiiiyy. Yap, seingat aku ketika kelas 6 SD aku udah total berjilbab, kemana-mana udah berjilbab di suruh Papa dan Ibu jadi semua koleksi jepit rambut dan ikat rambut yang satu kantong asoy gede aku jual semua sama temen-temen dan adik kelas aku di SD. Gelang dan manik-manik pun juga aku jual, gak kepake lagi karena baju yang lengannya panjang jadi gak bakal nampak juga kalau di pake. Binder dan beberapa majalah anak-anak yang aku punya juga aku jual ke adik-adik kelas dan laku. Alhamdulillah dapat banyak uang waktu ngejual ntu barang-barang dan uangnya aku tabung sendiri :))

Senengnya bukan main waktu itu pas dapat banyak uang. Rasanya puas dan bangga walaupun semua koleksi itu gak tersisa lagi. Aku menjualnya ya karena udah gak di pake dari pada berserakan di rumah atau tersimpan kagak ada yang pakai mending di jual. Dulu sih rencananya mau aku kasih cuma-cuma ke teman-teman, mungkin karena otak aku yang dasarnya emang otak bisnis (*ciiiilleeeee, itu dulu :D) ya akhirnya di jual juga dan dapat uang, wkwkkwk :D Gimana, Sobat pernah gak ngelakuin hal yang sama seperti aku pas zamannya SD dulu.

Seneng yaaah ternyata secara gak sengaja zaman-zaman polos SD dulu jadi teringat lagi. Ngoleksi uang aja nih yang terlupakan sama aku, kalau gak beresin lemari mungkin kagak ketemu nih amplop yang tersembunyi di bawah pakaian. Makanya penting buat ngeabadiin sesuatu, biar sekilas bisa teringat. 

OK selamat beraktifitas Sobat dimanapun berada. Wassalam :)







Tidak ada komentar:

Posting Komentar