Sabtu, 04 Januari 2014

Ada Apa dengan Terompet? O.o

Assalamualaikum Sobat :D

Aneh gak judul aku?? hehe.. pasti pada bertanya-tanya kenapa judulnya bisa begono noooh...

Sebenarnya aku dapat inspirasi menulis beginian dari adik aku yang paling bontot si Memet gemblung yang selalu LAFAAAAAR!! hehhe...

Ceritanya gini, pas sorenya mau malam tahun baru kemaren kan banyak tu di pinggir jalan orang jual terompet. Yaudah, adik aku pengen beli lah. Kerjaannya sepanjang jalan mintaaaaaa terompet mulu sama Ibu, yaa muak aku jadinya gara-gara suaranya yang kayak burung pelatuk itu. Dan setelah aku cerita-cerita tentang terompet,baru lah si gemblung diam dan gak jadi minta beli terompet (wkwkwkw :D *ketawa jahat).

Ayoooo ngaku, siapa yang beli terompet untuk tahun baruaan??? terus terompetnya ditiupin sampe ntu terompet suaranya ilang dan rusak?? Ayooo, ngaku ajaa, gak bakal aku ngepet kok, haha

Sebenarnya tahun baru itu gak bakal lengkap dan heboh tanpa adanya dan hadirnya terompet, setuju???

Ok, pasti semua setuju, tapi tau gak Sob di balik sosok terompet yang heboh dan menarik itu banyak tersimpan berbagai rahasia yang sulit kita ketahui ( yaa ampuuunn, lebay nyaaa:D)

Dari pada bingung dan bengong yukk dimari kita bahas mesamee...

Supaya panca indra kita menangkap segala hal yang terjadi (jiaaaaah) maka dari itu, menurut para ilmuwan yang ahli di bidangnya mengatakan kalau otak itu lebih bisa nangkep kalau pake penggambaran, maka dari itu aku akan berikan gambaran untuk para Sobat sekalian. hehe



Dari gambar diatas apa yang bisa Sobat tangkep? Nooh, Sobat liat ada seorang bapak pake jaket keabuan lagi niupin terompet yang sedang di jual. Naaaaah, gimana??? mulai terbuka gak cakrawala Sobat sekalian?? hehhe...

Itu gambar aku tangkap pas lagi macet-macetnya di jalan menuju ke Danau Singkarak. Dan gak sengaja terpotret orang yang lagi niupin terompet. Singkatnya begini Sob,

Pertama, Terompet itu dibuat pasti ada kelayakan uji coba dari si pembuatnya, bener gak?? terompet yang telah siap dibuat dan dikasih alat tiup pasti bakal dicoba alias ditiup oleh pembuatnya. Aiissshhhhh, gak kebayang kan, ternyata terompet yang dijual itu udah gak steril lagi, abisnya udah di tiupin dulu. Kan jorok banget.

Bukan maksud aku sok steril gitu Sobat, tapi kita emang kudu harus jaga kebersihan aja. Semua yang harus dijual emang kudu steril biar gak terjadi kerugian disalah satu pihak, yaaa gakk??

Kedua, pastinya gak cuma si pembuat aja yang niup-niup ntu terompet, para pembeli yang ingin beli terompet pinggir jalan pasti bakal nyobain ntu terompet, malah mungkin semua terompet kali yeee di cobain. Ueeekk, bekas mulut ke mulut Sob, gak kebayang kan?

Ketiga, kalau udah mulut yang nempel, so pasti apa lagi coba yang nempel kalau gak uap dari mulut dan enzim yakni air liur... (eeuuhhhhh) kalau udah itu noooh yang nempel, naudzubillah banget dah. Kita kagak tau Sob, apa yang ada di dalam mulut orang, ntah dia rajin gosok gigi ntah dia rajin jaga kebersihan mulut,kan kita gak tau. Jadi segala jenis kuman kan bisa bersarang tuh di dalam terompet yang bakal ditiup.

Keempat, naaaah.. apalagi ni kalau bukan debu, jelas-jelas dijual di pinggir jalan, apalaaah kalau gak debu yang nempel. Segala jenis debu menempel di terompet. Mending kalau terompetnya dicuci dulu.

Masalahnya yang kebanyakan yang beli-beli terompet itu adalah anak-anak yang gak tau apa-apa, ya kita yang udah punya pikiran ini lah yang harus ngasih tau sedetail-detailnya.

Contohnya adik aku si Memet yang langsung diam seribu bahasa setelah aku katakan hal yang demikian dan gak tertarik lagi mau beli terompet, wkkwkw:D

Apa yang aku paparkan diatas bukan bermaksud ngerendahin atau membuat down orang-orang pengrajin terompet. Tapi ini sebenarnya adalah salah satu hal yang harus kita ketahui, karena akibatnya bisa fatal apalagi kalau dialami oleh anak-anak dibawah umur. Segala macam penyakit atau kuman akan gampang tertular.

Kalau sudah begitu kan kita jadi malas mau beli, maka dari itu disinilah kreativitas kita dituntut. Kalau kita ingin lebih aman ya buat sendiri dan cari bahan-bahan sendiri. Mungkin aku gak bakal ngasih tau cara buat terompet itu sendiri. Tapi sobat-sobat bisa googling sendiri yang cara2 nya pasti banyak banget di dalam google. Tinggal Sobat praktekkan.

Nah, bagi sobat yang udah terlanjur niup-niup terompet yang di beli di pinggir jalan atau terompet apapun, yaaaa jangan menyesal, bagaimana pun itu telah terjadi (wkwkkwk :D)

Itu aja Sob yang pengen aku post, mudah-mudahan bermanfaat yaaa ...Selamat Mencobaa!! Wassalam

Tidak ada komentar:

Posting Komentar