Rabu, 18 Februari 2015

Will You Marry Me?

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh


Haii Sobat... melirik pada judul diatas kira-kira pantas gak ya buat jadi judul postingan aku hari ini? Wkwk “Will you marry me?” Gak usah malu, gak usah bilang ieeuuhh segala Sob dengan kalimat itu :D Karena apa? Karena kalimat itu juga bakal kamu atau kita denger langsung ketika kita akan memutuskan untuk menikah dengan orang yang kita cintai dan sayangi :D

Laahh...kok bahas soal pernikahan sih? Ntahlah :D yang pasti, kita semua akan beranjak kemudian mengalami masa dewasa dan yang namanya saling suka, mencintai,dan lain-lain, gak perlu lagi kita munafikkan. Sayang dan cinta sih sah-sah aja, itu pun harus dibatasi ya Sob, apalagi yang masih kecil-kecil, hihi. Gak baik kalau masih bauk kencur udah pacar-pacaran, apalagi baru-baru ini di medsos sedang heboh-hebohnya rival anak SMP nembak anak SD. Sumpah demi apa itu umur masih seumur jagung, ingus masih meler udah pacaran aja, beeeuuhhh auk ahh...yang pasti ini semua terjadi bukan karena kesalahan satu pihak. Ortu pada dasarnya berperan besar  harus gemblengin anak sejak dini buat tau mana batasan-batasan buat anak-anak di usia belia begitu.OK? Nih, kita kan semua calon bakal orang tua di masa yang akan datang J

Back to the topic, hari minggu yang lewat tepatnya tanggal 15 Februari 2015 aku dan teman-teman alumni menghadiri acara pernikahan salah satu temen cewek alumni MTs aku. Sebelumnya aku akui, aku sempat kaget mendengar kabar dia akan menikah ditambah lagi dia masih seumuran aku dan sedang menjalankan kuliah S-1 nya di Universitas yang sama denganku. Apalagi aku yakin dia bukan cewek yang genit atau apapun itu, ya...karena aku juga pernah dekat dan berteman dengannya.

Tak munafik, berbagai spekulasi bermunculan diantara aku dan beberapa orang temen. Namun pada akhirnya kami berpositif thinking aja karena teman dekatnya pun mengatakan kalau dia menikah atas dasar keinginan orang tua dan dijodohkan dengan orang pilihan orang tua, bukan dengan pacarnya. Soal kuliah pun dia akan tetap melanjutkan kuliah tanpa ada halangan apa pun. It’s OK... mungkin ini lah jalan yang dipilih temen aku tersebut.

Yang terpenting, cepat atau tidaknya menikah. Itu lah takdir Allah, kalau jodoh datangnya secepat itu ya itulah rencana Allah. Dan kita pun sebagai temen yang pernah dekat dan saling kenal hanya bisa mendoakan yang terbaik dan memenuhi undangan yang ia berikan.

Sebut saja nama temen aku yang baru menikah tanggal 15 kemaren ini adalah Yosi, dan satu minggu sebelum pernikahan Yosi aku juga menerima undangan untuk hadir di pernikahan temen aku bernama Tia. Dan  2 minggu yang lewat aku berturut-turut  sudah menghadiri acara pernikahan temen sepermainan dan seperjuangan dulu :”) Dan setahun yang lalu aku juga pernah menerima undangan pernikahan Yulia. Ya...rasanya sedikit aneh bercampur senang aja waktu nerima undangan pertama kalinya atas nama kita sendiri dan baru sadar kalo kita-kita udah segede ini dan udah pada nikah aja.

Intinya, jodoh itu gak ada yang tau kapan datangnya. Manusia pada dasarnya hanya bisa berencana dan berusaha, namun hasil akhirnya Tuhanlah yang mengatur dan memutuskan Sob. Belum tentu juga dia yang jadi pacar kita sekarang adalah orang yang tepat buat kita dimasa yang akan datang, dan belum tentu juga orang yang kita perjuangkan mati-matian untuk mencintainya akan menerima cinta dan segala kekurangan kita. Namun percayalah, cinta manusia itu sebenarnya tidak lah abadi, cinta yang abadi hanyalah bersumber dari sang Khaliq, dan jodoh sudah ada yang mengatur. Jika kita ingin mendapatkan jodoh yang baik, jodoh yang datang pada waktu dan saat yang tepat maka dekatilah yang mengatur tersebut :)) bener gak??

Namun, diantara beberapa undangan pernikahan temen yang aku hadiri, di pesta pernikahan Yosi ini lah yang paling berkesan buat aku atau mungkin buat temen-temen yang hadir. Mengapa? Yaa seneng aja ngeliat Yosi dan suaminya berseri-seri wajahnya,kelihatan banget bahagianya. Belum lagi yan datang itu rame, mulai dari temen Mts, SMA, dan kampusnya. Kemudian temen-temen alumni MTs aku juga banyak benget yang hadir, sekalian reuni gitu deh kami intinya. Pokoknya berkesan lah. Apalagi ketemunya disaat momen beginian,jadi suasananya terasa baru.


Selesai makan bareng teman-teman yang hadir
dari kiri ada Ridho, Liza, Ayu, Yulia, Mila, Sintia, aku, Winda, Mia, Cici



Mila, Sintia dan aku
Trio kwek-kwek yaap, kami dulu temen yang akrab banget pas MTs, kemana-mana 
seringnya bertiga.  Sama Mila yang jarang banget bisa ketemuan nih, baru kali ini ketemunya untuk 
setahun terkahir ini :')



Foto rame-rame bareng alumni MTs mengabdikan moment
Yang mau ikut foto cuma ini ini aja orangnya -,- yang lain ntah kemana :D



Dari kiri ada Luthfi, Gilang, Cici, Sintia, Mia, aku, Mila dan bapak kami si Adi :D

Sebenarnya banyak alumni yang pada hadir, cuma sebagian udah ada yang pulang dan banyak yang datang menjelang sorean dan malam, kami yang foto-foto udah dari siang nungguin jemaah alumni yang datang ampe sorean, tapi yang dapat diabadiin momentnya cuma bareng yang di foto ini orangnya.Yang lain ntah ga tau ilang kamana :D

Cuma sebagian juga ada yang gak bisa hadir, ada yang di luar kota, kerja, dan ada juga mungkin yang gak kebagian undangan atau gak dapat informasi. Tapi Guys, senang banget rasanya bisa kumpul bareng kalian, makin mengeratkan tali silaturrahim kita

Oh yaa... satu minggu yang lalu juga sempat jengukin sobat lama di RS, sohib MTs juga si Yana, bunda kamii di kelas 9.2 :D  Yana terkena tumor di lengannya, cukup besar dan kata Yana sakit banget. Waktu itu kami sempat jengukin Yana pasca operasi, pergi jengukin bareng Sintia pulang dari menghadiri acara pernikahan Tia. Selang beberapa saat kami kedatangan orang yang jengukin Yana lagi, eeh gak taunya si Yola bareng temennya. Yola ini jua temen aku waktu MTs.

Alhamdulillah ternyata si Yola ni udah kerja aja dianya. Kerja di salah satu store handphone besar di Pekanbaru. Waaah, enak ya udah bisa cari duit sendiri, guenya kapan? :( Semangat Yola :D

Si Yana juga udah hebat tuh cari duit sendiri, kerja di salah satu gedung megah di Pekanbaru, Surya Dumai. Udah jadi sekretaris aja si Yana, kerja sambil kuliah. Tapi kalau kita udah enak sama hidup ya gitu, kadang ada aja ujian yang datang :') Yang sabar ya Yan, ujian di hidup ini gak akan pernah berhenti sampai kaki kita melangkahkan kaki menginjak surga-Nya kelak {}  semuanya kita lalui aja dengan ikhtiar dan terus berusaha :))


Dari kiri ada Ipit, Sintia, Aku, Yola
Sempet-sempetnya selfie di RS X_X
Sekalian reuni :D


Selfie bareng Yana
GWS yana bundanya Aa Adi sayang :D... banyakin istirahat... {} jangan sakit-sakit

OK Guys, sampai ketemu lagi yaaa alumni semua, seneng bisa ketemu sama kelen. Ntar kita reunian di kondangan siapa lagi ya? :D Barakallah buat yang udah merid, moga menjadi keluarga yang sakinah mawaddah warrohmah, langgeng dan cepet dapat momongan :D doain kami yang belom cepet nyusul yooo...wkwkwk... Happy wedding Guys... buat Yana we love you, get well soon dan moga gak sakit lagi dan gak di rawat di RS lagi, cukup sekali itu aja ya Yan, gak tega liat Yana kesakitan waktu tu :") Pertahankan ceria dan manyun-manyun unyu nya yaa :*

See you next time Sob, itu aja yang dapat aku ceritain hari ini. Moga bermanfaat, wassalam :)



1 komentar: