Rabu, 04 Februari 2015

Tradisi Khatam Al-Quran (End)

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

Haii.... kali ini aku mau ngelanjutin postingan blog yang sebelumnya, yang belum baca coba klik --> disini. Yang sebelumnya aku bercerita tentang hari pertama khatam Al-Quran adik aku, sekarang acara khatam dilanjut hari kedua. Yaitu hari minggu 1 Februari 2015. 

Brr...suasana desa yang dingin bikin aku flu lagi dan lagi, ngilu semua ini badan. Paling agak redaan pas hari udah agak siangan, ntar kalau malam malah kambuh lagi ni penyakit. Beda sama Mamat, walau gimanapun cuaca dia tetap semangat. Bangun pagi-pagi, mandi, sarapan, trus tiba-tiba kawannya sebelum jam tujuh pagi udah jemput aja ke rumah, karena panitia khatam udah manggil.

Jadi, aku yang waktu itu lagi suapin Mamat makan langsung di suruh nenek berhenti nyuapin karena di mesjid ternyata udah siapin sarapan pagi dan makan bersama gitu sebelum khatam. Pokoknya kalau acara besar, makan-makan pastinya yang paling di tunggu-tunggu dong :D

Oh iya, hampir aja lupa cerita, aku, ibu, Fatimah dan Mamat sebelumnya gak bareng Papa pulang kampung. Tapi nebeng sama Etek. Ya... papa, Taufiq, Tamyiz gak pulang barengan sama kami, karena Papa katanya mau buka toko. Cari duit,Semangat buat My Best Papa :* Jadi Papa dan adikku yang lain nyusul pulangnya. Mereka nyampe kampung sabtu malam, jadi cuma ikutan acara khatam aja. 

Kebetulan juga, rombongan dari Duri, Pekanbaru yakni keluarga Papa juga ikutan datang. Termasuk sepupu aku si Mariam Jamilah yang akrab aku panggil Emjie juga datang bareng teman kampusnya si Putri. Mereka lumayan lama baru nyampe kampung, nyampenya baru subuhan :D

Mereka berdua, si Putri dan Emji asli kocak tu anak berdua, gak tau kenapa heboh aja tu liat berdua, bikin ngakak...seru kalo sama kelen :') pengen meet up lagii kitanyaa :))

Sebelum ke mesjid sempatin berfoto ria dulu :D kali ini memori kamera sumpah hampir full karena kebanyakan foto :D tapi asli, yang khatam Quran alias adik aku si Mamat susah kali mau foto mereka, termasuk adik-adik saudara yang khatam lainnya -_- Yang narsis malah kakak-kakaknya atau Ibunya XD


Aku, Putri, dan Emji



Emji, Putri, Aku, adikku Fatimah
Asli dari mereka bertiga sebenarnya aku yang paling kecil badannya -,-
untung di foto gak terlihat begitu nampak :D

Sedikit kekocakan si Emji :D


Mamat sedang membaca surat Al-Zalzalah


Farah sedang membaca surat Al-Alaq



Bapak-bapak lagi menonton acara khatam Quran di sekitar mesjid



Lagi menonton acara



Menonton acara



Putri dan Emji lagi melangang gak ada kerjaan :D


Tamyiz, nenek, Ibu, Taufiq



My Best Papa :')




Sebagian dari para Ibu-ibu yang anaknya ikut khatam Al-Quran.



Kawan konco Ibu ketika kecil
(kawan sepermainan Ibu sejak kecil)


Para wali yang duduk di dangau-dangau para wali menonton anak mereka.

Penampakan mesjid desa Koto Malintang


Nah, ini yang paling serunya acara makan bersama :D acara makan bersama ini dilaksanakan di sekitar mesjid dengan membangun tenda yang lumayan panjang tendanya. Sambal yang dibuat ada dua macam, gulai daging dan gulai talas. Kedua makanan ini adalah menu yang disediakan setiap empat tahun sekali,tergantung kesepakatan. Nah, makanya sebelumnya sempat memotong kerbau. Karena dagingnya akan dibuat sambal untuk makan orang satu kampung berikut para undangan. Rame euyy...

Makan disini agak beda, untuk lebih simpel, alas makanan gak pake piring,tapi beralaskan daun pisang yang dibuat memanjang. Nasi dan sambal diunggukkan diatas daun pisang dan makan beramai-ramai bersama sanak saudara. Kita nanti cuma duduk menunggu hidangan saja, trus akan ada panitia yang bawa  nasi  dan sambal kemudian akan dia letakkan diatas daun pisang


Etek-etek pada makan, sebagian dari rombongan Duri, Pekanbaru


Pak Dang, om riko, Putri, Papa, Emji, Aku



Selesai makan gak tau mau kemana, jumpa deh sama kak Wiwin, 
kakak sepermainan kalo di kampung :D
narsis dulu aj :)


Hello .....:D

Nah, itu dia.... ada satu momen lagi yang paling di tunggu-tunggu. ahaha....acara nya cukup lama Guys, mengingat yang khatam ampe 60 orang jadi waktunya lumayan lama dan selesainya baru sebelum ashar. Ini juga berhubungan para wali juga menunggu undangan yang datang ke mesjid untuk melihat acara khatam. Belum lagi sekalian nunggu mana tau masih ada lagi yang ngasih amplop :D

Yang paling di tunggu-tunggu di akhir adalah tahap ngitung rezeki :D Tas ibu ampe penuh dengan kado amplop. Ahaha. Kami beramai-ramai tuh bukak amplop si Mamat. Lumayan dapat banyak juga angpau nya. Isi amplop bervariasi,mulai dari seribu, duaribu, lima ribu, 10ribu, 20ribu, limpul ampe seratus ribu. Alhamdulillah Mamat dapat rezeki sekitar Rp.1.500.000, kalau kado paling banyak dapat kain sarung, baju, Al-Quran. Alhamdulillah.

Pas ditanyain duitnya buat apa, si Mamat malah cengengesan, katanya gak tau mau beli apa, disuruhnya ibu nyimpan uangnya dulu :D

Pas hari udah sorean banget, malah sempat ngitung angpao, 
gak sabar pegang duit si Mamat :D

Ada sih sebenarnya yang kurang Sob :D kami gak ada foto-foto bareng si Mamat yang khatam -,- abisnya pas dia ditunggu lama kali tampilnya. Pas kita cari dianya udah  hilang bareng temenya ntah kemana. Pas ketemu dia udah buka kostum aja. Disuruh pake lagi gak mau -,- katanya dia capek foto, malas .... Argghhh,si Mamat bikin kesel aja, gak ada foto khatam bareng-bareng kan jadinya. Padahal moment seumur hidup. Ntar kamu dikira khatam Quran sendirian lagi :D Yo wess,, gak apa-apa, yang penting itu Mamat khatamnya, foto bareng nomor dua aja x_x

Sob, mungkin itu aja yang aku share bareng kalian, mungkin masih ada banyak hal yang ingin aku begikan, tapi yang ingat itulah yang aku paparkan di blog ini. Mudah-mudahan apa yang aku bagikan ke sobat-sobat dapat bermanfaat dan pastinya dari Event khatam Quran ini kita lebih bisa mengevaluasi diri kita ke arah yang lebih baik dan mudah-mudahan generasi kita selanjutnya bisa menjadi generasi yang Qurani. Aaamiin ya Robb. Wassalam :))




Mengaji tak cukup sekali
Mengaji tak cukup khatam dan tak dibaca lagi
Mengaji mendekatkan kita kepada Illahi
Agar kita bisa terus berbenah diri
Dan mendapat kebahagiaan dunia akhirat yang hakiki





Tidak ada komentar:

Posting Komentar