Rabu, 04 Februari 2015

Tadisi Khatam Al-Quran (Part I)


Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh

Hai Sobat pembaca sekalian, lama rasanya sudah gak ada posting lagi di blog kurang lebih tiga bulan ini... ya gak tau kenapa akhir-akhir ini malas memang lebih banyak ketimbang mau berkutat di depan laptop buat nerusin hobi nulis ini x_x 

Sekarang aku mau mulai lagi nih, mumpung ada aktivitas terbaru :D yaa sekarang lagi curi-curi waktu juga sambil jagain toko buat nulis, walaupun memang agak sedikit keteteran karena nulis sekalian melayani pembeli yang datang ke toko.

OK, beberapa waktu lalu tepatnya tanggal 30 Januari kemaren aku pulang kampung ke Payakumbuh Sumatra Barat, mumpung liburan kuliah juga kan. Aku pulang kampung bukan dalam rangka liburan sih, tapi sekalian liburan. Pulang kampung kali ini dalam rangka acara adik aku yang paling bungsu khatam Al-Quran.

Sedikit cerita, butuh perjuangan juga sih adik aku bisa khatamin al-quran dalam waktu kurang lebih dua bulan, yang sebelumnya dia hanya baru sampai jus 13 akhirnya kejar target ikut khatam di kampung. Sebelumnya ibu dapat kabar kalau khatam al-quran di kampung tahun depan, eeeh, gak taunya awal November 2014 kemaren ibu dapat kabar kalau khatam Al-Quran di kampung tanggal 1 Februari 2015. Tentu moment khatam ini agak sedikit mendadak, dan acara khatam Al-quran di kampung itu cuma diadakan sekali empat tahun, siapa aja boleh ikut walaupun anak dari perantauan asal syaratnya yaitu sudah khatam Al-Quran dan mengikuti segala persyaratan lainnya untuk bisa jadi peserta pada acara khatamnya.

Adik aku yang sering aku panggil si Mamat, dia pun senang dan rajin pula baca Al-Quran karena di iming-imingi acara di kampung ntar. Dan untuk mengkhatamkan Al-Quran tersebut, Mamat sampai harus ngaji tiga kali sehari. Pagi, siang sebelum sekolah dan selesai solat maghrib. Yang bantu Mamat ngaji paling sering itu Ibu, kadang Papa, kadang aku dan Fatimah, namun yang paling sering siang-malam ya Ibu bantuin Mamat ngaji, jadinya ibu sekalian khatamin Al-quran juga :D Mamat tepatnya khatamin Al-Quran awal Januari 2015 kemaren lupa sih tanggal berapa, tapi awal Januari pokoknya. Alhamdulillah.

Mamat pun bisa terpacu ngajinya karena dia juga gak mau kalah dari sepupunya si Farah, Yaaa...Farah masih kelas satu SD tapi dia udah lebih dulu tamat dari Mamat, jadi ya Ibu bilang kalau Mamat jangan mau kalah. Alhasil, Mamat bisa khatam dan gak perlu nunggu 4 tahun lagi. Bedanya kalau khatam Al-Quran di kampung itu lebih meriah, dan pakai acara, bantai kerbau dan yang paling ditunggu-tunggu peserta khatam adalah angpau, ya itu....dapat duit....hehe

Hari pertama yaitu tepatnya hari sabtu tanggal 31 Januari, orang kampung ngadain arak-arakan dulu keliling kampung, baru besoknya acara khatam Al-Quran. Acara arak-arakan keliling nagari dimulai waktu itu jam dua siang. Waktu itu kelihatan sedikit rintik-rintik karena hujan, yaa maklum lah, di kampung lagi musim hujan. Namun, berselang beberapa saat rintik hujan sudah reda, dan akhirnya arak-arak kan bisa dilaksanakan juga saat itu. Dan walaupun sedikit mendung tapi kemeriahan acara tetap terpancar :)


Berfoto bersama saudara sebelum brangkat ke mesjid.
Dari kiri, Tek Tin, Tek Rep, Ibu dan aku.

Ini dia adik dan saudara aku yang ikutan acara khatam Al-Quran

Adik aku yang paling bungsu
Muhammad Ridziq Al-Umroh, umur delapan tahun. Alhamdulillah bisa ikut khatam di Kampung
walaupun daftarnya rada telat.

Ah iyaaa... adik aku memang agak lambat daftar jadi pesertanya karena ya itu, orang udah pada khatamin Al-Quran tapi adik aku masih usaha mau khatamin, hehe. Waktu itu nenek sempat kewalahan ngunjungi rumah orang di kampung buat ngasih tau si Mamat khatam. Ya...begitu lah tradisi di kampung Sob, acara khatam Al-Quran itu kita kayak baralek(pesta) pulak, dan mengundang orang pun harus diberitahukan ke rumah orangnya langsung. Sedangkan di rumah ntar kita mengadakan acara, dan nanti kalau ada tamu ke rumah kita sudah harus menyiapkan hidangan untuk tamu yang telah diundang. Sekalian, ntar si tamu juga bawa amplop berisi uang atau kado buat yng khatam Al-Quran.

Ini sepupu aku Dzikrina Istigfarah, sering aku panggil Farah.
Farah ini menjadi peserta terkecil loh, masih kelas satu SD, tapi ni anak emang super duper
pintar trus rajin, sebelumnya di TK dan SD dapat juara satu, membanggakan yaaa...



Ini Liza, anak sepupu ibu... pas ngaji khatam Quran...beeuuhhh gilak, subhanallah...
Suaranya bagus, merdu lah pokoknya, orang kampung pun pada memuji.
Keren deh pokoknya... Hebat Liza.



Ini Fadli, anak sepupu Ibu juga... masih SD juga, lupa umur berapa...
teman konco si Mamat :D




Tepatnya, diadakan acara khatam Al-quran kali ini itu adalah di kampung tanah kelahiran Ibu. Yaitu di desa Koto Malintang Nagari Sariak Laweh Kota Payakumbuh Sumatra Barat yang di laksanakan di mesjid kebesaran Desa :D mesjid Baiturrahman. 

Peserta yang ikut khatam Al-Quran rame bener, pesertanya ada 60 orang. Makanya seru kalau khatam di kampun, rame. Beda kalau di kota, paling khatam cuma di MDA trus acara makan bersama,selesai deh :D tapi gak apa,yang dilihat itu bukan mewah atau besarnya acara. Tapi maknanya bagi kita dan pastinya menambah keimanan dan ketaqwaan kita kepada Yang Maha Esa. Betul gak?

Ya, tapi itu lah, kadang anak-anak suka yang meriah,apalagi kita kan cuma ingin menggali antusias dan memaju semangat darianak-anak untuk bisa mengaji apalgi mengkhatamkan al-quran :)


Peserta khatam berbaris untuk bersiap arak-arakan keliling kampung


 Mamat bersama teman-teman

Sedikit cerita, dua hari menjelang pulang kampung Mamat sakit demam, abang nya pun ikutan deman. Dan terpaksa harus pulkam dalam keadaan sakit namun sudah berangsur pulih. Alhamdulillah Mamat rajin minum obatnya dan pada saat arak-arakan saja sebenarnya ia masih sakit, namun dia semangat betul mau ikutan berarak, belum lagi di jemput pulak sama Fadli. Untung si Mamat kuat arak-arakan yang jauhnya nau'dubillah, yap...kami berjalan arak-arkan sekitar dua kiloan. hahahha.

Para wali dan penonton yang menyaksikan pawai khatam.

 Dimeriahkan dengan Drum Band

Para wali dan warga kampung yang akan stand by ikut arak-arakan di belakang
yang di kawal pak Polisi :D

Berjalan keliling kampung di jalan raya.


Numpang foto bareng anak khatam dulu euy...hehe



Anak bujan dan panitia yang ikut menjaga keamanan selama berarak.





Ibu dan orang tuanya Farah bersama adiknya :D




Saat istirahat, minum air putih dulu yaa.... haus hausssss...

Menuju pulang



Rombongan anak peserta laki-laki



Rombongan peserta perempuan


Rombongan warga kampung


Selesai berarak aku sempat-sempatnya makan es tebak di pinggir jalan.
Maklum fotografer lagi kecapean dan kehausan ngikutin anak berarak :")

Berfoto dulu bersama ibu


Alhamdulillah acara berarak waktu itu berjalan lancar, di tutp dengan sesi pemotretan peserta khatam untuk piagam penghargaan, setelah solat adzan para bapak-bapak dan tetua-tetua pergi memotong kerbau di bukit buat makan bersama warga kampung.

Sayang waktu itu aku gak ikutan liat bantai kerbau ke bukit, soalnya udah gak sanggup jalan lagii, padahal udah di paksa pergi sama oom buat ikutan sekalian liat bukit. Cuma ya itu, udah kecapean jalan. Itu aja pas malam harinya langsung naik betis dan gak nyenyak tidur karena sakit, belum lagi  kalau udah malam, pilek, flu, gatal-gatal dan hidung tersumbat, pokoknya ga enak banget lah kalau udah alergi udara dingin. Mata berair lah, merah-merah gatal-gatal. Awww....menyiksa dikala pulang kampung :") Tapi seru lah :D 

Sob, mungkin itu saja yang dapat aku ceritain, ntar ada part II nya di cerita.... liat aja ya postingan aku selanjutnya...OK? bye, Wassalam :*

Suasana sore hari di jalan depan rumah :))

Tidak ada komentar:

Posting Komentar