Kamis, 03 September 2015

Meme Riau Dikepung Asap





Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh


 
sumber: google
 
Pagi ini aku bangun cepet, semalam gak bisa tidur dengan nyenyak...huuffttt. Aku pun sekilas menuju jendela kamarku, aku singkap tirai jendela dan aku lihat suasana di luar. Seperti hari-hari sebelumnya... suasana yang putih bagai kabut. Aku bukannya lagi mimpi atau berada di suatu negeri kahyangan, tapi ini real loh Sob. Yang aku lihat itu pun sekali lagi bukan awan atau embun yang sedang turun, melainkan KABUT ASAP!!

Helooowww.... WTH!!!!!!

Kabut asap lagi ... kabut asap lagi. Tiap tahun ada kabut terus-menerus. Udah kayak ladang kabut asapnya Indonesia aja nih ya. Bukannya hutan Riau yang masih alami ini di jaga, eeehh....malah dibakar buat pembakaran lahan. Mending kalo yang punya lahan orang pribumi. Ini enggak, malah para ‘aseng’ dan ‘asing’. Makin memperburuk ekonomi ditambah lagi memperburuk lingkungan.

Luu tega banget yaa pemerintah Riau!! Lu biarin semua hutan kita habis dibakar sampe beratus-ratus titik panas 'hospot' tersebar di berbagai daerah. Emang lu kira hutan bisa tumbuh dalam sekejap apa ya. Mana sanksi tegas kalian, mana punishment bagi pembakar hutan?? ntar kalo hutan kita gundul mau apalagi. Anak cucu kita mau hidup macam manee?? Udah sumpek, rapet, panes, polusi udara, polusi suara. Arrhhgggghh... memikirkannya saja udah pengapp ni otak. Apalagi langsung merasakan begini.

Ini penampakan kabut yang aku foto jam setengah delapan pagi tadi dari atas rumah aku:

Dibelakang rumah ada asap


 Samping kanan asap,
Kantor PU Pemerintah yang deketnya sejengkal dari rumah aku aja kagak nampak noh

 Dari depan rumah asap lagi


 Disamping kiri rumah. 
Mesjid pun terlihat buram karena kabut asap



Aku marah... ntah marah sama siapa juga kagak tau, disisi lain aku cuma ingin hutan terjaga dan rakyat bisa hidup sehat, bukan dibelenggu dengan kabut asap ini. Apa dampak dari kabut asap ini??

Banyak!!!! 

Banyakk banyak....

Secara umumnya pertama, pastinya kesehatan kita terganggu akibat adanya kabut asap ini. Bagaimana tidak, yang punya penyakit asma, napasnya makin sesak. Yang lagi batuk makin parah. Contohnya adik aku si Mamat. Yang biasanya gak kena batuk dan pilek, sekarang batuk mulu. Iihh....sebel kali yaa...mau disalahin asapnya ya kagak mungkin. Yang mungkin disalahin itu ya yang bakar lahan, atau orang yang mengizinkan pembakaran lahan hutan tersebut.

Kedua, aktivitas terganggu. Jujur yaa... aku mau ke pasar buat belanja kebutuhan sehari-hari aja males karena liat kabut asap di jalanan yang tebel bingittzz. Mau keluar malas, jadi malas semua kalau mau keluar ruangan. Aku jadi takut buat terlalu banyak beraktivitas diluar ruangan jadinya. Belum lagi debu jalanan yang aduhai polusinya + kabut asap yang tebel. Gak taulah udah berapa persen polutan yan ada di jalanan itu, RATUSAAANN!!! Mending kalo yang pakek mobil, laaahh yang pakek motor?? Pakek masker pun kagak ngaruh.

Ketiga, proses belajar mengajar terganggu. Ini pendidikan loh... berapa banyak sekolah di Pekanbaru dan daerah Riau lainnya yang menghentikan proses belajar mengajar karena kabut asap ini??? Sekali lagi, RATUSAANN!!! Ratusan sekolah mengentikan aktivitasnya. Mulai dari PAUD, TK, SD/MI, SMP/MTs, SMA/SMK/MA dan beberapa universitas memberikan kesempatan untuk mengehentikan sementara kegiatan belajar mengajar dan diliburkan sampai kabut asap  menipis. Beuuhh -.- mau belajar aja susah karena ni asap.

Jujur, aku merasa kayak di Sumbar kampung halaman. Kalau subuh itu, awan pada turun, kebetulan kampung aku berada di kaki bukit. Nanti kalau hari udah tinggi awannya hilang sendiri. Beda mah sama di Riau, Riau udah kayak negeri kahyangan diatas awan. Bedanya ini awannya kabut asap bekas pembakaran hutan. Weleeeeehhhhh..kapan lah ini semua berakhir. 

Sepertinya sanksi yang pemerintah berikan terlalu ringan dan tidak memberikan efek jera sama sekali. Seharusnya pemerintah yang bekerja untuk kebaikan negara bisa melihat dan mengevaluasi berbagai bentuk aktivitas masyarakat umum agar kejadian yang sama tidak terulang kembali. 

Timbul pertanyaan, udah berapa kali kabut asap ini terjadii??? 

Kali ini mungkin belum sampai RATUSAAANN!! cuma setidaknya pemerintah harus belajar dari pengalaman kabut asap sebelum-sebelumnya. Ini ma kagak! kabut asap terulang kembali mulu. Tapi jangan sampai sebanyak ratusan itu aja loh. Yang pasti kabut asap ini terjadi gak cuma sekali, tapi udah beberapa kali pada beberapa tahun terakhir.

Pemerintah daerah masih terlalu kurang tanggap dan gak memberikan efek jera terhadap pelaku pembakaran hutan di banyak titik Riau. Pemerintah pusat apalagi, masih acuh dan sibuk ajaa kepentingan yang lain.

Emang kami rakyat Indonesia pandai mengkritik, tapi setidaknya perhatikan masukan-masukan dan liat penderitaan rakyat. Jangan hanya kritik pedas dari rakyat dianggap sampah. Hanya segelintir orang yang bakar hutan. Tapi jutaan ekosistem dan jutaan manusia terkena dampaknya. Apa itu sebanding? Tentu tidak. Daripada karena Nila setitik rusak susu sebelanga mending basmi akar permasalahan. Kalo perlu kasih hukuman matiii!!!! Nyawa dibalas nyawa ma men...

Liat!! Mereka yang bakar hutan itu jutaan ekosistem yang mereka bunuh. Banyak makhluk hidup yang kehilangan tempat tinggal mereka dan akhirnya mati sia-sia. Dan pastinya kita gak akan tau gimana kedepannya kehidupan kita bila hutan tiada lagi sebagai paru-paru dunia. Apakah kita masih bisa hidup tanpa adanya oksigen??? 

Huufftt... rasanya berkoar-koar di blog pun pemerintah pun gak bakal baca. Setidaknya, aku mengeluarkan uneg-uneg dan apa yang ada dipikiran aku sebagai rakyat biasa yang hanya ingin kehidupan lebih baik. Not wrong, isn’t it??

Sekarang meme-meme lucu tengah bertebaran di jagat maya. Ini bisa membuka hati dan menyindir mereka-mereka yang bakar hutan. Tidak..sekali tidak...meme ini bukan tujuan untuk lawak-lawakan atau bikin ngakak. Meme ini sebagai cermin kalo kabut asap ini miris banget. Cermin dari potret kehidupan yang udah kagak sehat dan berpolusi. Meme ini untuk mengingatkan kita semua, menyadarkan kita semua. 

Sekaligus, meme ini menjadi rujukan bagi kita warga Riau dan orang lain agar menjaga alam.
 
Yang ketawa AWASSS.... tak tonjok!! Wkwk...kidding browhh....

Kabut asap Riau dianggap wisata


 Film Surga yang Tak Dirindukan berubah menjadi
Asap yang Tak Dirindukan -_______-


 Terlihat jelas perbedaannya memang


 VJ Marissa jadi Bidadari yang turun ke sungai Siak -.-


 Assalamualaikum Beijing berubah jadi 
Assalamualaikum Riau plus aktornya pakek masker
welllleeehh weleeeehh...


Semoga kabut asap ini cepat berakhir, mereka yang membakar hutan biarlah selamat dari hukum dunia sekarang, tapi yakinlah gak akan pernah selamat apalagi lari dari hukum Tuhan Yang Maha Esa. Moga hujan bisa turun mengguyur Riau secepatnya. Moga cahaya mentari bisa terlihat jelas dan terang kembali seperti biasanya. Aaamiin ya Robb

Wassalam :)  Melawan asap!!!

1 komentar:

  1. buset meme nya parah abis, gimana ya tuk orang yang iap harinya udah disatein mulu, mudah-mudahan kejadian ini tidak terulang lagi di masa depan

    BalasHapus