Rabu, 21 Agustus 2013

Selama jaga toko ya kayak gini

     Memang tak seharusnya mungkin aku mengeluh, tapi inilah kenyataan yang sebenarnya. Penat juga ternyata cari uang itu. Tapi aku dengan senang hati kok mau membantu orang tua walaupun kadang ada malasnya. Biasanya bantu pas hari minggu atau pas liburan. Di rumah aku juga mempunyai Toko, istilahnya rumah yang aku tinggali adalah ruko,punya rumah seperti ini memang lebih praktis untuk usaha dagang, apalagi berdagang di bidang usaha barang material yakni bahan bangunan.

     Ya kita mungkin sama-sama taulah kalau punya toko pasti rawan yang namanya penipuan, pencurian atau sebagainya. Selama aku berjaga toko itu semua udah aku alami dan banyak kerugian, jadi harus ekstra hati-hati. Apalagi kalau cewek dah tu masih awam kayak aku ni, paling rawan untuk menjadi tempat penipuan.

     Aku mau cerita banyaklah gak sedikit,, hehee, , gak perlu banyak tau sedikit, yang terpenting cerita ini, bisa membuat usaha kita lebih lancar dan tenang, bagi yang ingin tahu baca terus ya! aku cuma ingin share masalah pribadi selama membantu orang tua menjaga toko, mana tau bisa diambil pelajaran untuk dapat berhati-hati.

     Kejadian itu ketika  hanya sejenak saja ibuku hanya ingin menyapu tangga dan tak ada orang tuk jaga kedai, kebetulan waktu itu saya berada di atas rumah. Saat ibu menyapu dan terdengar bunyi-bunyi dengan spontan ibu melihat ke toko, ternyata ada orang masuk ke toko nak ambil tabung gas. Seketika ibu teriak sekencang2 nya dan ikut berlari mengejar. Mungkin dengan takut yang sangat, alhamdulillah pemuda yang nak ambil tabung gas itu menjatuhkan gas dipinggir jalan dan berguling-guling di aspal. Itu yang selamat, dulu ada 2 tabung gas yang lesap entah kemana.

     Ini juga aku alami, ketika aku menjaga toko cabang orang tuaku. Saat itu sedang hujan lebat dan aku cuma sendiri. Datang dua pemuda dan memarkirkan motor agak ke pinggir jalan. Dia masuk toko dan menanyakan cat semprot,  setelah dia bilang mau warna apa, ternyata ntu warna gak ada, tapi dia terus maksa untuk saya mencari dulu benar-benar. Sedangkan kawan yang satunya tak saya perhatikan lagi. Sedang asyiknya saya mencari warna , tiba-tiba pemuda yang ada disamping saya pergi gitu aja. Saya pun langsung ketempat duduk. Terkejut karena laci terbuka semua, spontan saya priksa isi laci dan tas. Ternyata semua barang berharga lenyap tak berbekas. Mata langsung mengarah ke orang yang datang barusan. Sayangnya ketika mata saya menoleh, motornya langsung tancap, dan akupun hanya bisa bengong dan nangis... itu kejadian pertama yang langsung aku alami sendiri.

     Terus ada juga orang yang belanja sok-sok akrab dan mesan barang banyak banget, katanya mau bayar di tempat. Ketika supir mau antar ntu barang, supir gak nyadar kalau barang-barang yang ia letakkan di belakang mobil diambil sama ntu orang  istilahnya mau bawa sendiri. Supir dan yang belanja itu iring-iringan jalan ke alamat yang dituju tapi belum sampai alamat ia berhenti,bilang kesupir kalau mau ke atm ambil uang. Bodohnya si supir iya-iya aja. Ketika ditunggu-tunggu supir dianya gak ada datang lagi. Ketika ibu saya nanya, apakah barang2 kita masih ada semua, si supir langsung check dan ternyata barang2 kecil yang mahal dibawanya, kayak kabel, lampu, kunci pintu stenlish. Kira-kira lesap 1,5 juta.

       Itu dia ceritaku, kayaknya masih ada beberapa lagi, cuma kayaknya memory aku lagi gak mood, jadi males ingat2 lagi. Cerita diatas kayaknya udah cukup untuk jadi bahan perbandingan kalau orang yanng mau nyolong itu banyak keahlian dan kreativitasnya,,, hehe,, Tapi itulah Pekanbaru, kota besar kayak gini. Sedangkan tas temen saya yang hilang tak berbekas ditinggal sejenak, Kebetulan kami baru pulang main, karena nampak ibu saya jadi nak pengen salam dan pamitan sebentar dulu, makanya tas ditinggal. Pas balek eh gak nyatanya tas hilang. Kejahatan apalah?? senang pencuri tu buat orang susah, mengalir lah didarahnya tu barang haram. Semoga pencuri2 pada insyaf semua.

        

Tidak ada komentar:

Posting Komentar